Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Ittiba kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam (bag.2)

Rabu, 10 April 19

Mencontoh dan meneladani Nabi shallallahu alaihi wasallam dalam keyakinan, ucapan, perbuatan, dan tindakan meninggalkan, dengan beramal seperti amalannya menurut cara yang Beliau lakukan, baik wajib, anjuran, mubah, makruh (dibenci) maupun larangan, dengan disertai niat dan kehendak di dalamnya itulah ittiba kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam, secara syari. Sebagaimana telah dijelaskan secara terperinci pada bagian pertama tulisan ini. Lalu, apa dan bagaimana kedudukan ittiba dalam syariat Islam? Inilah bahasan yang akan dijelaskan dalam bagian kedua tulisan ini. Semoga bermanfaat.

Saudarakukaum muslimin, Ittiba mempunyai kedudukan yang tinggi dalam syariat Islam, dan hal itu nampak jelas dari penjelasan berikut ini:

1. Ittiba adalah Syarat Diterimanya Ibadah.
Suatu amalan ibadah tidak diterima melainkan dengan ittiba dan sesuai dengan apa yang dibawa oleh Muhammad shallallahu alaihi wasallam. Bahkan amalan-amalan yang dikerjakan dengan tanpa ittiba dan meneladani hanya akan menambah pelakunya semakin jauh dari Allah iAzza wa Jalla. Itu mengingat karena Allah Azza wa Jalla hanya disembah dengan perintah-Nya yang dengannya Dia mengutus Rasul-Nya, bukan dengan pendapat dan hawa nafsu. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,




Barangsiapa melakukan suatu amalan yang tidak kami perintahkan, maka itu tertolak. (HR. Muslim).
Ibnu Rajab rahimahullah berkata, Sebagaimana halnya bahwa setiap amal yang tidak diniatkan karena wajah Allah Azza wa Jalla maka pelakunya tidak mendapatkan pahala, maka demikian pula setiap amalan yang bukan perintah Allah dan Rasul-Nya adalah tertolak atas pelakunya, dan setiap orang yang mengada-ada dalam urusan agama yang tidak diperkenankan Allah dan Rasul-Nya maka itu bukan termasuk agama sedikitpun. (Jami al-Ulum wa al-Hikam, 1/176).

2. Ittiba adalah Salah Satu Prinsip Islam.
Ikhlas dan mengesakan Allah Azza wa Jalla dalam beribadah adalah hakekat iman hamba dan persaksiannya bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, sedangkan ittiba dan mencontoh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam adalah hakekat iman hamba dan persaksiannya bahwa Muhmmad adalah utusan Allah. Keislaman hamba tidak terwujud dan pernyataan dan perbuatan dan keyakinannya tidak diterima, kecuali apabila ia merealisasikan kedua prinsip ini (ikhlas dan ittiba) dan melaksanakan konsekwensi keduanya. Allah Azza wa Jalla berfirman,




Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah ia mengerjakan amal shalih dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepada Rabbnya. (Qs. Al-Kahfi : 110).
Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata, Secara umum kita memiliki dua prinsip utama:
Pertama, kita tidak beribadah kecuali kepada Allah.
Kedua, kita tidak beribadah kepadanya melainkan dengan apa yang disyariatkan-Nya, tidak beribadah kepada-Nya dengan ibadah yang bidah. Dua prinsip ini adalah realisasi dari dua kalimat syahadat. (al-Fataawa, 1/333-334).

3. Ittiba adalah Bukti Cinta kepada Allah Azza wa Jalla
Ini ditunjukkan oleh firman-Nya,




Katakanlah, Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam), niscaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Qs. Ali Imran: 31).
Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata, Yang mesti dipahami ialah bahwa Allah Azza wa Jalla berfirman di dalam kitab-Nya, Katakanlah, Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam), niscaya Allah mencintaimu. Segolongan salaf berkata, Suatu kaum pada masa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mengklaim bahwa mereka mencintai Allah, lalu Allah menurunkan ayat ini, Katakanlah, Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mencintaimu. Dia menjelaskan bahwa mencintai-Nya mengharuskan untuk mengikuti Rasul-Nya dan bahwa mengikuti Rasul itu mengharuskan hamba untuk mencintai Allah. Inilah cinta yang diujikan oleh Allah kepada orang-orang yang mengklaim telah mencintai Allah. Sebab dalam masalah ini banyak kesamaran. al-Fatawa, 10/81).
Ibnu Katsir rahimahullah berkata, Ayat ini sebagai hakim atas setiap orang yang mengklaim telah mencintai Allah tetapi tidak berada di atas jalan Muhammad shallallahu alaihi wasallam, maka sesungguhnya pada saat yang sama ia telah berdusta dalam pengakuannya sehingga ia mengikuti syariat Muhammad shallallahu alaihi wasallam dan agama Muhammad shallallahu alaihi wasallam dalam segala ucapan dan perbuatan mereka. (Tafsir al-Quran al-Azim, 1/358).
Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, (Firman Allah, Niscaya Allah mencintaimu) mengisyaratkan kepada bukti cinta, buah dan manfaatnya. Bukti dan tanda cinta adalah mengikuti Rasul, sedangkan manfaat dan buahnya ialah mencintai Dzat yang mengutus Rasul kepada kalian. Selama mutabaah (mengikuti Rasul) tersebut tidak tercapai maka cintamu kepadaNya pun tidak tercapai, dan cintaNya kepadamu pun sirna. (Madarij as-Salikin, 3/22).

4. Ittiba adalah Jalan untuk Mencapai Cinta kepada Rasul yang Sejati
Allah Azza wa Jalla mewajibkan kepada para hambaNya untuk mencintai Rasul-Nya dan mendahulukannya dibandingkan mencintai diri sendiri, harta, anak, orang tua dan manusia seluruhnya, sebagaimana dalam hadits,
Salah seorang dari kalian tidak beriman sehingga aku lebih dicintainya daripada orang tuanya, anaknya dan manusia seluruhnya. (HR. al-Bukhari, no. 15).
Dan sabdanya kepada Umar bin Khaththab radhiyallahu anhu, ketika ia mengatakan, Wahai Rasulullah, sungguh engkau adalah orang yang paling aku cintai dibandingkan segala sesuatu kecuali dibandingkan diriku sendiri. Beliau menjawab, Tidak, demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sehingga aku lebih kamu cintai dibandingkan dirimu sendiri. Umar berkata kepada Beliau, Sekarang, demi Allah, engkau lebih aku cintai dibandingkan diriku sendiri. Beliau bersabda, Sekarang, wahai Umar. (HR. al-Bukhari, no. 6632).
Tidak ada cara untuk mencapai cinta kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam dan merealisasikannya, melainkan dengan cara ittiba dan berkeinginan untuk menyempurnakannya. Al-Khathabi rahimahullah berkata seputar makna ini, Yang dikehendaki bukan cinta tabiat, tetapi cinta pilihan (kesadaran), karena cinta seseorang kepada dirinya adalah tabiat dan tidak bisa dipungkiri. Ia melanjutkan, Jadi maknanya, kamu tidak jujur dalam mencintaiku sehingga kamu menafikan nafsumu untuk mentaatiku dan lebih mengutamakan ridhaku daripada keinginanmu, meskipun kamu binasa di dalamnya. (Lihat, Syarh an-Nawawi li Muslim, 2/15).

5. Ittiba adalah Cara Melaksanakan Perintah untuk Mentaati Rasul Shallallahu Alaihi Wasallam dan Cara Menjauhi Ancaman yang Diberikan atas Hal Itu.
Allah Azza wa Jalla memerintahkan kepada para hamba-Nya supaya mentaati-Nya dalam banyak ayat-Nya, di antaranya,




i]Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul(Nya). (Qs. An-Nisa : 59).
Dia memberikan ancaman yang pedih karena menyelisihinya, sebagaimana firmanNya,




Katakanlah, Taatilah Allah dan RasulNya; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir. (Qs. Ali Imran : 32).
Tidak ada jalan bagi hamba untuk melaksanakan perintah untuk mentaati Rasul dan menjauhi ancaman yang pedih karena menyelishinya, baik di dunia dan akhirat, melainkan dengan ittiba kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam dan meneladaninya.

6. Ittiba Merupakan Sifat yang Senantisa Harus Melekat Pada Orang-orang yang Beriman.
Ini ditunjukkan oleh firman-Nya, yang artinya, Sesungguhnya jawaban orang-orang mukmin, bila mereka dipanggil kepada Allah dan rasul-Nya agar rasul menghukum (mengadili) di antara mereka ialah ucapan, Kami mendengar dan kami patuh. dan mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertakwa kepadaNya, maka mereka adalah orang yang mendapatkan kemenangan. (Qs. An-Nur : 51-52).
Allah Azza wa Jalla menafikkan keimanan dari siapa saja yang berpaling dari ketaatan kepada Rasul shallallahu alaihi wasallam dan tidak ridha dengan keputusannya. Allah Azza wa Jalla berfirman, yang artinya, Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya. ( Qs. An-Nisa : 65).

7. Ittiba adalah Salah Satu Tanda Ketakwaan.
Ittiba kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam merupakan tanda dan bukti ketakwaan hati dan kebenaran keimanannya. Dia Azza wa Jalla berfirman,


ٰ


Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan syiar-syiar Allah, sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati. (Qs. Al-Hajj : 32).
Syiar-syiar Allah ialah perintah-perintahNya dan panji-panji agama yang nampak, dan yang paling nampak serta paling tinggi ialah mentaati Nabi shallallahu alaihi wasallam dan mengikuti syariatnya. (Lihat, Tafsir al-Quran al-Azhim, 3/219; Tafsir as-Sadi, 5/293).
8. Ittiba adalah Penyebab Masuk Surga.
Ini ditunjukkan oleh sabdanya shallallahu alaihi wasallam,


: :


Setiap umatku akan masuk Surga kecuali orang yang enggan. Mereka bertanya, Wahai Rasulullah, siapakah yang enggan ? Beliau menjawab, Siapa yang mentaatiku, ia masuk Surga dan siapa yang menentangku maka ia telah enggan. (HR. al-Bukhari, no. 7280). Wallahu Alam.

Sumber: :
IttibaNabi Shallallahu Alaihi Wasallam Fii Dhau-i al-Quran Wa Sunnah, Faishal bin Ali al-Badani, dalam Huququ an-Nabiy Baina al-Ijlal Wa al-Ikhlal (E.id, 138-144, dengan ringkasan).

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=823