Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Fatimah Sang Wanita Terbaik

Senin, 20 Mei 13

Edisi Th. XVIII No. 915/ Jum`at IV/Rajab 1434 H/ 24 Mei 2013 M.

Fathimah adalah putri Rasulullah Shalallahu 'alaihi wa Salam. Ibunya bernama Khadijah binti Khuwalid Radhiyallahu anha, ibu kaum mukminin.

Fathimah dilahirkan tatkala kaum Quraisy tengah merenovasi Kabah lima tahun sebelum Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam diutus sebagai Nabi.

Sejak masa kanak-kanak, dalam usia dini Fathimah Radhiyallahu anha telah memahami serangan yang dilancarkan oleh kaum Quraisy kepada ayahnya. Jika ayahnya bepergian, Fathimah Radhiyallahu anha mengikuti dan menyertai ayahnya. Akhirnya, terjadilah sesuatu peristiwa yang tak akan terlupakan. Suatu kali ayahnya sedang sujud di Masjidil Haram, sedangkan di sekelilingnya ada kaum musyrikin Quraisy. Datanglah Uqbah bin Abi Muith membawa bangkai kambing. Dia melemparkannya ke punggung Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa salam tidak dapat mengangkat kepalanya hingga Fathimah datang dan menyingkirkan bangkai itu dan menyebutkan orang yang melakukannya. Saat itulah Nabi Shallallahu 'alaihi wasalam menengadahkan kepala seraya berdoa, Ya Allah, Engkau yang akan menghadapi pemuka Quraisy. Ya Allah, Engkau yang akan menghadapi Abu Jahal dan Hisyam, Utbah bin Rabiah, Uqbah bin Abi Muith, dan Ubay bin Khalaf. (HR. Muslim).

Pembaca yang budiman

Setelah tiba saatnya menikah, ia pun dinikahkan oleh ayahnya dengan Ali bin Abi Thalib Radhiyallahu anhu yang tidak lain adalah salah seorang keponakan beliau Shallallahu 'alaihi wasalam sendiri.

Sejak pertama kali menginjakkan kaki di rumah suaminya, Fathimah Radhiyallahu anha mengetahui bahwa dia memiliki kewajiban yang besar terhadap suaminya. Dia mengetahui kondisi ekonomi suaminya, mengetahui bagian dalamnya, serta mengetahui beban dan tugas yang dituntut oleh kehidupan.

Ummu Aiman Radhiyallahu anha menceritakan beberapa perabot yang dimiliki Fathimah Radhiyallahu anha serta perlengkapan yang dibawa Ali Radhiyallahu anhu untuk Fathimah Radhiyallahu anha. Dia berkata, perlengkapan Fathimah Radhiyallahu anha hanya kain beludru, bantal kulit yang isinya berupa rumput kering, penggilingan yang dijalankan dengan tangan, alat minum dan dua buah wadah.

Sang suami tidak mampu mengupah pelayan yang akan membantunya dalam melaksanakan pekerjaan yang berat. Karenanya, Ali Radhiyallahu anha berusaha untuk membantu istrinya mengerjakan beberapa pekerjaan rumah jika kondisinya memungkinkan.

Fathimah Radhiyallahu anha pernah datang kepada ayahnya ditemani sang suami dalam rangka meminta pembantu atas inisiatif suaminya. Namun, usahanya nihil. Lalu, Fathimah dan suaminya pun pergi. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasalam merasakan hatinya terpaut dengan hati keduanya dan mengikuti keduanya kemana mereka pergi. Ketika hari mulai gelap dan dunia dipenuhi dengan kegelapan yang menyeluruh, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasalam pergi ke rumah mereka. Saat itu, mereka sudah beranjak ke peraduan. Saat mereka hendak menghampiri Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasalam, beliau Shallallahu 'alaihi wasalam segera berkata, Tetaplah di tempatmu. Beliau Shallallahu 'alaihi Wasalam melanjutkan sabdanya dengan lembut, Maukah aku beritahukan kepadamu sesuatu yang lebih baik daripada yang engkau pinta? Keduanya menjawab, tentu saja, wahai Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wasalam. Beliau Shallallahu 'alaihi Wasalam bersabda, Ada beberapa kalimat yang diajarkan Jibril, yaitu membaca tasbih(subhanallah) 10 kali, tahmid (alhamdulillah) 10 kali, dan takbir (Allahu akbar) 10 kali setiap kali selesai shalat. Jika kamu beranjak ke peraduan bacalah tasbih 33 kali, tahmid 33 kali, dan takbir 33 kali. (HR. al-Bukhari dan Muslim). Setelah itu, beliau beranjak pergi meninggalkan mereka berdua.

Setelah lebih dari tiga dasawarsa, terdengarlah ucapan Ali Radhiyallahu anhu tentang sabda Rasulullah Shalallahu 'alaihi Wasalam, Demi Allah, aku tidak pernah meninggalkannya semenjak beliau Shallallahu 'alaihi Wasalam mengajarkannya. Salah seorang sahabatnya bertanya, Tidak tertinggal pula pada malam Perang Shiffin? Ali menjawab dengan tegas, Tidak pula pada malam Perang Shiffin. (Thabaqat Ibnu Saad, VII:25)
Pembaca yang budiman
Fathimah Radhiyallahu anha adalah seorang wanita yang utama. Banyak hal yang menunjukannya sebagaimana tercermin dalam banyak riwayat hadits, di antaranya,

a. Penghulu semua wanita di Surga
Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wasalam pernah bersabda kepada Fathimah,



Tidakkah engkau ridha akan menjadi penghulu para wanita Surga atau (penghulu) para wanita mukminin (orang-orang yang beriman). (HR.al-Bukhari).

b. Membuat Fathimah marah, telah membuat marah Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wasalam
Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wasalam bersabda,



Fathimah adalah bagian dariku. Maka barangsiapa yang menjadikannya marah berarti telah membangkitkan kemarahanku. (HR. al-Bukhari).

c. Menyakiti Fathimah, menyakiti Nabi Shallallahu 'alaihi Wasalam
Rasulullah Shalallahu 'alaihi Wasalam bersabda,



Sesungguhnya dia (Fathimah) adalah bagian dari diriku, aku merasa senang dengan apa saja yang menyenangkannya dan aku merasa tersakiti atas semua yang menyakitinya. (HR.al-Bukhari).

d. Allah marah karena marahnya Fathimah
Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wasalam pernah bersabda kepada Fathimah,



Sesungguhnya Allah marah karena marahmu dan Allah ridha karena ridhamu. (HR.ath-Thabrani di dalam al-Mujam al-Kabir)

e. Anak putri Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wasalam yang paling utama
Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wasalam bersabda,



Dia (yakni: Fathimah) adalah putriku yang paling utama di antara yang lainnya, ia ikut merasakan penderitaanku. (HR. al-Hakim di dalam al-Mustadrak)

f. Termasuk wanita penduduk Surga terbaik
Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wasalam bersabda,


:

Wanita-wanita penghuni Surga terbaik, yaitu; Khadijah bintu Khuwailid, Fathimah bintu Muhammad Shallallahu 'alaihi Wasalam, Maryam bintu Imran, dan Asiyah bintu Muzahim Istri Firaun. (HR. Ibnu Hibban dan lainnya).

Wafatnya Fathimah
Saat sakit Fathimah bertambah parah ia mengadukan ihwal fisiknya kepada Asma binti Umais (istri dari khalifah Abu Bakar Radhiyallahu anhu). Fathimah Radhiyallahu anha berkata, Dapatkah engkau menutupiku dengan sesuatu? Asma berkata, Aku pernah melihat orang Habsyi membuat dipan untuk wanita, lalu diikatkan sebuah tandu ke kaki dipan tersebut. Aku menyuruh orang-orang membuatkan tandu untuk Fathimah sebelum dia wafat. Fathimah meliriknya, lalu berkata, Kalian telah menutupiku. Semoga Allah Ta'alamenutupi kalian. Sebelum wafat, Fathimah berkata Hai Ibu, curahkanlah air ke tubuhku dengan baik. Asma lalu menuangkan air. Fathimah mandi dengan sebaik-baiknya. Dia berkata, Bawakanlah pakaianku yang baru-baru. Asma membawakannya, lalu dia mengenakannya. Fathimah berkata, Hai ibu, sebentar lagi ruhku dicabut dan aku sudah mandi. Karenanya, tidak boleh ada seorang pun yang membuka kafanku. (Tabaqat ibnu Saad, VIII:27)

Wafatnya Fathimah, semoga Allah Ta'ala melimpahkan rahmat kepadanya, pada malam selasa tanggal 3 Ramadhan tahun 11 Hijrah dalam usia kurang lebih 29 tahun (al-Istiaab, IV:1899). Wallahu alam.
(Redaksi)

Sumber:
Rijalun wa Nisaun Anzalallahu Fiihim Quraana, Dr. Abdurrahman Umairah.
Fadhail Fathimah az-Zahra, Abu Abdillah Muhammad bin Abdullah, yang dikenal dengan Ibnul Bayyi al-Hakim an Naisaburiy (wafat tahun: 405 H).
Dan sumber lainnya.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=729