Artikel : Kajian Islam - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits - ,

Pendidikan Anak Dalam Islam
oleh :

Kita meyakini bahwa keimanan terhadap kitab-Nya mengharuskan untuk menghalalkan apa yang dihalalkannya atau mengharamkan apa yang diharamkannya, mengambil pelajaran dari kisah-kisah yang ada di dalamnya dan melaksanakan hukum-hukumnya. Bersikap menerima (taslim) dalam memahami ayat-ayat mutasyabihnya dan tidak melanggar larangan-larangannya. Membacanya dengan bacaan yang sebenarnya, melaksanakan nasehatnya baik secara lahir maupun batin, taat kepada Rasul shallallahu alaihi wasallam atas segala apa yang diperintahkannya dan meninggalkan apa yang telah dilarang dan diperingatkan.

Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab kepadamu dengan membawa kebenaran, supaya kamu mengadili antara manusia dengan apa yang telah Allah wahyukan kepadamu, dan janganlah kamu menjadi penantang (orang yang tidak bersalah), karena (membela) orang-orang yang khianat. (An-Nisa: 105).

Allah memerintahkan Nabi-Nya untuk menghukumi di antara manusia dengan apa yang telah diturunkan Allah dan memperingatkan agar berhati-hati terhadap mereka, supaya tidak memalingkannya dari sebagian apa yang telah diturunkan Allah kepadanya:

Dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. (Al-Maidah: 49).

Dan firman-Nya,

Ikutilah apa yang diturunkan kepadamu dari Rabbmu dan janganlah kamu mengikuti pemimpin-pemimpin selain-Nya. Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran (dari padanya). (Al-Araf: 3).

Allah Subhaanahu Wata'ala memerintahkan kita untuk mengikuti seorang Nabi shallallahu alaihi wasallam yang buta huruf, yang telah membawa Al-Quranul Karim dan melarang untuk menyelisihi apa yang dibawanya dan menggunakan selainnya, yang menjadikan kita telah membuang hukum Allah dan menggantikannya dengan hukum selain-Nya.

Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Orang-orang yang telah kami beri Al-Kitab kepadanya, mereka membacanya dengan bacaan yang sebenarnya, mereka itu beriman kepadanya. Dan barangsiapa yang ingkar kepadanya, maka mereka itulah orang-orang yang rugi. (Al-Baqarah: 121).

Membacanya dengan bacaan yang sebenarnya artinya menghalalkan yang dihalalkannya, mengharamkan apa yang diharamkannya, membacanya sebagaimana diturunkan Allah, tidak memalsukannya dari aslinya serta tidak mentawilkannya dengan pengertian yang tidak sesuai dengan tawil-Nya.

Allah menjelaskan tentang adanya ayat-ayat muhkam dan mutasyabih di dalam Al-Quran, dan cara yang ditempuh oleh ahli ilmu dalam memahami ayat-ayat mutasyabih:

Dialah yang menurunkan Al-Kitab (Al-Quran) kepada kamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang muhkamat itulah pokok-pokok isi Al-Quran dan yang lain (ayat-ayat) mutasyabihat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebagian ayat-ayat yang mutasyabihat untuk menimbulkan fitnah dan untuk mencari-cari ta'wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata, Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyabihat, semuanya itu dari sisi Rabb kami. Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal. (Ali Imran: 7).

Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al-Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. (Yusuf: 111).

Di antara konsekuensi beriman kepada Al-Quran adalah menerima setiap yang dibawa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam baik yang berupa perintah maupun larangan. Firman Allah Subhaanahu Wata'ala,

Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah; dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya. (Al-Hasyr: 7).

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

.

Bertetaplah pada apa yang telah aku tinggalkan untuk kalian. Sesungguhnya umat terdahulu hancur akibat banyaknya pertanyaan dan pertentangan mereka terhadap nabi-nabi mereka. Bila aku melarang sesuatu maka tinggalkanlah dan bila aku memerintahkan sesuatu maka kerjakanlah semampu kalian. (HR. Al-Bukhari dari Abu Hurairah).

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=indexkajian&id=1§ion=kj001