Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Pelajaran dari Kisah Ismail

Jumat, 24 Juli 20

Allah berfirman,


(100) (101) (102) (103) (104) (105) (106) (107) .



Artinya:

37:100. "Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang yang saleh.

37:101. Maka Kami beri kabar gembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak yang sangat sabar (Ismail).

37:102. Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu! Dia (Ismail) menjawab, Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.

37:103. Maka ketika keduanya telah berserah diri dan dia (Ibrahim) membaringkan anaknya atas pelipis(nya), (untuk melaksanakan perintah Allah).

37:104. Lalu Kami panggil dia, Wahai Ibrahim!

37:105. Sungguh, engkau telah membenarkan mimpi itu. Sungguh, demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

37:106. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

37:107. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.
(Qs. Ash-Shaaffaat : 100-107).


Ismail - - adalah Jawaban untuk Doa Ibrahim - -

Allah - - berfirman menuturkan doa dan permintaan Ibrahim - - kepada Rabbnya,





Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang yang shaleh.

Doa ini dipanjatkan Ibrahim - - setelah diselamatkan Allah - -dari tipu daya orang-orang kafir di Babilon. Ibrahim - - berdoa kepada Allah - -, memohon dikaruniai anak sholeh yang akan membantunya berdakwah kepada Allah - -. Lalu Allah - - memberikan kabar gembira kepadanya dengan kelahiran seorang anak yang sabar,




Maka Kami beri kabar kembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak yang sabar.

Anak yang dimaksud adalah Ismail - -, karena ia adalah anak pertama yang disampaikan kepada Ibrahim - - dalam bentuk berita gembiradan, di antara sifat anak ini (Ismail ( adalah sabar. Maksudnya, lapang dada dan bersabar dengan baik. (Tafsir Ibnu Katsir, IV:14).


Ibrahim - -Bermimpi Menyembelih Ismail - -

Ibrahim - - bermimpi menyembelih Ismail - - dan memberitahukan mimpi itu kepadanya. Allah - - berfirman:




Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!

Yakni, ketika Ismail - - telah menginjak usia mampu berusaha dan bekerja, Ibrahim - - berkata kepadanya, Wahai anakku! Aku bermimpi menyembelihmu, maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu? Yakni, pikirkanlah apakah kamu bersabar jika aku melaksanakan perintah dalam mimpi ini, karena mimpi Nabi adalah wahyu maka mimpi menyembelihmu itu terhitung perintah bagiku, ataukah engkau tidak bersabar menghadapi perintah ini? (Tafsir al-Qasimiy, XIV : 117).


Jawaban Terbaik yang Disampaikan Ismail - -

Allah berfirman menuturkan jawaban Ismail - -,




Dia (Ismail) menjawab, Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu, insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.

Ismail - -, remaja belia nan agung itu mendorong ayahnya untuk melaksanakan perintah itu. Perintah Allah kepada ayahnya untuk menyembelih dirinya, anaknya. Ia mendorong ayahnya agar menyembelihnya seraya mengingatkannya bahwa ia tengah melaksanakan perintah Allah . Perintah Allah harus diterima dan dilaksanakan bulat-bulat.

Ismail - - berkata,

Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.

Seakan Ismail - - mengatakan kepada ayahnya, Lakukanlah, wahai ayahku apa yang telah diperintahkan kepadamu! Karena dengan pertolongan Allah , aku akan bersabar. Ismail - - tidak menyebut dirinya kuat dan sabar.


Mulai Melaksanakan Perintah

Setelah melalui dialog singkat dan sangat menentukan antara Ibrahim dan Ismail - - anaknya yang berbakti ini, Ibrahim tidak lagi memandang anaknya dengan tatapan seperti sebelumnya sebagai seorang anak tercinta, karena Ibrahim - - menatapnya dengan pandangan rasa cinta kepada Allah yang telah terpatri di dalam relung hatinya, sehingga tidak dipenuhi oleh rasa cinta kepada anaknya. Ibrahim - - memandang Rabbnya Yang Maha Penyayang, Dzat yang memerintahkannya menyembelih anaknya.

Ketulusan cintanya kepada Allah nampak dengan jelas ketika Ibrahim - - melaksanakan apa yang diperintahkan oleh Allah , sehingga Ismail - -, anaknya satu-satunya kala itu di matanya tak ubahnya seekor domba yang hendak ia sembelih sebagai kurban untuk Allah Rabb semesta alam.

Pelaksanaan perintah penyembelihan Ismail - - mulai dilaksanakan seperti yang digambarkan al-Quran kepada kita,




Maka ketika keduanya telah berserah diri dan dia (Ibrahim) membaringkan anaknya atas pelipis(nya) (untuk melaksanakan perintah Allah).

Yakni, Ibrahim - - membaringkan Ismail - - di atas salah satu sisi tubuhnya hingga pelipisnya menyentuh tanah. Ibnu Katsir -semoga Allah merahmatinya- berkata, Yakni, Ibrahim - - membaringkan anaknya atas pelipisnya untuk ia sembelih dari tengkuk dan tidak melihat wajahnya pada saat penyembelihan, agar terasa ringan baginya. (Tafsir Ibnu Katsir, IV : 15).


Pelaksanaan Perintah Dihentikan dan Tebusan Didatangkan

Setelah Ismail - - dibaringkan, Ibrahim - - menghampirinya dengan memegang pisau untuk menyembelihnya, datanglah kepadanya perintah untuk menghentikan pelaksanaan penyembelihan,


.


Lalu Kami panggil dia, Wahai Ibrahim! , Sungguh, engkau telah membenarkan mimpi itu. Sungguh demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Seruan dari Rabb seluruh alam datang kepadanya, Wahai Ibrahim! , Sungguh, engkau telah membenarkan mimpi itu.'

Maknanya, maksud dari mimpimu itu sudah tercapai dengan membaringkan anakmu untuk disembelih, tekadmu untuk menyembelih dan menggorok leher anakmu, namun pisaumu tidak sedikitpun memotong lehernya. Dengan demikian, nampak sudah kepatuhanmu dan juga kepatuhan anakmu terhadap pertintah Allah . Nampak sudah ketaatan kalian berdua kepada Allah Rabb seluruh alam secara sempurna sehingga pelaksanaan penyembelihan tidak perlu diteruskan.




Sungguh demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Yakni, seperti itulah Kami memalingkan segala musibah dan kesulitan dari siapa yang taat kepada Kami, dan Kami menjadikan kelapangan dan jalan keluar untuk urusan mereka.




Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

Yakni, apa yang diperintahkan kepada Ibrahim - - itu adalah ujian nyata karena ia diperintahkan menyembelih anaknya, lalu ia segera berserah diri kepada perintah Allah dengan patuh. Ujian ini juga berlalu untuk Ismail - - putranya, apakah ia sabar ataukah tidak? Pada akhirnya sang ayah dan anak ini lulus menjalani ujian yang sangat sulit yang karenanya Allah pantas menebusnya,




Dan Kami menebusnya dengan seekor sebelihan yang besar.

Yaitu, ditebus dengan domba yang besar dan gemuk. (Tafsir Ibnu Katsir, IV: 16).


Faidah dan Pelajaran:

Ada banyak pelajaran yang dapat diambil dari ayat-ayat ini, di antaranya, yaitu :

1. Bahwa setiap orang - sekalipun kedudukannya tinggi di sisi manusia - ia butuh kepada Allah dan butuh pula kepada orang yang akan dapat membantunya. Berdasarkan firman-Nya,




Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang yang shaleh.

2. Motivasi agar meminta pertolongan dengan orang-orang yang baik. Berdasarkan firman-Nya,




Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang yang shaleh.

Dan bahwa hendaknya seseorang berteman dengan orang-orang yang sholeh (baik), karena teman yang baik itu bakal membantunya untuk melakukan kebaikan dan memperingatkannya dari keburukan. Sebagaimana Rasulullah - - mengibaratkan teman duduk yang baik itu dengan penjual minyak wangi,




Bisa jadi ia memberikan minyak wanginya kepadamu, bisa jadi pula kamu membelinya darinya, dan bisa jadi pula kamu mendapatkan bau harum darinya. (HR. al-Bukhari dan Muslim).

3. Pengijabahan Allah terhadap doa. Bedasarkan firman-Nya,




Maka Kami beri kabar kembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak yang sabar.

Yakni, disebabkan doa yang dipanjatkannya. Faedah ini, pengijabahan Allah terhadap doa, berarti membuktikan kebenaran janji-Nya, karena Dia berfirman,




Dan Tuhanmu berfirman,Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku perkenankan bagimu. (Qs.Ghafir : 60). (Tafsir al-Quran al-Karim, Surat ash-Shaffat, hal.233).

4. Disyariatkannya memberikan kabar gembira tentang kelahiran seorang anak. Berdasarkan firman-Nya,




Maka Kami berikabar kembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak.

5. Sanjungan terhadap Ismail - - karena penyematan sifat (penyabar).

6. Bahwa Allah boleh jadi akan menguji hamba-Nya yang beriman dengan ujian dan cobaan yang besar, ujian dan cobaan yang terasa berat dipikul oleh jiwa. Berdasarkan firman-Nya,




Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

7. Bahwa hendaknya seseorang mengaitkan segala perkara yang akan datang dengan masyiah (kehendak) Allah . Berdasarkan firman-Nya,




Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.

Ini juga diperkuat dengan firman-Nya terhadap Nabi kita Muhammad - -,


.


Dan jangan sekali-kali engkau mengatakan terhadap sesuatu, Aku pasti melakukan itu besok pagi, kecuali (dengan mengatakan), Insya Allah. (Qs. al-Kahfi: 23-24).

8. Tunduk pada Perintah Allah
Seorang Muslim adalah orang yang tunduk pada perintah Allah , segera melaksanakannya dengan penuh kerelaan dan menerimanya tanpa ragu, tanpa malas, atau pun tanpa memberi komentar. Seperti itulah Ibrahim - -. Ia menerima perintah Allah untuk menyembelih anaknya, Ismail - -. Ia tunduk pada perintah Allah tersebut. Maka dari itu, selayaknya masing-masing kita, sebagai seorang Muslim mangoreksi dirinya, sudah sejauh manakan ketundukan kita terhadap perintah-perintah-Nya.

9. Kesulitan hilang dengan melaksanakan ketaatan kepada Allah
Allah akan melapangkan segala kesulitan seorang Muslim yang tunduk pada perintah-Nya, selama mereka siap dan bertekad untuk melaksanakan perintah Allah . Inilah yang ditunjukkan oleh firman-Nya,




Sungguh demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. (Al-Mustafad Min Qashoshil al-Quran, hal. 183).

10. Bahwa setiap orang yang berbuat baik, Allah bakal menjadikan baginya kelapangan dari setiap kesempitan yang dihadapinya dan Dia bakal menuliskan baginya pahala Ibadah meskipun ia belum mengerjakannya bila ia telah mengusahakan sebab-sebebnya. Maka, seseorang yang gemar dan tamak terhadap kebaikan akan diberikan pahala kepadanya atas kesungguhan niatnya untuk melakukan sesuatu kebaikan sekalipun ia belum melakukannya. (Tafsir al-Quran al-Karim, Surat ash-Shaffat, hal.252). Wallahu Alam.

(Redaksi)

Referensi :


1. Al-Mustafad Min Qashoshi al-Quran, Dr. Abdul Karim Zaedan.
2. Tafsir al-Qasimiy (Mahasin at-Tawil), Muhammad Jamaluddin al-Qasimi.
3. Tafsir al-Quran al-Karim, Muhammad bin Sholeh al-Utsaimin.
4. Tafsir Ibnu Katsir, Ismail bin Umar bin Katsir.
5. Shahih al-Bukhari, Muhammad bin Ismail al-Bukhari.
6. Shahih Muslim, Muslim bin al-Hajjaj an-Naisaburi.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=866