Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Adab-adab Membaca al-Quran

Jumat, 13 Nopember 20

Adab-adab Membaca al-Quran:

(1) Bertujuan ikhlas ketika mempelajari maupun ketika membaca al-Quran; berdasarkan hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, bahwasanya beliau berkata, Aku telah mendengar Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,


. : ǿ : . : . . : ǿ : . :


Sesungguhnya orang-orang pertama yang diputuskan perkaranya pada Hari Kiamat adalah: (pertama), seorang laki-laki yang mati syahid. Lalu dia dihadapkan, kemudian Allah menunjukkan kepadanya nikmat-nikmatNya, maka dia pun mengenalinya. Allah berfirman, Maka apa yang telah engkau lakukan pada nikmat-nikmat itu? Laki-laki itu menjawab, Aku telah berperang karenaMu hingga aku mati syahid. Allah berfirman, Engkau telah berdusta, akan tetapi engkau berperang agar dikatakan seorang pemberani. Maka sungguh itu telah dikatakan. Kemudian diperintahkanlah (malaikat untuk mengazabnya), maka dia diseret di atas wajahnya hingga dilemparkan ke dalam neraka. (Kedua), seorang laki-laki yang belajar ilmu dan mengajarkannya, serta (gemar) membaca al-Quran. Lalu dia dihadapkan, kemudian Allah menunjukkan kepadanya nikmat-nikmatNya, maka dia pun mengenalinya. Allah berfirman, Maka apa yang telah engkau lakukan pada nikmat-nikmat itu? Laki-laki itu menjawab, Aku telah belajar ilmu dan mengajarkannya, dan aku (gemar) membaca al-Quran karenaMu. Allah berfirman, Engkau telah berdusta, akan tetapi engkau belajar ilmu agar dikatakan sebagai seorang yang alim (berilmu) dan engkau membaca al-Quran agar dikatakan dia seorang yang ahli baca al-Quran. Maka sungguh itu telah dikatakan. Kemudian diperintahkanlah (malaikat untuk mengazabnya), maka dia diseret di atas wajahnya hingga dilemparkan ke dalam neraka.[1]

(2) Mengamalkan al-Quran. Terdapat riwayat dalam hadits tentang mimpi Nabi shallallahu alaihi wasallam yang panjang (dengan kawalan dua orang malaikat), yang di dalamnya disebutkan sabda beliau,


: : ǿ : ( ) : ٰ


keduanya berkata, Bertolaklah pergi. Lalu kami pun pergi berlalu hingga kami mendatangi seorang laki-laki yang berbaring di atas tengkuknya, dan seorang laki-laki lainnya berdiri di samping kepalanya dengan (memegang) palu godam atau sebongkah batu, lalu dia memecahkan kepalanya dengannya. Apabila telah menghantamnya, maka batu itu pun menggelinding, lalu lelaki (yang berdiri) itu bergerak kepada batu itu untuk mengambilnya, dan belumlah dia kembali kepada laki-laki (yang terbaring) ini hingga kepalanya telah pulih kembali dan kepalanya telah kembali seperti semula, maka dia pun kembali kepadanya lalu menghantamnya lagi. Maka aku bertanya, Siapa orang ini? Kedua malaikat itu berkata, Bertolaklah pergi

(Kemudian ditafsirkanlah hal itu untuk Nabi shallallahu alaihi wasallam), di mana beliau menceritakan, (Malaikat itu berkata), Adapun orang yang engkau lihat dipecahkan kepalanya maka dia itu adalah seorang laki-laki yang Allah mengajarkan al-Quran kepadanya, tetapi dia tidur di malam hari (tidak menggunakannya untuk shalat malam) dan tidak mengamalkannya di siang hari. Siksa seperti itu akan diterapkan padanya hingga Hari Kiamat. [2]

(3) Anjuran terus mengingat-ingat al-Quran dan memeliharanya (yaitu menjadikan mengulang-ulang hafalan sebagai kebiasaan); berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam,




Peliharalah al-Quran (dengan mengulang-ulang hafalannya), demi Dzat yang jiwaku berada di TanganNya, sungguh (hafalan) al-Quran itu lebih (gampang) lepas daripada unta di ikatan tambatnya. [3]

(4) Jangan biasakan mengatakan, Aku lupa, tetapi katakanlah, Aku dibuat lupa ayat itu, atau Hafalan ayat-ayatku dibuat gugur, atau Aku dibuat lupa. Ini berdasarkan hadits Ibnu Masud radhiyallahu anhu, beliau berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,


:


Alangkah buruk perbuatan salah seorang di antara mereka, dia mengatakan, Aku lupa ayat ini dan itu, akan tetapi (yang benar) adalah dia dibuat lupa. [4]

(5) Wajib merenungi (makna-makna) ayat al-Quran; berdasarkan Firman Allah Taala,




Maka apakah mereka tidak memperhatikan al-Quran? Kalau sekiranya al-Quran itu berasal dari selain Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya. (An-Nisa: 82).

(6) Boleh membaca al-Quran dengan berdiri, berjalan, berbaring, atau berkendara; berdasarkan hadits Aisyah radhiyallahu anha, bahwasanya beliau berkata,




Sesungguhnya Nabi shallallahu alaihi wasallam pernah berbaring di pangkuanku ketika aku sedang haidh, kemudian beliau membaca al-Quran. [5]

(7) Boleh membawa mushaf al-Quran di saku. [6]

(8) Disunnahkan membersihkan mulut dengan bersiwak sebelum (memulai) membaca al-Quran; berdasarkan apa yang diriwayatkan sahabat Hudzaifah radhiyallahu anhu, beliau berkata,




Dahulu apabila Nabi shallallahu alaihi wasallam bangun di malam hari, maka beliau menggosok mulut beliau dengan siwak. [7]

(9) Di antara sunnah ketika membaca al-Quran adalah membaca istiadzah (taawwudz) dan basmalah, kecuali Surat at-Taubah, maka cukup beristiadzah kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk. [8]

(10) Ucapan ٰ setelah selesai dari membaca al-Quran dan membacanya secara terus menerus adalah tidak matsur (baca: tidak sunnah). [9]

(11) Imam an-Nawawi rahimahullah berkata, Disunnahkan bagi orang yang membaca al-Quran, apabila dia mulai dari tengah surat, hendaklah dia memulai dari awal kalam, di mana antara satu dengan lainnya saling berkaitan. [10]

(12) Sunnah membaca al-Quran secara tartil (perlahan-lahan), dan makruh membacanya terlalu cepat; berdasarkan Firman Allah Taala,




Dan bacalah al-Quran itu dengan tartil (perlahan-lahan). (Al-Muzzammil: 4).

(13) Disunnahkan memanjangkan bacaan-bacaan mad. Anas radhiyallahu anhu pernah ditanya,


- : ǡ : ٰ ٰ ٰ ٰ


Bagaimana cara baca Nabi shallallahu alaihi wasallam? Maka dia menjawab, Beliau membaca dengan memanjangkan, kemudian beliau membaca, Bismillahirrahmanirrahim. Beliau memanjangkan Bismillaah, memanjangkan ar-Rahmaan, dan memanjangkan ar-Rahiim. [11]

(14) Disunnahkan membaguskan suara dalam membaca al-Quran, dan dilarang membaca dengan dialek yang mendayu-dayu. Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda,




Hiasilah (perindahlah) suara kalian dalam membaca al-Quran. [12]

(15) Menangis saat membaca dan menyimak bacaan al-Quran, dan terdapat Sunnah yang tsabit mengenai ini sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abdullah bin asy-Syikhkhir radhiyallahu anhu, bahwasanya beliau berkata,


:


Aku datang kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam ketika beliau sedang shalat, dan di dada beliau (terdengar) gejolak seperti (suara) gejolak air (yang mendidih) di panci yakni: karena menangis. [13]

(16) Disunnahkan men-jahr-kan (mengeraskan) suara dalam membaca al-Quran apabila tidak menimbulkan kerusakan (hal-hal negatif). Ini berdasarkan apa yang diriwayatkan oleh Abu Said radhiyallahu anhu, dia berkata,


ٰ : [] ǡ - :


Rasulullah shallallahu alaihi wasallam beritikaf di masjid, lalu beliau mendengar mereka (sejumlah sahabat) men-jahr-kan (mengeraskan) bacaan, maka beliau menyingkap tirai (rumah beliau), dan beliau bersabda, Ketahuilah [sesungguhnya] setiap kalian bermunajat kepada Tuhannya, maka janganlah sebagian kalian menyakiti sebagian yang lain, dan janganlah sebagian kalian mengeraskan suaranya atas sebagian yang lain dalam membaca al-Quran atau: dalam shalat. [14]

(17) Tidak ada doa tertentu untuk mengkhatamkan al-Quran, dan mengadakan perayaan dalam rangka menghafal al-Quran itu bukanlah suatu yang sunnah. Adapun apa yang dilakukan oleh banyak orang dengan asumsi bahwa itu adat kebiasaan (bukan menyatakannya sebagai syariat, ed.) sebagai ungkapan rasa gembira dengan adanya nikmat berhasil menghafal al-Quran, maka tidaklah apa-apa. [15]

(18) Berhenti membaca al-Quran apabila telah didera oleh kantuk berat; berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam,




Apabila salah seorang dari kalian shalat di malam hari, lalu bacaan al-Quran(nya) menjadi tidak jelas di lidahnya, lalu dia tidak mengetahui (lagi) apa yang dibacanya, maka hendaklah dia berbaring (istirahat). [16]

(19) Memilih tempat yang tenang dan waktu yang sesuai; karena itu lebih mengundang bersatunya keinginan kuatnya dan kejernihan hatinya.

(20) Menyimak dengan baik dan diam khusyu ketika mendengar bacaan al-Quran, berdasarkan Firman Allah Taala,




Dan apabila al-Quran dibacakan, maka dengarkanlah (baik-baik) kepadanya, dan diamlah agar kalian mendapat rahmat. (Al-Araf: 204).

(21) Berinteraksi bersama ayat-ayat al-Quran, dengan memohon surga kepada Allah ketika membaca ayat tentangnya, dan memohon perlindungan dari neraka ketika membaca ayat yang menyebutkannya. Allah Taala berfirman,




Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya, dan supaya orang-orang yang mempunyai pikiran mendapat pelajaran. (Shad: 29).

(22) Perempuan yang sedang haid dan nifas boleh membaca al-Quran tanpa menyentuh mushaf al-Quran, atau menyentuhnya dengan tabir pelapis berdasarkan pendapat yang lebih shahih dari dua pendapat ulama; karena tidak ada riwayat yang tsabit dari Nabi shallallahu alaihi wasallam yang mencegah hal tersebut. [17]

(23) Termasuk Sunnah adalah membaca tasbih (subhanallah) ketika melewati ayat yang mengandung tasbih (penyucian Nama Allah), dan memohon perlindungan (taawwudz) dari azab ketika melewati ayat tentang azab, serta memohon karunia kepada Allah ketika melewati ayat rahmat. Dalam hadits Hudzaifah radhiyallahu anhu, dia berkata,




Apabila beliau (Nabi shallallahu alaihi wasallam) melewati ayat yang di dalamnya ada tasbih, maka beliau bertasbih, dan apabila melewati ayat permohonan maka beliau memohon, dan apabila beliau melewati ayat permohonan perlindungan (taawwudz), maka beliau memohon perlindungan (kepada Allah). [18]

(24) Hendaklah orang yang membaca al-Quran dalam keadaan memiliki wudhu (suci dari hadats kecil), bersih pakaian, badan, dan tempatnya. Dan terjadi perbedaan pendapat (di antara para ulama) tentang anak kecil, apakah harus berwudhu atau tidak untuk (boleh) memegang mushaf al-Quran. Dan pendapat yang lebih berhati-hati bahwa dia harus berwudhu. [19]

(25) Disunnahkan menyambung bacaan al-Quran dan tidak memotong-motongnya (secara acak). Seorang tabiin yang agung, Nafi meriwayatkan, Bahwa Ibnu Umar radhiyallahu anhuma, apabila membaca al-Quran, maka beliau tidak akan berbicara hingga beliau selesai darinya. [20]

(26) Termasuk Sunnah adalah bersujud ketika melewati bacaan ayat sajdah. [21]

(27) Dimakruhkan mencium mushaf al-Quran dan menempelkannya di antara kedua mata (kening), yang umumnya biasa dilakukan setelah usai membaca al-Quran, atau ketika mendapatkan mushaf al-Quran pada tempat yang sudah usang (kurang terhormat). [22]

(28) Dimakruhkan pula menggantungkan ayat-ayat al-Quran di dinding dan semacamnya[23], dan tidaklah sepatutnya menjadikan al-Quran sebagai pengganti perkataan[24], paling minimal keadaannya adalah makruh. [25]

Keterangan:

[1] Diriwayatkan oleh Muslim, no. 1905.
[2] Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 1386.
[3] Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 5033.
[4] Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 5039; dan Muslim, no. 790.
[5] Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 297; dan Muslim, no. 301.
[6] Ini berdasarkan fatwa al-Lajnah ad-Daimah, no. 2245, 4/40.
[7] Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 1136; dan Muslim, no. 255.
[8] Istiadzah itu memiliki beberapa susunan redaksi yang shahih, yaitu:

Pertama:


ٰ


Aku berlindung kepada Allah dari setan yang terkutuk.

Kedua:


ٰ


Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui dari setan yang terkutuk; dari bisikan, keangkuhan, dan sihirnya.

Ketiga:




Aku berlindung kepada Dzat Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui dari setan yang terkutuk.

Susunan redaksi ini disebutkan oleh Abu Dawud, no. 785.

Dan disunnahkan bagi orang yang membaca al-Quran agar sesekali mengamalkan yang ini dan sesekali yang itu. [Asy-Syarh al-Mumti Ala Zad al-Mustaqni, 3/71].

Sedangkan basmalah, maka sungguh Anas telah meriwayatkan bahwasanya dia berkata,


ٰ ǡ ǡ : ٰ : : ٰ ٰ .


Tatkala Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pada suatu hari berada di tengah-tengah kami, tiba-tiba beliau mengantuk sebentar, kemudian beliau mengangkat kepala beliau sambil tersenyum, maka kami bertanya, Apa yang membuat Anda tertawa wahai Rasulullah? Beliau bersabda, Tadi satu surat diturunkan kepadaku, lalu beliau membaca, Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih. Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu al-Kautsar. (Diriwayatkan oleh Muslim no. 400).

[9] Al-Lajnah ad-Daimah telah mengeluarkan fatwa no. 4310, yang menjelaskan bahwa ucapan seseorang, Shadaqallahul Azhim adalah kalimat yang benar pada segi maknanya, akan tetapi mengucapkannya secara terus-menerus setiap kali usai membaca al-Qur`an adalah bidah; karena ia tidak didapatkan dari Nabi shallallahu alaihi wasallam dan tidak pula dari para Khulafa Rasyidin radhiyallahu anhum, sejauh yang kami ketahui, padahal mereka adalah orang-orang yang banyak membaca al-Quran, dan yang tsabit dari beliau shallallahu alaihi wasallam adalah bahwa beliau bersabda,




Barangsiapa yang mengerjakan suatu amal yang tidak didasari oleh agama kami, maka amalnya itu tertolak.

Dan dalam satu riwayat berbunyi,


ٰ .


Barangsiapa yang membuat-buat dalam agama kami ini ajaran yang bukan bagian darinya, maka ajaran tersebut tertolak.

[10] Al-Adzkar an-Nawawi, Yahya bin Syaraf an-Nawawi, Beirut: Dar al-Fikr, 1414 H. hal. 163.

[11] Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 5045.

[12] Diriwayatkan oleh Abu Dawud, no. 1468 dari hadits al-Bara bin Azib radhiyallahu anhu, dan al-Albani berkata, Shahih.

[13] Syarh as-Sunnah, karya al-Baghawi, Beirut: al-Maktab al-Islami, t.th. no. 729. (Penerjemah menambahkan: Hadits ini diriwayatkan pula oleh an-Nasai no. 1214; Abu Dawud, no. 904; dan Ahmad, no. 15877 (Ihya at-Turats), dan dishahihkan oleh al-Albani dalam Shahih Sunan Abu Dawud dan Shahih at-Targhib, no. 544 dan 3329, dan dalam takhrij al-Musnad, Syaikh Syuaib al-Arnauth berkata, Isnadnya shahih berdasarkan syarat Muslim.).

[14] Diriwayatkan oleh Abu Dawud, no. 1332, dan al-Albani berkata, Shahih.

[15] Ini disebutkan oleh Syaikh Abdurrahman al-Barrak.

[16] (Karena penulis tidak mentakhrijnya, penerjemah menambahkan: Hadits ini diriwayatkan oleh Muslim, no. 787: dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu).

[17] Fatawa al-Lajnah ad-Da`imah, no. 3713.

[18] Diriwayatkan oleh Muslim, no. 727.

[19] Ini dikatakan oleh Ibnu Utsaimin rahimahullah (al-Fatawa al-Islamiyah).

[20] Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 4526.

[21] Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 1077.

[22] Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah pernah ditanya tentang berdiri untuk (meng-hormati) mushaf al-Quran dan menciumnya, dan apakah dimakruhkan dibangkitkan rasa optimisme pada al-Quran? Maka beliau menjawab, Alhamdulillah. Berdiri untuk (menghormati) mushaf al-Quran dan menciumnya, kami tidak mengetahui di dalamnya ada atsar dari as-Salaf. Imam Ahmad pernah ditanya tentang mencium mushaf, maka beliau menjawab, Saya tidak pernah mendengar mengenai itu, akan tetapi diriwayatkan dari Ikrimah bin Abu Jahl bahwasanya beliau membuka mushaf dan meletakkan wajah beliau padanya dan berkata, (Ini adalah) Firman Rabbku, (ini adalah) Firman Rabb-ku. Akan tetapi tidaklah menjadi kebiasaan as-Salaf bahwa mereka berdiri untuk menghormati al-Quran. (Majmu al-Fatawa).

Syaikh Ibnu Baz rahimahullah berkata, Jika seseorang mencium al-Quran sebagai pengagungan ketika terjatuh dari tangannya misalnya, atau dari tempat yang tinggi, maka itu tidak apa-apa.

[23] Fatawa al-Lajnah ad-Daimah, no. 2078.

[24] Alasannya karena hal tersebut berarti menggunakan ayat al-Quran pada sesuatu yang bukan tempatnya. Lihat Fatawa asy-Syabakah al-Islamiyyah, 2/368.

[25] Ini dikatakan oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah. (Al-Fatawa al-Islamiyah).


Referensi:

Panduan Lengkap dan Praktis Adab & Akhlak Islami Berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah, Majid Saud al-Ausyan, Darul Haq, Cetakan VI, Dzulhijjah 1440 H. (08. 2019 M.)

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=887