Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Ridha

Jumat, 08 Januari 21

Para ulama - - telah sepakat bahwa ridha adalah sifat yang disunnahkan, bahkan sunnah muakkadah (yang ditekankan). Mereka berselisih mengenai diwajibkannya menjadi dua pendapat. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah - - berkata, "Tidak ada perintah yang datang mengenai ridha, sebagaimana tidak adanya perintah (dengan perintah mewajibkan) untuk bersabar. Akan tetapi yang ada hanyalah pujian dan sanjungan kepada orang-orang yang bersikap ridha. Nabi - - bersabda,




Orang yang ridha dengan Allah sebagai Rabb, dan Islam sebagai agama, serta Muhammad sebagai Rasul, maka dia telah merasakan nikmatnya iman.(HR. Muslim dan at-Tirmidzi).

Pengarang kitab At-Tahrir mengatakan, "Makna dari (saya ridha atas sesuatu) adalah saya merasa cukup dan tidak meminta yang lain. Maka, arti dari hadis di atas adalah saya tidak mencari selain Allah - -, tidak berjalan di luar jalur Islam, dan tidak menempuh kecuali apa yang sesuai dengan syariat Nabi Muhammad - -. Tidak diragukan lagi bahwa orang yang memiliki sifat seperti ini, maka akan merasakan manis dan nikmatnya iman dalam hati."

Qadhi 'Iyadh - berkata, "Makna dari hadis ini adalah imannya telah benar, jiwanya tenang dan hatinya tenteram. Karena dengan meridhai hal-hal yang telah disebutkan di atas, menunjukkan kemantapan pengetahuannya, dan keluasan ilmunya disertai hati yang bahagia. Karena orang yang meridhai sesuatu, akan merasa mudah melakukannya. Begitupun orang yang beriman ketika keimanan telah memasuki hatinya, maka ia akan mudah untuk melakukan ketaatan kepada Allah - serta menikmatinya. Wallahu A'lam. Keterangan ini terdapat dalam Syarhu an-Nawawi 'Ala Shahih Muslim (2/2).

Dan, Nabi - - bersabda,




"Siapa yang membaca ketika mendengar muadzin, 'Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah semata, tidak ada sekutu bagiNya, dan bahwa Muhammad adalah hambaNya dan utusanNya. Saya ridha dengan Allah sebagai Rabb, Muhammad sebagai Rasul, serta Islam sebagai agama', niscaya dosanya akan diampuni." (HR. Muslim).

Kedua hadis ini merupakan poros berputarnya tingkatan dalam agama Islam dan pada keduanyalah putaran tersebut akan berakhir. Karena kedua hadis tersebut telah mencakup keridhaan atas RububiyahNya dan UluhiyahNya, ridha terhadap Rasul - - dan agamanya serta berserah diri padaNya. Maka orang yang memiliki empat hal ini dalam dirinya adalah orang yang benar-benar tulus. Karena keempat hal ini mudah untuk diserukan dan diucapkan akan tetapi termasuk hal yang paling sukar ketika diamalkan dan diujikan, apalagi ketika terjadi sesuatu yang berbeda dengan hawa nafsu dan kehendaknya. Dari sini dapat diketahui bahwa keridhaan yang diucapkan mulut, hanya ada pada mulut saja, tidak pada kondisi aslinya.

Adapun ridha atas uluhiyah Allah, mencakup ridha kepadaNya, mentauhidkanNya, takut, berharap dan meminta pertolongan kepadaNya, serta kuatnya keinginan dan cinta kepadaNya. Hal tersebut juga mencakup beribadah dan ikhlas kepadaNya. Orang yang ridha akan melakukan dengan segenap keridhaannya untuk orang yang dia cintai. Sedangkan ridha atas Rububiyah Allah, mencakup ridha atas ketetapanNya terhadap hamba-hambaNya, mengesakanNya dengan cara bertawakkal kepadaNya, meminta pertolongan, mempercayai dan bergantung padaNya, serta ridha atas semua yang Allah lakukan padanya. Maka yang pertama (Uluhiyah Allah) adalah ridha atas apa yang diperintahkan kepadanya, sedangkan yang kedua (Rububiyah Allah) adalah ridha atas apa yang telah ditakdirkan untuknya.

Adapun ridha atas Nabi Muhammad - - sebagai rasul, mencakup tunduk secara total dan berserah diri secara keseluruhan kepadanya, sampai dia merasakan bahwa beliau - - lebih utama daripada dirinya sendiri. Sehingga dia tidak mengambil petunjuk kecuali dari ucapan beliau - -, tidak membuat keputusan kecuali dikembalikan kepadanya - -, serta sedikit pun tidak meridhai keputusan siapa pun selain beliau - -.

Sedangkan ridha atas agamanya adalah ketika agamanya tersebut berkata, membuat sebuah keputusan, memberi perintah atau melarang, maka dia akan ridha dengan segenap hati pasrah padanya dan tidak merasa berat sedikit pun dalam hatinya mengenai putusan tersebut. Meskipun putusan itu berbeda dengan kehendak hati atau nafsunya, ucapan orang yang dia ikuti, guru atau kelompoknya. Dengan sikap seperti ini, mungkin semua orang akan membencimu, kecuali orang-orang yang asing (orang yang berpegang teguh dengan agama yang lurus-ed). Maka hendaklah kamu jangan merasa aneh untuk mengasingkan diri dan menyendiri. Karena ketahuilah, demi Allah, sungguh hal tersebut adalah kemuliaan yang hakiki, kebersamaan dengan Allah dan RasulNya, ketenangan sejati dan keridhaan terhadap Allah sebagai Rabb, Muhammad - - sebagai Rasul dan Islam sebagai agama.

Sikap ridha tidak diwajibkan oleh Allah - - kepada makhlukNya, akan tetapi Dia - - hanya menganjurkannya kepada mereka dan memuji orang yang melakukannya. Dia - - juga mengabarkan bahwa balasan orang tersebut adalah keridhaanNya, yang sebenarnya lebih besar, lebih agung dan lebih mulia daripada surga beserta isinya. Maka barang siapa yang ridha kepada Allah - -, maka Allah - - akan ridha kepadanya. Bahkan pada hakikatnya, keridhaan seorang hamba kepada Allah - - adalah disebabkan keridhaan Allah - - kepadanya. Maka sesungguhnya dia dikelilingi oleh dua macam keridhaan Allah - -, yaitu keridhaan sebelumnya, yang menjadikan dia ridha kepada Allah - -, dan keridhaan setelahnya, yang merupakan buah dari keridhaannya kepada Allah - -. Oleh karena itu, keridhaan merupakan pintu Allah - - yang lebar, surga dunia, tempat istirahatnya orang-orang yang mengenalNya, kehidupan para pecinta Rabbnya, dan kenikmatan orang-orang yang beribadah.

Seorang hamba dalam menghadapi sesuatu yang tidak disukainya terbagi menjadi dua tingkatan: Tingkatan ridha dan tingkatan sabar. Ridha merupakan keutamaan yang dianjurkan, sedangkan sabar adalah kewajiban yang ditetapkan kepada orang yang beriman. Orang yang ridha terkadang memandang keagungan Dzat yang mengujinya serta pilihanNya tentang ujian yang akan diberikan kepada hambaNya, dan Dia - - tidak tercela atas keputusanNya. Dan terkadang memandang keagungan, kemuliaan dan kesempurnaan Dzat yang mengujinya, yang membuat mereka tenggelam dalam memandangnya sampai tidak merasakan rasa sakit. Ini adalah tingkatan orang khawas (orang-orang khusus) dari ahli ma'rifat dan cinta, yang mana mereka terkadang menikmati apa yang telah menimpa mereka karena memandang munculnya hal tersebut dari kekasih mereka.

Perbedaan antara ridha dan sabar, bahwa sabar adalah menahan nafsu dan mencegahnya dari marah ketika ada rasa sakit, yang disertai harapan hilangnya rasa sakit tersebut dan mencegah anggota badan dari melakukan hal-hal tidak diinginkan yang disebabkan oleh rasa resah dan cemas. Sedangkan ridha adalah lapang dan lebarnya dada atas suatu keputusan tanpa mengharapkan hilangnya rasa sakit. Meskipun merasakan adanya rasa sakit, tetapi keridhaan membuatnya terasa ringan dengan ruh keyakinan dan pengetahuan yang membuat bahagia hatinya. Bahkan ketika semakin kuat keridhaan tersebut, terkadang rasa sakit itu hilang, tidak terasa sama sekali.

Ibnu Mas'ud - - berkata, "Sesungguhnya Allah dengan kebijaksanaan dan pengetahuanNya, menjadikan ketenangan dan kebahagiaan berada dalam keyakinan dan keridhaan. Sedangkan menjadikan kegelisahan dan kesedihan dalam keraguan dan kebencian."

'Alqamah - - berkata mengenai firman Allah - -,




"Dan barang siapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia memberi petunjuk kepada hatinya." (at-Taghabun : 11).

Yaitu, "turunnya suatu musibah kepada seseorang yang mana dia mengetahui bahwa musibah tersebut datang dari Allah - -, kemudian dia pasrah dan ridha atas musibah tersebut."

Abu Mu'awiyah al-Aswad - - berkata mengenai firman Allah - -,




"Maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik." (an-Nah: 97). "Yakin, keridhaan dan qana'ah."

Abu Darda - - mendatangi seorang laki-laki yang meninggal dalam keadaan mengucapkan (Segala puji hanya bagi Allah). Beliau - - berkata, "Kamu sudah benar. Karena sesungguhnya Allah ketika memberikan takdir, Dia menyukai apabila takdir tersebut diterima dengan ridha."

Ali bin Abi Thalib - - memandang Adi bin Hatim, dan melihatnya dalam keadaan muram. Maka Ali berkata kepadanya, "Wahai Adi, barang siapa yang ridha dengan takdir, maka takdir tersebut akan berjalan dan ia mendapatkan pahala. Sedangkan barang siapa yang tidak meridhai takdir Allah , maka takdir tersebut akan berjalan akan tetapi amalnya sia-sia."

Umar bin Abdul Aziz - - berkata, "Saya tidak memiliki kebahagiaan lagi kecuali pada tempat-tempat takdir." Ada yang bertanya kepadanya, "Apa yang kamu inginkan?" Maka beliau menjawab, "Apa yang ditakdirkan oleh Allah- -.

Al-Hasan - - berkata, "Barang siapa yang ridha atas apa yang dibagikan padanya, maka Allah akan melapangkannya dan memberinya berkah dalam bagiannya tersebut. Sedangkan barang siapa yang tidak ridha, maka Allah tidak akan melapangkan dan tidak memberinya keberkahan."

Salah seorang ulama berkata, "Barang siapa yang tidak ridha terhadap takdir, maka tidak ada obat untuk kebodohannya itu." Dan ada juga yang berkata, "Di akhirat tidak akan pernah terlihat derajat yang lebih tinggi daripada orang-orang yang ridha kepada Allah - - atas segala hal. Maka barang siapa yang dianugerahi rasa ridha, maka ia telah mencapai derajat yang paling utama."

Ketika memasuki pagi hari, ada seorang Arab menemukan bahwa unta-untanya banyak yang mati. Kemudian dia bersyair :


....
....


Tidak, demi Dzat yang diriku adalah hamba yang menyembahNya.
Kalau bukan karena kebahagiaan para musuh yang menyimpan kedengkian
Niscaya aku tidak berbahagia bila unta-untaku masih berada di kandangnya.
Dan bahwa sesuatu yang telah Allah putuskan, ternyata tidak akan terjadi.

Wallah A'lam

(Redaksi)

Sumber:


Al-Bahru ar-Ra-iq Fii az-Zuhdi Wa ar-Raqa-iq, Dr. Ahmad Farid.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=900