Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Bulan Rajab

Senin, 06 Februari 23

**

Pengutamaan sebagian hari dan bulan atas sebagian lainnya

Segala puji bagi Allah- - yang telah berfirman,


[ : 68]


Dan Tuhanmu menciptakan dan memilih apa yang Dia kehendaki (al-Qashash : 68)

Pilihan itu menunjukkan rububiyah-Nya dan keesaan-Nya, kesempurnaan-Nya, hikmah-Nya, ilmu-Nya dan kekuasaan-Nya.

Dan di antara pilihan-Nya dan pengutamaan-Nya adalah pilihan-Nya terhadap sebagian hari dan bulan dan pengutamaan-Nya terhadap hari dan bulan yang lainnya. Allah- -telah memilih di antara bulan-bulan itu empat bulan sebagai bulan haram. Allah- -berfirman,


...[ : 36]


Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah ialah dua belas bulan, (sebagaimana) ketetapan Allah (di Lauh Mahfuz) pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menzalimi dirimu padanya (empat bulan itu)...(at-Taubah : 36)

Dan bulan-bulan itu ditentukan dengan perjalanan bulan dan terbitnya, bukan dengan penjalanan matahari dan perpindahannya sebagaimana yang dilakukan oleh orang-orang kafir.

Apa sajakah bulan-bulan haram itu ?

Bulan-bulan haram disebutkan di dalam ayat secara tidak jelas dan tidak diperinci nama-namanya. Sunnah datang menyebutkannya. Nabi- -bersabda,




Sesungguhnya zaman itu berputar sebagaimana bentuknya semula di waktu Allah menciptakan langit dan bumi. Setahun itu ada dua belas bulan, di antaranya termasuk empat bulan yang dihormati : Tiga bulan berturut-turut; Dzul Qadah, Dzul Hijjah, Muharram, dan Rajab Mudhar yang terdapat antara bulan Jumada Tsaniyah dan Syaban.(HR. al-Bukhari, no.4662 dan Muslim, no. 1679)
Dinamakan Rajab Mudhar karena Mudhar dulu tidak mengubahnya, bahkan menempatkannya pada waktunya. Berbeda dengan kabilah-kabilah Arab lainnya. Di mana mereka mengubahnya dan mengganti bulan-bulan sesuai dengan keadaan peperangan yang terjadi di antara mereka. Itulah an-Nasi-u yang disebutkan di dalam firman Allah- -,


[ : 37]


Sesungguhnya pengunduran (bulan haram) itu hanya menambah kekufuran. Orang-orang yang kufur disesatkan dengan (pengunduran) itu, mereka menghalalkannya suatu tahun dan mengharamkannya pada suatu tahun yang lain agar mereka dapat menyesuaikan dengan bilangan yang diharamkan Allah, sehingga mereka menghalalkan apa yang diharamkan Allah(at-Taubah : 37)

Ada juga pendapat yang menyatakan bahwa sebab penisbatan bulan Rajab kepada kabilah Mudhar adalah karena mereka menambah dalam pengagungannya dan pemuliaannya. Sehingga, oleh karena itulah bulan tersebut dinisbatkan kepada mereka.

Sebab Penamaan Bulan Rajab

Ibnu Faris di dalam Mujam Maqayis al-Lughah, halaman 445 mengatakan, , ra, jim dan ba merupakan kata dasar yang menunjukkan pendukungan sesuatu dengan sesuatu yang lainnya dan penguatannyadan termasuk dalam bab ini adalah ungkapan, yakni, aku mengagungkannya...maka dinamanakan dengan Rajab karena mereka (kabilah Mudhar) dulu mengagungkan bulan tersebut dan syariat pun telah mengagungkannya juga. Selesai perkataannya.

Dulu, orang-orang Jahiliyah menamakan bulan Rajab dengan sebagaimana datang di dalam hadis dari Abu Raja al-Utharidiy, ia- -berkata,




Dulu, kami menyembah batu. Apabila kami mendapatkan batu yang lebih baik, maka kami melemparkannya dan mengambil yang lain. Dan apabila kami tidak menemukan batu, kami mengumpulkan segenggam tanah, lalu kami bawakan seekor kambing kemudian kami peraskan susu untuknya. Lalu kami thawaf dengannya. Apabila datang bulan Rajab, kami mengatakan : (tidak ada peperangan). Maka kami tidak membiarkan tombak maupun panah yang tajam kecuali kami cabut dan kami lemparkan sebagai pengagungan terhadap bulan Rajab. (HR. al-Bukhari)

Al-Baihaqi- -mengatakan : Dulu, orang-orang Jahiliyah mengagungkan bulan-bulan haram ini, terkhusus bulan Rajab. Pada bulan tersebut mereka tidak melakukan peperangan. Selesai perkataan beliau.

Rajab Termasuk Bulan-bulan Haram

Sesungguhnya bulan-bulam haram itu memiliki kedudukan nan agung, termasuk pula bulan Rajab karena bulan Rajab merupakan salah satu bulan-bulan haram ini. Allah- -berfirman,


[ : 2]


Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar syiar-syiar (kesucian) Allah, jangan (melanggar kehormatan) bulan-bulan haram...(al-Maidah : 2)

Yakni, janganlah kalian melanggar kehormatan-kehormatannya yang Allah- -perintahkan kepada kalian untuk mengagungkannya, dan melarang kalian dari hal-hal yang diharamkan-Nya. Larangan ini mencakup melakukan tindakan buruk dan mencakup juga menyakininya.

Dan, Allah- -juga berfirman,


...[ : 36]


maka janganlah kamu menzalimi dirimu padanya (empat bulan itu)...(at-Taubah : 36)

Yakni, di keempat bulan haram ini. Dhamir (kata ganti) dalam ayat ini kembali kepada keempat bulan haram ini, menurut pendapat yang ditetapkan oleh imam para ahli tafsir Ibnu Jarir ath-Thabariy- -.

Karena itu, hendaklah seseorang perhatian terhadap kehormatan bulan-bulan ini, karena Allah- -telah mengistimewakannya dalam hal kedudukannya. Hendaknya pula seseorang mawas diri jangan sampai terjatuh ke dalam tindak kemaksiatan dan dosa, sebagai bentuk penghormatan terhadap kemuliaannya. Dan karena tindak kemaksiatan-kemaksiatan itu bisa jadi diperbesar (kadar dosanya) disebabkan karena kemuliaan waktu yang dimuliakan oleh Allah- -. Karenanya, Allah- -mewanti-wanti kita di dalam ayat yang telah lalu dari tindakan menzhalimi diri pada bulan-bulan tersebut, padahal kezhaliman itu, mencakup pula tindakan kemaksiatan-kemaksiatan yang diharamkan untuk dilakukan pada semua bulan.

Melakukan Peperangan di Bulan-bulan Haram

Allah- -berfirman,


[ : 217]


Mereka bertanya kepadamu (Nabi Muhammad) tentang berperang pada bulan haram. Katakanlah, Berperang dalam bulan itu adalah (dosa) besar. (al-Baqarah : 217)

Jumhur (mayoritas) ulama berpendapat bahwa melakukan peperangan pada bulan-bulan haram mansukh (dihapus hukumnya) dengan firman Allah- -,


[ : 5]


Apabila bulan-bulan haram telah berlalu, bunuhlah (dalam peperangan) orang-orang musyrik (yang selama ini menganiaya kamu) di mana saja kamu temui! (at-Taubah : 5)

Dan firman Allah- -yang lainnya yang bersifat umum yang di dalamnya terdapat perintah untuk memerangi mereka (orang-orang musyrik) secara mutlak.

Mereka (Jumhur ulama) juga berdalil dengan bahwa Rasulullah- -memerangi penduduk Thaif pada bulan Dzul Qadhah di mana bulan tersebut termasuk bulan-bulan haram.

Sementara ulama yang lainnya berpendapat, Tidak boleh memulai perang pada bulan-bulan haram. Adapun melanjutkan peperangan dan menyempurnakannya apabila awalnya dilakukan pada bulan lainnya, maka hal tersebut diperbolehkan. Dan, mereka memahami bahwa peperangan yang dilakukan oleh Nabi- -terhadap penduduk Thaif (kala itu) atas dasar hal tersebut, karena awal tindakan Nabi- - memerangi mereka di Hunain terjadi pada bulan Syawal.

Kesemuanya ini berlaku untuk peperangan yang tidak dimaksudkan untuk membela diri. Karena, apabila masuh menyerang sebuah negeri kaum Muslimin maka wajib atas penduduknya berperang sebagai bentuk pembelaan diri, baik peperangan tersebut terjadi pada bulan haram atau pun di luar bulan haram.

Hukum Athirah di Bulan Rajab

Dulu, orang-orang Arab di zaman Jahiliyah biasa menyembelih binatang sembelihan pada bulan Rajab, di mana mereka melakukannya untuk mendekatkan diri kepada berhala-berhala sesembahan mereka. Lalu, ketika Islam datang memerintahkan agar penyembelihan tersebut hanya untuk Allah- -, membatalkan tradisi yang dilakukan oleh orang-orang Jahiliyah.

Para fuqaha berbeda pendapat tentang hukum sebelihan pada bulan Rajab. Jumhur (mayoritas) fuqaha dari kalangan Hanafiyah, Malikiyah dan Hanabilah berpendapat bahwa melakukan Athirah (penyembilahan binatang sembelihan pada bulan Rajab) mansukh (telah dihapus hukumnya) dan mereka berdalil dengan sabda Nabi- -,




Tidak ada (dalam syariat islam, pen) fara dan tidak ada pula atirah. (Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim dari hadis Abu Hurairah- -

Fara adalah anak unta yang pertama lahir dimana mereka menyembelihnya untuk berhalanya.

Sedangkan kalangan Syafiiyyah berpendapat tidak dinasakhnya athirah, dan mereka mengatakan, disukainya melakukan penyembelihan binatang sembelihan pada bulan Rajab. Dan pendapat tersebut merupakan pendapat Ibnu Sirin.

Ibnu Hajar- -mengatakan, Dan hal tersebut dikuatkan oleh Abu Dawud, an-Nasai, Ibnu Majah dan dishahihkan oleh al-Hakim dan Ibnu al-Mundzir, dari Nubaisyah, ia mengatakan,


- -


Seorang lelaki memanggil Rasulullah- -, Sesungguhnya kami biasa menyembelih binatang sembelihan pada awal bulan Rajab di masa Jahiliyah, maka apa yang Anda perintahkan kepada kami ? Beliau pun bersabda, Sembelihlah (binatang sembelihan) untuk Allah pada bulan apa saja, dan murnikanlah ketaatan kepada Allah- dan berilah makan (orang-orang yang membutuhkan).

Ibnu Hajar- -mengatakan, Rasulullah- -tidak membatalkan Athirah dari pokoknya. Beliau hanya membatalkan mengkhususkan penyembelihan pada bulan Rajab.

Hukum Puasa di Bulan Rajab

Tidak ada riwayat yang shahih dari Nabi- -yang menjelaskan tentang puasa di bulan Rajab secara khusus. Tidak ada pula riwayat yang shahih dari para sahabat Nabi tentang hal tersebut. Puasa yang disyariatkan pada bulan Rajab adalah puasa yang disyariatkan pada bulan lainnya, seperti, puasa hari Senin dan hari Kamis, puasa pada ayyamu al-Bidh (tanggal 13, 14, 15 setiap bulan), sehari puasa sehari berbuka, puasa siraru asy-Syahri. Sebagian ulama berpendapat bahwa yang dimaksudkan adalah puasa yang dilakukan pada awal bulan. Sebagian yang lain mengatakan, pada pertengahan bulan. Sebagian yang lainnya lagi mengatakan, pada akhir bulan.

Dan, Umar- -pernah melarang puasa (khusus pada bulan) Rajab, karena di dalamnya terdapat unsur bertasyabbuh (meyerupai kebiasaan) orang-orang Jahiliyah, sebagaimana riwayat dari Kharsyah bin al-Har, ia berkata,


:


Aku pernah melihat Umar memukuli telapak tangan al-Mutarajibin (orang-orang yang mengkhususkan bulan Rajab dengan berpuasa) sehingga mereka meletakkan telapak tangan-telapak tangan mereka pada makanan, dan beliau mengatakan (kepada mereka) : Makanlah ! Karena sesungguhnya bulan Rajab itu adalah bulan yang pernah diagung-agungkan oleh orang-orang Jahiliyah (al-Irwa, 957 dan syaikh al-Albani mengatakan : Shahih)

Imam Ibnul Qayyim- -mengatakan, Nabi- -tidak pernah berpuasa tiga bulan secara berturut-turut (yakni, Rajab, Syaban, dan Ramadhan) seperti yang dilakukan oleh sebagian orang. Beliau- -juga tidak pernah berpuasa bulan Rajab saja. Beliau- -juga tidak menganjurkan untuk berpuasa pada bulan tersebut.

Dan, Ibnu Hajar- -di dalam Tabyin al-Ajab bi Maa Warada Fi Fadhli Rajab mengatakan, Tidak ada hadis shahih yang layak dijadikan sebagai hujjah yang menyebutkan tentang keutamaan bulan Rajab, tidak pula tentang (keutamaan) puasa pada bulan tersebut, tidak pula puasa pada hari tertentu pada bulan tersebut, tidak pula tentang qiyamullail secara khusus pada bulan tersebut. Imam Abu Ismail al-Harawiy al-Hafizh- - telah mendahuluiku dalam memastikan hal tersebut. Dan, demikian pula kami telah meriwayatkannya dari selainnya.

Dan, di dalam Fatwa al-Lajnah ad-Daimah disebutkan, Adapun pengkhususan hari-hari bulan Rajab dengan berpuasa, maka kami tidak mengetahui landasannya di dalam syariat.

Hukum Umrah di Bulan Rajab

Hadis-hadis menunjukkan bahwa Nabi- -tidak melakukan umrah di bulan Rajab, sebagaimana diriwayatkan dari Mujahid- -. Beliau- -mengatakan,Aku dan Urwah bin Zubair pernah masuk masjid, ternyata saat itu Abdullah bin Umar tengah duduk di kamar Aisyah- - lalu ia ditanya. Berapa kali Rasulullah- umrah ? Beliau pun menjawab, Empat kali, salah satunya pada bulan Rajab. Kami tidak suka membantah (perkataan) beliau.

Mujahid mengatakan, Dan kami pun mendengar suara siwak Ummul Mukminin Aisyah di dalam kamar tersebut. Urwah pun mengatakan, Wahai Ibu, wahai ummul Mukminin ? Tidakkah Anda mendengar apa yang dikatakan Abu Abdurrahman ? Aisyah pun mengatakan, Apa yang ia katakan ? Urwah menjawab, Ia (Abu Abdurrahman) mengatakan, Sesungguhnya Rasulullah- melakukan umrah sebanyak empat kali, salah satunya pada bulan Rajab. Aisyah- - pun menanggapinya dengan mengatakan, Semoga Allah merahmati Abu Abdurrrahman, tidaklah pernah Rasulullah- melakukan umrah sekali saja melainkan ia menyaksikan (yakni, hadir membersamai beliau - ) namun (yang benar adalah bahwa) tidaklah pernah beliau - berumrah pada bulan Rajab sama sekali. (Muttafaq Alaih)

Disebutkan dalam riwayat imam Muslim, Dan Ibnu Umar mendengar (hal itu), namun ia tidak mengatakan, Tidak, tidak pula mengatakan, Iya.

Imam an-Nawawi- -mengatakan, Sikap diamnya Ibnu Umar dari mengingkari (perkataan) Aisyah menunjukkan bahwa saat itu hal tersebut tidak jelas atau ia lupa atau ia ragu.

Oleh karena itu, termasuk bidah, hal baru yang diada-adakan di bulan ini (bulan Rajab) adalah mengkhususkan bulan Rajab dengan Athirah, dan berkeyakinan bahwa umrah pada bulan Rajab terdapat keutamaan tertentu. Sementara itu, dalam hal tersebut tidak ada nash yang menetapkan bahwa Nabi- berumrah pada bulan Rajab. Syaikh Ali bin Ibrahim al-Athar (wafat tahun : 724 H) mengatakan, Di antara perkara yang sampai kepadaku tentang penduduk kota Makah semoga Allah menambahkan kemuliannya-adalah kebiasaan banyak melakukan umrah pada bulan Rajab. Perkara ini termasuk hal yang aku tidak mengetahui dasarnya. Tetapi, yang valid disebutkan dalam hadis bahwa Rasulullah- bersabda,




Umrah pada bulan Ramadhan sebanding dengan haji.

Dan, syaikh Muhammad bin Ibrahim- -di dalam fatawanya mengatakan, Adapun mengkhususkan sebagian hari-hari bulan Rajab dengan amal apa pun, ziyarah (umrah) dan yang lainnya, maka tidak memiliki dasar pijakan, sebagaimana ditetapkan oleh al-imam Abu Syamah di dalam kitab al-Bida wa al-Hawadits, yaitu, bahwa pengkhususan ibadah pada waktu-waktu yang tidak dikhususkan oleh syariat tidak layak dilakukan, karena tidak ada keutamaan untuk suatu waktu apa pun atau waktu yang lainnya selain apa yang telah diutamakan oleh syariat berupa suatu bentuk ibadah atau keutamaan semua amal-amal kebaikan di dalamnya bukan pada waktu-waktu yang lainnya. Oleh karena itu, para ulama telah mengingkari tindakan mengkhususkan bulan Rajab dengan banyak melakukan umrah di dalamnya. Selesai perkataan beliau.

Akan tetapi, apabila seseorang pergi menunaikan umrah pada bulan Rajab tanpa berkeyakinan adanya keutamaan tertentu, tetapi karena kebetulan waktu yang mudah baginya menunaikan umrah adalah pada bulan ini (bulan Rajab), maka tidak mengapa.

Bidah di Bulan Rajab

Sesungguhnya membuat-buat perkara baru dalam agama termasuk perkara yang berbahaya yang bertentangan dengan nash-nash kitab (al-Quran) dan sunnah. Karena, Nabi- tidaklah meninggal dunia melainkan agama ini telah disempurnakan. Allah- -berfirman,


[ : 3]


Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, telah Aku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku ridai Islam sebagai agamamu. (al-Maidah : 3)

Dan telah datang hadis dari Aisyah- -, ia berkata, Rasulullah- bersabda,




'Barangsiapa yang mengada-adakan dalam urusan (agama) kami ini yang bukan berasal darinya, maka amalan tersebut tertolak. (Muttafaq Alaih). Dalam satu riwayat Muslim,




"Barangsiapa yang melakukan suatu amalan yang tidak kami perintahkan, maka ia tertolak."

Sebagian orang telah membuat sejumlah perkara baru yang beraneka ragam pada bulan Rajab, di antaranya yaitu,
1- Shalat Raghaib

Shalat ini menyebar luas setelah berlalu waktu kehidupan tiga generasi yang utama (para sahabat, tabiin dan tabiut tabiin). Para pendusta telah membuat-buatnya. Shalat ini dilakukan pada malam pertama dari bulan Rajab. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah- -mengatakan, Shalat Raghaib merupakan perkara bidah dengan kesepakatan para imam agama, seperti imam Malik, imam asy-Syafii, imam Abu Hanifah, ats-Tsauriy, Auzaiy, al-Laits dan yang lainnya, dan hadis yang diriwayatkan tentang shalat ini adalah dusta dengan kesepakatan para ahli marifah (para ulama) hadis. Selesai perkataan beliau
2-

Telah diriwayatkan bahwa ada pada bulan Rajab beberapa peristiwa besar namun tak ada satu pun dari peristiwa tersebut yang shahih; diriwayatkan bahwa Nabi- dilahirkan pada awal malam bulan Rajab, dan bahwa beliau diutus pada malam 27 bulan Rajab, ada yang mengatakan, pada (malam) 25 bulan Rajab, namun hal ini tidak shahih. Dan, diriwayatkan pula dengan sanad yang tadak shahih dari al-Qasim bin Muhammad bahwa peristiwa Nabi di-Isra-kan pada tanggal 27 Rajab. Hal tersebut telah diingkari oleh Ibrahim al-Harbiy dan yang lainnya.

Sehingga terjadilah perkara bidah di bulan ini (bulan Rajab) yaitu pembacaan kisah isra-miraj dan perayaannya di malam 27 Rajab, dan pengkhususan malam tersebut dengan menambah ibadah seperti melakukan shalat malam dan puasa di siang harinya, atau menampakan kegembiraan dan keceriaan pada malam tersebut dan perayaan-perayaan yang dibarengi dengan hal-hal yang diharamkan secara jelas, seperti ikhtilath (campur baur laki-laki dan wanita), nyanyian, dan alunan musik. Kesemuanya ini tidak diperbolehkan pada momentum dua hari raya yang disyariatkan (iedul fitri dan idul adha), apalagi pada hari raya-hari raya bidah. Ditambah lagi bahwa tanggal tersebut (yakni, tanggal 27 Rajab) tidak valid secara pasti merupakan saat terjadinya peristiwa Isra dan Miraj. Kalau pun ternyata valid, itu pun bukan merupakan legitimasi secara syari untuk diadakannya perayaan pada saat itu karena tidak adanya riwayat dari Nabi- -, tidak pula dari para sahabat-semoga Allah meridhai mereka semuanya-, tidak pula dari kalangan para salaf generasi terbaik ummat ini, dan sekiranya hal itu adalah sesuatu yang baik, tentu mereka telah mendahului kita kepadanya.
3-

Shalat ummu Dawud pada pertengahan bulan Rajab
4-

Bersedekah untuk roh orang yang telah meninggal dunia
5-

Doa-doa yang dipanjatkan di bulan Rajab secara khusus, kesemuanya merupakan inovasi dan hal baru yang dibuat-buat.
6-

Mengkhususkan berziarah kubur pada bulan Rajab. Ini juga merupakan perkara bidah perkara baru yang diada-adakan. Karena, ziarah itu dapat dilakukan kapan saja waktunya sepanjang tahun.

Akhirnya, kita memohon kepada Allah- -agar menjadikan kita termasuk orang-orang yang mengagungkan apa-apa yang terhormat di sisi-Nya, dan termasuk pula orang-orang yang berpegang teguh dengan sunnah Nabi- -secara zhahir dan batin, sesungguhnya Dialah Dzat yang Maha Kuasa atas hal itu. Dan, doa penutup kita adalah (segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam).

Wallahu Alam

(Redaksi)
Sumber :

Syahru Rajab, Muhammad bin Shalih al-Munajjid- -.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=1007