Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Maha Memiliki Segala Keagungan

Jumat, 13 Januari 23

**

Nama tersebut hanya diterangkan pada satu tempat dalam ayat al-Quran, yaitu firman Allah- -,


[ : 23]


Dialah Allah Yang tiada Ilah (yang berhak disembah) selain Dia, Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki Segala Keagungan, Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. (Qs. al-Hasyr : 23)

Al-Mutakabbir (Maha Memiliki segala keagungan) adalah sebuah nama yang menunjukkan sifat Allah- -dengan segala keagungan. Huruf pada kata bukan menunjukkan makna memberi atau berlebih-lebihan, tetapi tersebut menunjukkan makna keesaan dan kekhususan. Al-Kibriya (keagungan) adalah sifat Allah- -yang tidak pantas disandang kecuali hanya oleh-Nya semata. Oleh karena itu, akan dijelaskan nanti ancaman yang keras bagi orang yang mutakabbir (sombong) dan hukuman Allah- -bagi mereka, baik cepat maupun lambat. [1]

Qatadah- -berkata, Yaitu Mahaagung atas segala sesuatu. Ia juga berkata, Yaitu Yang Mahaagung dari segala keburukan. Ia juga berkata, Yakni Mahaagung dari segala kejahatan.

Muqatil- -berkata, Dia adalah Mahaagung dari segala hal yang jelek.

Abu Ishaq As-Subaii- -bertutur, Yaitu Yang Mahabesar dari perbuatan zhalim terhadap para hamba-Nya.

Maimun bin Mihran- -berkata, Dia Mahaagung dari kejelekan dan keburukan, tidak ada yang keluar dari Diri-Nya, melainkan hal-hal yang baik.

Kesimpulan dari semua itu adalah bahwa nama ini menunjukkan ketinggian Allah- -atas seluruh sifat makhluk, keagungan-Nya dari permisalan dan keserupaan seperti-Nya, ketinggian-Nya dari segala kekurangan dan aib. Dia- -adalah Maha memiliki segala keagungan (yang jauh) dari kejahatan, keburukan, kezhaliman dan dari segala kekurangan. Hal ini mengandung adanya kesempurnaan bagi-Nya pada nama-nama, sifat-sifat, dan perbuatan-perbuatan-Nya.

Sifat takabbur tersebut tidak pantas dipakai kecuali oleh-Nya. Karena Dia-lah- -semata Yang Maha Berkuasa, dan selain-Nya adalah dikuasai. Dia-lah- -Rabb, sedangkan selain-Nya adalah diatur. Dia- -semata adalah Maha Pencipta, sedangkan yang lainnya adalah makhluk (diciptakan). Dia- -semata Yang Maha Esa dengan seluruh sifat kesempurnaan, kemuliaan, keagungan, dan ketinggian. Sebagaimana Rasulullah- -dahulu menggabungkan semua itu dalam pujiannya kepada Rabbnya ketika rukuk dan sujud, beliau- -berkata,




Mahasuci (Rabb) Pemilik kekuasaan, kerajaan, keagungan, dan kesempurnaan Dzat [2]

Dia- -Mahasuci dari segala kekurangan. Bagi-Nya semata, kerajaan, pengaturan alam semesta, dan keagungan pada nama-nama, sifat-sifat, dan perbuatan-perbuatan-Nya. Dia-lah- -semata Yang Maha memiliki keagungan, tiada sekutu bagi-Nya.

Adapun hamba sebagai ciptaan, maka maqamnya adalah beribadah, tunduk, meredahkan diri, pasrah, rukuk dan sujud kepada Yang Mahabesar, Mahatinggi, Mahaagung lagi Maha Pemilik kemuliaan. Boleh jadi pada semua ini ada sebuah rahasia di antara sekian rahasia dzikir kepada Allah- - dengan takbir ketika turun untuk rukuk dan sujud, dan dengan keagungan-Nya tatkala dalam keadaan rukuk dan sujud.

Adapun apabila seorang hamba sombong kita berlindung kepada Allah- - dari hal tersebut-, terutama dari tujuan dia diadakan dan diciptakan untuk mewujudkannya, yaitu beribadah kepada Allah- -dan mengesakan-Nya semata dengan kerendahan dan ketundukan serta pasrah. Sesungguhnya Allah- -akan menghukumnya dengan hukuman paling dahsyat dan Dia- -akan menghinakannya, baik di dunia maupun di akhirat.

Allah- -telah menyebutkan pada banyak tempat di dalam kitab-Nya yang mulia, aneka ragam hukuman yang akan Dia- -turunkan kepada orang-orang yang sombong. Allah- -berfirman,


[ : 60]


Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina. (Qs. Ghafir : 60)

Allah- -juga berfirman,


[ : 60]


Bukankah dalam neraka Jahannam itu ada tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri ? (Qs. Az-Zumar : 60)


[ : 76]


Dikatakan (kepada mereka) : Masukilah pintu-pintu neraka Jahannam itu, sedang kamu kekal di dalamnya. Maka neraka Jahannam itulah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri. (Ghafir : 76)


[ : 36]


Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, mereka itu penghuni-penghuni neraka ; mereka kekal di dalamnya. (al-Araf : 36)


[ : 40]


Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, sekali-kali tidak dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan tidak (pula) mereka masuk surga, hingga unta masuk ke lobang jarum. Demikianlah Kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang berbuat kejahatan. (al-Araf : 40)

Dan Allah- -telah menyebutkan pula dalam kitab-Nya yang mulia beberapa contoh orang-orang sombong dari individu-individu tertentu dan umat, dan Dia- - menjelaskan hukuman yang akan menimpa mereka di dunia serta siksa yang dipersiapkan untuk mereka di akhirat kelak. Hal tersebut dimaksudkan agar nampak jelas jalannya orang-orang yang suka berdosa, dan agar disebutkannya kondisi mereka dapat menjadi nasehat bagi orang-orang yang mau mengambil nasihat, dan menjadi pelajaran bagi mereka yang mau mengambil pelajaran.

Lalu Allah- -menyebutkan pemimpin bagi orang-orang yang sombong, yaitu iblis sebagai musuh Allah- - dan musuh bagi agama-Nya, juga musuh bagi para hamba-Nya yang beriman, Allah- -berfirman,


[ : 74]


Kecuali iblis ; dia menyombongkan diri dan adalah dia termasuk orang-orang kafir. (Qs. Shad : 74)

Dan Dia- -menyebutkan tentang Firaun dan sifat congkaknya terhadap kebenaran, yaitu dia dan bala tentaranya. Allah- - berfirman,


[ : 39]


Dan berlaku angkuhlah Firaun dan bala tentaranya di bumi (Mesir) tanpa alasan yang benar. (Qs. al-Qashash : 39)

Dan Allah- -menyebutkan di antara orang-orang yang sombong adalah Al-Walid bin al-Mughirah, penolak kebenaran, yang berani menantang Allah- - dan Rasul-Nya dengan peperangan dan permusuhan, maka itu Allah- - mencelanya dengan celaan yang tidak pernah dilontarkan kepada selainnya, dan itu adalah balasan bagi orang-orang yang congkak lagi sombong. Allah- - berfirman,


(11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19) (20) (21) (22) (23) (24) (25) (26) [ : 11 - 26]


Biarkanlah Aku bertindak terhadap orang yang Aku telah menciptakannya sendirian. Dan Aku jadikan baginya harta benda yang banyak, dan anak-anak yang selalu bersama dia, dan Ku-lapangkan baginya (rizki dan kekuasaan) dengan selapang-lapangnya, kemudian dia ingin sekali supaya Aku menambahnya. Sekali-kali tidak (akan Aku tambah), karena sesungguhnya dia menentang ayat-ayat Kami (al-Quran). Aku akan membebaninya mendaki pendakian yang memayahkan. Sesungguhnya dia telah memikirkan dan menetapkan (apa yang ditetapkannya), maka celakalah dia ! Bagaimanakah dia menetapkan, kemudian dia memikirkan, sesudah itu dia bermasam muka dan merengut, kemudian dia berpaling (dari kebenaran) dan menyombongkan diri, lalu dia berkata : (al-Quran) ini tidak lain hanyalah sihir yang dipelajari (dari orang-orang dahulu), ini tidak lain hanyalah perkataan manusia. Aku akan memasukkannya ke dalam Saqar. (Qs. al-Mudatsir : 11-26)

Demikian pula Allah- -menyebutkan kesombongan umat-umat terdahulu dari menerima kebenaran, Dia- -berfirman tentang kaum nabi Nuh -,


(6) (7) [ : 6 7]


Maka seruanku itu hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran). Dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan anak jari mereka ke dalam telinganya dan menutupkan bajunya (ke mukanya) dan mereka tetap (mengingkari) dan menyombongkan diri dengan sangat. (Qs. Nuh : 6-7)

Dia- -berfirman tentang kaum Nabi Hud -,


[ : 15]


Adapun kaum Aad maka mereka menyombongkan diri di muka bumi tanpa alasan yang benar. (Qs. Fushshilat : 15)

Dia- -juga bercerita tentang kaum Nabi Syuaib -,


[ : 88]


Pemuka-pemuka dari kaum Syuaib yang menyombongkan diri berkata : Sesungguhnya kami akan mengusir kamu hai Syuaib dan orang-orang yang beriman bersamamu dari kota kami, kecuali kamu kembali kepada agama kami. Berkata Syuaib : Dan apakah (kamu akan mengusir kami), kendatipun kami tidak menyukainya. (Qs. al-Araf : 88)

Dan Dia- -bercerita pula tentang kisah kaum Nabi Shalih -,


(75) (76) [ : 75 76]


Pemuka-pemuka yang menyombongkan diri di antara kaumnya berkata kepada orang-orang yang dianggap lemah yang telah beriman di antara mereka : Tahukah kamu bahwa Shaleh diutus (menjadi rasul) oleh Rabbnya ?. Mereka menjawab : Sesungguhnya kami beriman kepada wahyu, yang Shaleh diutus untuk menyampaikannya. Orang-orang yang menyombongkan diri berkata : Sesungguhnya kami adalah orang yang tidak percaya kepada apa yang kamu imani itu. (Qs. al-Araf : 75-76)

Sungguh aneh, kemudian benar-benar sungguh aneh kondisi mereka orang-orang yang bodoh, kurang akal dan umurnya, bagaimana bisa mereka rela dengan kesombongan yang ada pada diri mereka dari peribadatan Rabb Yang Maha Esa lagi Maha berkuasa, congkak dari keikhlasan kepada Rabb Maha Perkasa lagi Maha Pengampun, kemudian mereka memalingkan peribadatan, kerendahan, dan ketundukan mereka kepada sebuah batu atau pohon, atau juga kepada makhluk lain yang tidak memiliki kecuali kerendahan dan ia selalu membutuhkan. Sungguh tiada ilah yang hak, kecuali Allah, bagaimana bisa akal-akal mereka pergi menjauh dari kebenaran dan petunjuk, dan mata mereka buta dari cahaya dan sinar, maha suci Allah, alangkah buruknya kondisi yang ada pada mereka.

Allah- -berfirman,


[ : 45]


Dan apabila nama Allah saja yang disebut, kesallah hati orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat; dan apabila nama sembahan-sembahan selain Allah yang disebut, tiba-tiba mereka bergirang hati. (Qs. az-Zumar : 45)

Firman-Nya,


(35) (36) [ : 35 36]


Sesungguhnya mereka dahulu apabila dikatakan kepada mereka Laa ilaaha illallah (Tiada Ilah yang berhak disembah melainkan Allah) mereka menyombongkan diri. Dan mereka berkata : Apakah sesungguhnya kami harus meninggalkan sesembahan-sesembahan kami karena seorang penyair gila ? (Qs. Ash-Shaffat : 35-36)


[ : 46]


Dan apabila kamu menyebut Rabbmu saja dalam al-Quran, niscaya mereka berpaling ke belakang karena bencinya (Qs. al-Isra : 46)

Ketahuilah, alangkah bodohnya akal yang ada pada mereka, kita berlindung kepada Allah- -dari kesesatan, dan kita memohon kepada-Nya semoga diberikan rezeki untuk selalu tunduk hanya kepada-Nya, semoga juga Dia- -melindungi kita dari jalannya orang-orang yang sombong, karena Dia- -semata Yang Mahasuci lagi Mahatinggi. Maha Pemberi karunia, dan Maha Penolong.

Wallahu Alam

(Redaksi)

Sumber :
Fikih Asmaul Husna, Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-'Abbad- .


Catatan :

[1] Sebab, kata Al-Mutakkabbir jika disandarkan kepada hamba, maka artinya sombong atau congkak. Sedangkan apabila dipakai oleh Allah- -, berarti Maha Pemilik segala keagungan. Oleh karena itu, nama tersebut tidak boleh dipakai, kecuali oleh Allah- - semata, Wallahu Alam, pen.

[2] Diriwayatkan oleh an-Nasai, no. 1132, dari Auf bin Malik-



Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=1006