Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Jumat, 02 April 21

Sampaikan Kami ke Ramadhan

Ungkapan ini adalah permohonan kepada Allah - - Dzat yang menciptakan kehidupan dan kematian. Terselip di balik doa ini sebuah harapan. Saya menduga, Anda wahai saudaraku, sebagai orang yang beriman- tentunya memiliki harapan semacam ini, yakni, agar Anda disampaikan ke bulan Ramadhan. Anda berdoa kepada Allah - - agar Anda masih tetap hidup di bulan Ramadhan tahun ini. Bukankah demikian?

Harapan semacam ini bukanlah harapan biasa, namun sebuah harapan nan istimewa. Karena, penulis yakin, bahwa di balik harapan ini terselip pula harapan lainnya yang tidak kalah baiknya, bahkan sangat mulia. Apa itu? Yaitu, harapan agar nantinya Anda berkesempatan untuk dapat mendulang seabreg kebaikan yang berlipat-lipat ganda pahalanya. Karena, Ramadhan adalah bulan yang penuh keuntungan bagi seorang yang beriman. Rasulullah - - bersabda,




Tidak ada bulan yang datang kepada kaum Muslimin yang lebih baik bagi mereka daripada bulan Ramadhan; dan tidak ada bulan datang kepada kaum munafik yang lebih buruk bagi mereka daripada bulan Ramadhan. Hal itu karena kaum Mukminin mempersiapkan kekuatan mereka di dalamnya untuk beribadah; sedangkan kaum munafik dalam bulan tersebut mempersiapkan diri untuk mencari kelengahan manusia dan cela mereka. Ia adalah bulan yang penuh keuntungan bagi orang yang beriman, namun menjadi bencana bagi seorang pendosa. (HR. Ahmad, dishahihkan oleh Ahmad Syakir).

Karena keimanan Anda, Anda membenarkan apa yang diberitakan oleh Allah - - dan RasulNya -tanpa sedikit pun ada unsur keraguan di dalamnya- bahwa Ramadhan merupakan bulan yang penuh keberkahan dan keutamaan.

Banyak hal yang diberitakan oleh Allah - - dan RasulNya yang menunjukkan keutamaan dan keberkahan bulan ini. Di antara hal yang menunjukkan keberkahan dan keutamaan bulan ini yang karenanya kita -sebagai orang yang beriman- sedemikian berharap agar disampaikan kepada bulan ini adalah sebagai berikut,

(1) Ramadhan bulan diturunkannya al-Quran.

Allah - - berfirman,




Bulan Ramadhan, bulan yang didalamnya diturunkan (permulaan) al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil). (al-Baqarah: 185).

Allah - - memuji bulan puasa (bulan Ramadhan) di antara bulan-bulan yang lainnya, dengan Allah - - memilih bulan ini untuk menurunkan al-Quran. (al-Anwar as-Sathiat Li Ayati Jamiat, 1/90).

Turjumanul Quran Abdullah bin Abbas - - mengatakan, (Al-Quran diturunkan) pada bulan Ramadhan, di malam Lailatul Qadar, di malam yang diberkahi sekaligus, kemudian diturunkan setelah itu secara berangsur-angsur di bulan-bulan dan hari-hari berikutnya. (ad-Durru al-Mantsur, 1/457).

Hal ini mengisyaratkan dengan isyarat yang sangat kuat bahwa memang Ramadhan, sebagai waktu diturunkanya al-Quran, merupakan waktu yang utama dan istimewa. Hal ini juga didukung oleh apa yang diturunkan ketika itu, yaitu al-Quran, merupakan kitab yang diberkahi, penuh dengan keutamaan, sebagaimana firmanNya - - tentang apa yang diturunkanNya ini,




Dan ini adalah Kitab (al-Quran) yang Kami turunkan dengan penuh berkah. Ikutilah, dan bertakwalah agar kamu mendapat rahmat (al-Anam: 155).

Yakni, al-Quran ini adalah Kitab yang Kami turunkan kepada Nabi Kami, Muhammad, kebaikan yang ada di dalamnya sangat banyak maka ikutilah perintah-perintahnya dan jauhilah larangan-larangannya. Bertakwalah kepada Allah, jangan sampai kalian menentangNya. Agar kalian mendapat rahmat, diselamatkan dari siksa dan mendapatkan pahala dariNya. (At-Tafsir al-Muyassar, 2/450).

Ya, kebaikan yang ada di dalamnya sangat banyak, dan apa yang Allah - - firmankan setelah menyebutkan bahwa Ramadhan adalah bulan diturunkannya al-Quran, yaitu firmanNya,




Sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil).

Ini merupakan bagian dari petunjuk yang mengisyaratkan atau menunjukkan kepada salah satu bentuk dari kebaikan yang sangat banyak itu. Betapa tidak?! Sementara dengan al-Quran itu Allah - - menunjukkan manusia kepada jalan keselamatan, jalan yang lurus, sebagaimana firmanNya,


.


Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah, dan Kitab yang menerangkan. Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keridhaanNya ke jalan keselamatan, dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gulita kepada cahaya yang terang benderang dengan seizinNya, dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus. (Qs. al-Maidah: 15-16).

Siapa yang mengikuti petunjukNya ini, niscaya tak akan sesat dan tak akan sengsara, sebagaimana firmanNya,




Maka (ketahuilah) barang siapa mengikuti petunjukKu, dia tidak akan sesat dan tidak akan celaka. (Qs. Thaha : 123).

Ibnu Abbas - - berkata, Maka dia tidak akan sesat di dunia dan tidak akan celaka di akhirat. (Tafsir al-Quran al-Adzim, 1/106).

(2) Pintu-pintu Surga dibuka, pintu-pintu Neraka ditutup, dan setan dibelenggu.

Rasulullah - - bersabda,




Apabila Ramadhan telah masuk, maka pintu-pintu Surga dibuka, pintu-pintu Jahannam ditutup, dan setan-setan dirantai. (HR. al-Bukhari, no. 3277).




Apabila Ramadhan tiba, maka pintu-pintu Surga dibuka, pintu-pintu Neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu. (HR. Muslim, no. 2547).

Al-Qadhi Iyadh - - berkata, Sabda beliau, pintu-pintu Surga dibuka, pintu-pintu Neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu ada yang mengatakan, Berkemungkinan maknanya sebenarnya (sebagaimana zhahirnya) dan bahwa pembukaan pintu-pintu Surga dan penutupan pintu-pintu Neraka merupakan pertanda untuk masuknya bulan tersebut dan agungnya kedudukannya. Dan, demikian pula pembelengguan setan, agar mereka terhalang dari menimbulkan gangguan terhadap orang-orang yang beriman dan terhalang pula dari melakukan penyesatan terhadap mereka pada bulan tersebut. (Ikmal al-Muallim Syarh Shahih Muslim, 3/4).

Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin - - berkata, Pintu-pintu Surga dibuka pada bulan tersebut disebabkan oleh banyaknya amal shaleh yang dikerjakan, sekaligus untuk memotivasi umat Islam supaya melakukan kebaikan. Pintu-pintu Neraka ditutup disebabkan sedikitnya dosa yang dilakukan oleh orang yang beriman. Setan-setan diikat, lalu dibelenggu, tidak dibiarkan lepas seperti dalam bulan-bulan selain Ramadhan. (Majalis Syahri Ramadhan, hal. 8).

(3) Peluang pengampuan dosa terbentang.

Abu Hurairah - - meriwayatkan bahwa Rasulullah - - pernah bersabda,




Shalat lima waktu, shalat Jumat ke shalat Jumat lainnya, dan Ramadhan ke Ramadhan berikutnya menghapuskan dosa-dosa yang dilakukan di antaranya jika dosa-dosa besar ditinggalkan. (HR. Muslim, no. 574).

Telah dimaklumi bahwa selama bulan Ramadhan, diwajibkan atas kita -yang telah akil balig, mukim, lagi mampu, serta terbebas dari penghalang, seperti haid dan nifas- untuk berpuasa di siang harinya.

Allah - - berfirman,




Karena itu, barang siapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. (al-Baqarah: 185).

Dan telah dimaklumi pula bahwa salah satu hal yang dijanjikan bagi orang yang menunaikan kewajiban yang satu ini secara baik adalah bahwa dosa-dosanya bakal diampuni oleh Allah - -. Rasulullah - - bersabda,




Barangsiapa berpuasa Ramadhan karena iman dan mengharap pahala (dari Allah), niscaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. (HR. al-Bukhari, no. 38).

Telah dimaklumi pula bahwa selama bulan Ramadhan disunnahkan atas kita untuk melaksanakan shalat Tarawih setelah shalat Isya secara berjamaah, di mana hal itu pun menjadi sarana diampuninya dosa-dosa kita. Rasulullah - bersabda,




Barangsiapa mendirikan shalat malam di bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala (dari Allah) niscaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. (HR. al-Bukhari, no. 37).




Barangsiapa mendirikan shalat malam pada malam Lailatul Qadar karena iman dan mengharap pahala (dari Allah) niscaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. (HR. al-Bukhari, no. 1901).

Meski peluang pengampunan dosa ini terbentang selama bulan Ramadhan, namun patut kiranya kita khawatir kalau-kalau pengampunan dosa tersebut tidak kita dapatkan. Karena, dalam hadis disebutkan.

Dari Abu Hurairah - -, ia berkata, Rasulullah - - bersabda,




Celakalah seseorang yang namaku disebut di sisinya namun ia tidak bershalawat kepadaku. Celakalah seseorang yang bulan Ramadhan masuk kepadanya, kemudian bulan tersebut berlalu sebelum diampuni dosanya. Dan, celakalah pula seseorang yang mendapati kedua orang tuanya yang telah lanjut usia di sisinya sementara keduanya tidak (menyebabkan) dirinya masuk Surga. (HR. At-Tirmidzi, no.3545).

(3) Di bulan Ramadhan ada Lailatul Qadar.

Rasulullah - bersabda,




Pada bulan tersebut terdapat sebuah malam yang lebih baik daripada 1000 bulan, siapa tidak memperoleh kebaikannya maka ia tidak memperoleh apa-apa. (HR. An-Nasai, no. 2106).

Segala puji bagi Allah, malam nan utama lagi mulia ini akan tetap ada di bulan yang utama ini sampai hari Kiamat tiba.

Abu Dzar - - berkata,


: . : : :


Wahai Rasulullah, kabarkan kepadaku tentang Lailatul Qadar, apakah ia terjadi di bulan Ramadhan atau di bulan yang lain?
Beliau menjawab, Ia terjadi di bulan Ramadhan.
Abu Dzar kembali bertanya, Apakah ia hanya terjadi seiring adanya para Nabi, kapan pun mereka, sehingga jika mereka wafat, maka Lailatul Qadar juga hilang, ataukah ia tetap akan ada sampai hari Kiamat?
Beliau menjawab, Ia akan tetap ada sampai hari Kiamat. (HR. Ahmad di dalam Musnadnya, no. 21499).
Ini berarti bahwa bilamana harapan kita terwujud, yaitu bahwa Allah - - benar-benar menyampaikan kita ke bulan Ramadhan maka peluang untuk mendapatkan malam nan mulia ini beserta kebaikannya masih ada. Alhamdulillah.

(4) Umat Nabi - diberikan lima hal yang belum pernah diberikan kepada umat-umat sebelumnya ketika Ramadhan.

Imam Ahmad telah meriwayatkan dari Abu Hurairah - -bahwa Nabi - - bersabda,


ǡ . : : ǡ


Umatku diberikan lima hal yang belum pernah diberikan kepada umat-umat sebelumnya ketika Ramadhan: (1) Bau mulut orang yang berpuasa itu lebih baik dari wangi misik di sisi Allah. (2) Para Malaikat beristighfar untuk mereka hingga berbuka. (3) Allah memperindah SurgaNya setiap hari, seraya berfirman kepadanya: Hampir-hampir para hambaKu yang shalih akan mencampakkan berbagai kesukaran dan penderitaan lalu kembali kepadamu. (4) Setan-setan durjana dibelenggu, tidak dibiarkan lepas seperti dalam bulan-bulan selain Ramadhan. (5) Mereka akan mendapat ampunan di akhir malam. Ada yang bertanya, Wahai Rasulullah apakah itu terjadi pada malam Lailatul Qadar? Beliau menjawab, Bukan. Namun pelaku kebaikan akan disempurnakan pahalanya seusai menyelesaikan amalnya.

Saudara-saudaraku, ini adalah lima perkara yang Allah persiapkan untuk kalian. Dengan lima perkara tersebut kalian mendapat kekhususan dari Allah - - di antara umat-umat lainnya. Itu semua diberikan agar Allah menyempurnakan berbagai nikmatNya kepada kalian. Sungguh, betapa banyak nikmat dan keutamaan yang Allah telah berikan kepada kalian.

Perkara pertama:

Bau mulut orang yang berpuasa itu lebih baik dari wangi misik di sisi Allah. Kata , huruf kha-nya bisa dibaca dengan fathah atau dhammah, artinya adalah perubahan bau mulut ketika lambung kosong dari makanan. Ini adalah bau yang dibenci oleh manusia, namun ia lebih wangi dari misik di sisi Allah, sebab ia terlahir dari ibadah dan ketaatan kepada Allah.

Apa saja yang timbul dari ibadah dan ketaatan kepadaNya tentu akan dicintai olehNya, dan pelakunya akan diberikan sesuatu yang lebih baik sebagai gantinya.

Tidakkah engkau lihat bahwa orang yang mati syahid di jalan Allah dalam rangka meninggikan kalimatNya itu akan datang di hari Kiamat dengan darah yang mengalir, warnanya adalah warna darah, namun baunya adalah wangi misik?

Demikian juga ketika haji, Allah membanggakan orang-orang yang tengah wukuf di Arafah kepada para MalaikatNya.

Allah - - berfirman,




Lihat para hambaKu. Mereka datang kepadaKu dalam keadaan rambut kusut dan berdebu. (HR. Ahmad dan Ibnu Hibban dalam shahihnya).

Rambut kusut dalam kondisi ini dicintai oleh Allah karena ia timbul disebabkan ketaatan kepada Allah dengan meninggalkan larangan-larangan dalam ihram dan kemewahan hidup.

Perkara kedua:

Para Malaikat akan beristighfar untuk orang-orang yang mengerjakan ibadah puasa hingga mereka berbuka. Para Malaikat adalah para hambaNya yang dimuliakan di sisiNya, di mana Allah menyifati mereka dengan firmanNya,




Yang tidak durhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (at-Tahrim: 6).

Maka sungguh layak jika Allah - - mengabulkan doa para Malaikat untuk orang yang berpuasa. Sebab, mereka pun memang telah diizinkan untuk itu. Allah - - mengizinkan para Malaikat untuk beristighfar bagi mereka adalah dalam rangka mengangkat, meninggikan penyebutan, serta menjelaskan keutamaan puasa ummat ini.

Makna istighfar adalah meminta ampun, yaitu dengan menutupi dan memaafkan dosa, baik di dunia maupun di akhirat. Ini adalah keinginan sekaligus tujuan yang tertinggi. Seluruh anak Adam pasti sering berbuat salah dan bersikap melampaui batas terhadap diri mereka sendiri. Mereka benar-benar membutuhkan ampunan Allah- - .

Perkara ketiga:

Allah memperindah Surga setiap hari, sebagai persiapan untuk para hambaNya yang shalih, dan dalam rangka memotivasi mereka untuk memasukinya.

Allah - - berfirman kepada Surga,




Hampir-hampir para hambaKu yang shalih akan mencampakkan berbagai kesukaran dan penderitaan. (HR. Ahmad: 7917).

Yang dimaksud dengan hadis ini adalah mereka mencampakkan kesukaran, kelebihan dan penderitaan dunia, serta giat melakukan amal-amal shalih yang mengantarkan mereka kepada Surga, sekaligus mengandung kebahagiaan mereka di dunia dan akhirat.

Perkara keempat:

Setan-setan pembangkang diikat dengan rantai dan belenggu, sehingga mereka tidak bisa menyesatkan hamba-hamba Allah yang shalih dari kebenaran, dan mencegah mereka dari kebaikan. Ini adalah salah satu pertolongan Allah kepada mereka. Musuh mereka diikat, sehingga tidak bisa mengajak golongannya untuk menjadi penghuni Neraka yang menyala-nyala. Oleh sebab itu, dapat engkau saksikan bahwa orang-orang shalih mempunyai keinginan yang lebih tinggi untuk melakukan kebaikan dan menahan diri dari kejelekan dibandingkan pada bulan-bulan lainnya.

Perkara kelima :

Allah mengampuni ummat Muhammad - - di tiap akhir malam pada bulan ini. Jika mereka melaksanakan apa yang seharusnya dikerjakan pada bulan mulia ini, berupa puasa dan shalat. Allah akan memberikan karunia dengan menyempurnakan pahala mereka pada saat mereka selesai mengerjakan amal-amal mereka, karena sesungguhnya orang yang beramal itu akan disempurnakan pahala amalnya setelah ia selesai mengerjakannya.

Allah - - memberi karunia kepada para hambaNya dengan pahala tersebut dari tiga sisi:

Pertama: Allah mensyariatkan amal-amal shalih kepada mereka sebagai sebab terampuninya dosa dan terangkatnya derajat mereka. Sekiranya Allah tidak mensyariatkan hal itu, tentulah mereka tidak beribadah kepadaNya dengan amal-amal shalih tersebut. Sebab, ibadah itu tidak diambil melainkan dari wahyu Allah kepada Rasul-Nya. Oleh karena itu, Allah mengingkari orang-orang yang mengada-adakan syariat selain dariNya, dan menjadikan hal tersebut sebagai kesyirikan.

Allah - - berfirman,




Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah? (asy-Syuraa: 21).

Kedua: Mereka diberi taufik oleh Allah untuk mengerjakan amal shalih yang sudah ditinggalkan oleh kebanyakan manusia. Sekiranya bukan karena taufiq dan pertolongan Allah kepada mereka, tentulah mereka tidak akan mengerjakannya. Hanya milik Allah-lah segala keutamaan dan karunia dalam hal ini.




Mereka merasa berjasa kepadamu dengan keislaman mereka. Katakanlah: Janganlah kamu merasa berjasa kepadaku dengan keislamanmu, sebenarnya Allah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan menunjukkan kamu kepada keimanan, jika kamu orang yang benar. (Qs. al-Hujurat : 17).

Ketiga: Allah memberi karunia dengan pahala yang banyak. Satu kebaikan dibalas dengan sepuluh hingga tujuh ratus kali lipat, bahkan jauh lebih banyak dari itu. Karunia berupa amalan dan pahala adalah dari Allah semata, segala puji bagiNya. Dia-lah pemilik, pemelihara, dan pengatur alam semesta. (Majalis Syahri Ramadhan, hal.8-12).

Pembaca yang budiman...

Itulah beberapa keutamaan bulan Ramadhan, yang karenanya kita sedemikian berharap agar kita disampaikan oleh Allah - - ke bulan yang penuh keberkahan dan keutamaan tersebut.




Ya, Allah! Berkahilah ketaatan dan ibadah kami pada bulan Rajab dan Syaban dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan, berikanlah taufik kepada kami untuk berpusa di siang harinya dan shalat tarawih di malam harinya. Amin. Wallahu Alam. (Redaksi).

Referensi:

1. Ad-Durru al-Mantsur, Abdurrahman bin al-Kamal Jalaluddin as-Suyuthi.
2. Al-Anwar as-Saathiat Li-Aayaati Jaa-miat, Abdul Aziz bin Muhammad as-Salmani.
3. Al-Musnad, Ahmad bin Hanbal asy-Syaibaniy
4. At-Tafsir al-Muyassar, Hikmat Basyir et. al.
5. Ikmal al-Muallim Syarh Shahih Muslim, al-Qadhi Iyadh.
6. Majalis Syahri Ramadhan, Muhammad bin Shalih al-Utsaimin.
7. Shahih Muslim, Muslim bin al-Hajjaj an-Naisaburi.
8. Shahul Bukhari, Muhammad bin Ismail bin Ibrahim al-Bukhari.
9. Sunan an-Nasai, Ahmad bin Syuaib an-Nasaiy
10. Sunan at-Tirmidzi, Muhammad bin Isa at-Tirmidzi.
11. Tafsir al-Quran al-Adzim, Ismail bin Umar bin Katsir al-Qurasyi.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=914