Artikel : Fiqih - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

AMAL ORANG HIDUP BUAT ORANG MATI (2)

Kamis, 04 Nopember 10


Sedekah

Saad bin Ubadah datang kepada Nabi shallallohu 'alaihi wasallam dan berkata, Ibuku meninggalkan saat aku tidak di sampingnya, apakah bila aku bersedekah untuknya bisa memberinya manfaat? Nabi shallallohu 'alaihi wasallam, menjawab, Ya. Diriwayatkan oleh al-Bukhari.

Dari Aisyah bahwa seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallohu 'alaihi wasallam dan berkata, Ibuku mati mendadak dan belum sempat berwasiat, menurutku bila dia memiliki kesempatan, maka dia akan bersedekah, apakah dia mendapatkan pahala bila aku bersedekah untuknya? Nabi shallallohu 'alaihi wasallam menjawab, Ya. Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim.

Haji

Ibnu Abbas berkata, seorang wanita Juhainah datang kepada Nabi shallallohu 'alaihi wasallam dan berkata, Ibuku bernadzar untuk menunaikan haji, namun sampai wafat dia belum melakukannya, apakah saya berhaji untuknya? Nabi shallallohu 'alaihi wasallam menjawab,




Ya, berhajilah untuknya, bagaimana menurutmu seandainya ibumu memikul hutang,apakah kamu melunasinya untuknya? Tunaikanlah hutang kepada Allah karena hak Allah lebih layak untuk dipenuhi. Diriwayatkan oleh al-Bukhari.

Shaum

Dari Aisyah berkata, Rasulullah shallallohu 'alaihi wasallam bersabda,



Barangsiapa mati meninggalkan puasa maka walinya berpuasa untuknya. Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim.

Perkara-perkara di atas menjadi kesepakatan di antara para ulama Ahlus Sunnah wal Jama'ah, bahwa ia bermanfaat untuk mayit sekalipun ia dilakukan oleh orang hidup.

Syubhat

Sebagian ahli bidah dari kalangan ahli kalam berpendapat bahwa tidak ada sesuatu pun dari usaha orang hidup yang bermanfaat bagi orang mati, termasuk doa dan istighfar, mereka berdalil dengan firman Allah Ta'ala,


Dan bahwa seseorang tidak memiliki selain apa yang telah diusahakannya. (An-Najm: 39).

Jawab

1- Bahwa seseorang dengan usahanya dan kebaikan pergaulannya mendapatkan kawan dan memiliki anak, dia memberikan kebaikan kepada orang lain dan memiliki hubungan baik dengan mereka, lalu mereka pun memberikan pahala ketaatan kepadanya, maka bisa dikatakan bahwa pahala dari orang lain tersebut merupakan akibat dari usahanya. Lebih dari itu, masuknya seorang muslim ke dalam barisan kaum muslimin termasuk sebab terbesar dalam tersampaikannya kebaikan seorang muslim kepada muslim yang lain, dalam hidup dan sesudah kematiannya.

2- Bahwa ayat ini tidak menafikan seseorang menerima manfaat dari orang lain, akan tetapi ia menafikan kepemilikan seseorang terhadap usaha orang lain, kedua perkara tersebut jelas-jelas berbeda. Ayat tersebut mengabarkan bahwa seseorang hanya memiliki usahanya sendiri, adapun usaha orang lain maka ia adalah milik orang yang berusaha, bila dia mau, dia memberikannya kepada orang lain atau bila dia mau maka dia memilikinya untuk diri sendiri. Wallahu alam.

Dari Syarah Aqidah Thahawiyah, Ibnu Abu al-Izz al-Hanafi.
Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatfiqih&id=204