Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Memetik Faedah dari Ayat Puasa

Senin, 26 April 21

Allah - - berfirman,




Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (al-Baqarah: 183)

Faedah :

Di antara faedah yang dapat dipetik dari ayat ini adalah,

1. Pentingnya puasa, karena Allah - - mengawali ungkapan-Nya dalam ayat ini dengan an-Nida (seruan), dan bahwasanya puasa merupakan konsekwensi dari keimanan; karena seruan tersebut diarahkan kepada orang-orang yang beriman; dan bahwa meninggalkan puasa (tanpa udzur) menciderai keimanan.

2. Wajibnya berpuasa. Karena firman-Nya, (diwajibkan)
3. Wajibnya berpuasa juga atas umat-umat sebelum kita. Berdasarkan firman-Nya,




Sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu.

4. Hiburan bagi seseorang dengan sesuatu yang diharuskan pula kepada orang lain, agar hal tersebut terasa ringan dilakukannya. Berdasarkan firman-Nya,




Sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu

5. Penyempurnaan umat ini dengan beberapa keutamaan yang diberikan kepada umat-umat sebelumnya, di mana Allah - - wajibkan atas umat ini sesuatu yang Dia - - wajibkan atas umat sebelumnya, hal itu untuk mengangkat derajat umat ini kepada derajat yang sempurna sebagaimana hal tersebut telah mengangkat derajat umat-umat sebelumnya.

6. Hikmah di balik diwajibkannya puasa, yaitu, bertakwa kepada Allah - -. Berdasarkan firman-Nya,




Agar kamu bertakwa.

7. Keutamaan takwa dan hendaklah seseorang menempuh sebab yang akan menyampaikannya kepada takwa; karena Allah - - mewajibkan puasa untuk tujuan ini; dengan demikian tujuan ini merupakan tujuan yang agung. Dan, menunjukkan kepada keagungannya adalah bahwa takwa itu merupakan wasiat Allah - - kepada orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang kemudian. Allah - - berfirman,




Dan sungguh, Kami telah memerintahkan kepada orang yang diberi kitab suci sebelum kamu dan (juga) kepadamu agar bertakwa kepada Allah (an-Nisa: 131).

Allah - - berfirman,




(Yaitu) beberapa hari tertentu. Maka barang siapa di antara kamu sakit atau dalam perjalanan (lalu tidak berpuasa), maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari yang lain. Dan bagi orang yang berat menjalankannya wajib membayar fidyah, yaitu memberi makan seorang miskin. Tetapi barang siapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itu lebih baik baginya, dan puasamu itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. (al-Baqarah: 184).

Faedah :

Di antara faedah yang dapat dipetik dari ayat ini adalah,

1. Bahwa puasa, hari-harinya sedikit. Berdasarkan firman-Nya,




Beberapa hari tertentu.

2. Penggunaan kata, menunjukkan perintah tersebut adalah ringan bagi orang yang diperintah.

3. Rahmat Allah - - terhadap hamba-Nya karena hanya mewajibkan puasa beberapa hari saja.

4. Bahwa kesukaran membawa kepada kemudahan. Berdasarkan firman-Nya,




Maka barang siapa di antara kamu sakit atau dalam perjalanan (lalu tidak berpuasa), maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari yang lain.

Karena, sakit dan safar merupakan kondisi yang memberikan peluang terbukanya pintu kerepotan.

5. Bolehnya berbuka (tidak berpuasa) bagi orang yang sakit, yakni, sakit yang ketika seseorang berpuasa maka akan memberatkannya walaupun tidak membahayakannya.

6. Bolehnya tidak berpuasa ketika safar. Berdasarkan firman-Nya,




Atau dalam perjalanan (lalu tidak berpuasa), maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari yang lain.

7. Bahwa safar yang membolehkan seseorang tidak berpuasa tidak terikat dengan waktu, tidak pula terikat dengan jarak, karena kemutlakan penyebutan safar di dalam ayat ini. Atas dasar ini maka dikembalikan kepada urf, maka apa yang dikategorikan oleh orang-orang sebagai safar, maka itu adalah safar.

8. Bahwa barang siapa tidak mampu berpuasa, di mana ketidakmampuannya tersebut tidak dapat diharapkan akan hilangnya, maka ia membayar fidyah, memberi makan seorang miskin untuk setiap hari puasa yang ditinggalkannya.

9. Bahwa semua bentuk ketaatan kepada Allah - - adalah baik. Berdsarkan firman-Nya,




Tetapi barang siapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itu lebih baik baginya.

10. Bahwa amal-amal itu bertingkat-tingkat keutamaannya. Berdasarkan firman-Nya,




Dan puasamu itu lebih baik bagimu.

11. Perhatian akan keutamaan ilmu. Berdasarkan firman-Nya,




Jika kamu mengetahui.

Allah - - berfirman,




Bulan Ramadhan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan al-Quran, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). Karena itu, barang siapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur. (al-Baqarah: 185).

Faedah :

Di antara faedah yang dapat dipetik dari ayat ini adalah,

1. Penjelasan mengenai beberapa hari tertentu yang Allah -- samarkan di dalam ayat-ayat sebelumnya, bahwa hari-hari tersebut adalah bulan Ramadhan.

2. Keutamaan bulan ini (bulan Ramadhan), di mana Allah - - wajibkan puasa atas hamba-hamba-Nya.

3. Bahwa Allah - - menurunkan al-Quran di bulan ini (bulan Ramadhan).

4. Apa yang terkandung di dalam al-Quran berupa hidayah adalah untuk seluruh manusia. Berdasarkan firman-Nya,




Sebagai petunjuk bagi manusia.

5. Bahwa al-Quran yang mulia mengandung ayat-ayat yang terang lagi jelas yang tidak samar atas seorang pun melainkan atas orang yang Allah -- binasakan hatinya, maka tidak ada faedah dalam ayat-ayat tersebut. Sebagaimana Dia -- berfirman,




Tidaklah bermanfaat tanda-tanda (kebesaran Allah) dan rasul-rasul yang memberi peringatan bagi orang yang tidak beriman. (Qs. Yunus: 101).

6. Bahwa al-Quran yang mulia adalah furqan (pembeda) yang membedakan antara yang benar dan yang batil, membedakan antara yang bermanfaat dan yang berbahaya, membedakan antara wali Allah dan musuh Allah, dan hal yang lainnya yang harus dibedakan.

7. Wajib berpuasa kapan telah tetap masuknya bulan Ramadhan. Dan, masuknya bulan Ramadhan ditetapkan dengan disempurnakannya bulan Syaban 30 hari atau dengan rukyatul hilal.

8. Pengungkapan kata (bulan Ramadhan), kata para ulama, ini lebih utama, dan boleh juga diungkapkan dengan, (Ramadhan), dengan tidak menyebutkan kata (bulan). Berdasarkan sabda Nabi - -

,


Barang siapa berpuasa Ramadhan karena iman dan mengharapkan pahala niscaya diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. (HR. al-Bukhari, no. 38; Muslim, no. 1817).

Dan, juga sabda beliau - -,




Apabila Ramadhan tiba, maka pintu-pintu Surga dibuka, pintu-pintu Neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu. (HR. Muslim, no. 2547).

9. Kemudahan yang diberikan Allah - - kepada para hamba-Nya, dimana Dia - - memberikan keringanan kepada orang yang sakit yang mana puasa memberatkannya dan juga kepada orang yang bepergian secara mutlak untuk tidak berpuasa dan mengqadhanya di hari lainnya.

10. Adanya (sifat) iradah (kehendak) bagi Allah --. Berdasarkan firman-Nya,




Allah menghendaki kemudahan bagimu.

11. Bahwa syariat Allah -- dibangun di atas kemudahan, karena hal itulah yang dikehendaki Allah -- di dalam firman-Nya,




Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.

Dan telah shahih dari Nabi - - bahwa beliau bersabda,




Sesungguhnya agama itu mudah. Dan tidaklah seseorang mempersulit agama kecuali dia akan dikalahkan. (HR. al-Bukhari).

Dan beliau - - biasa mengutus beberapa utusan seraya mengatakan,




Permudahlah dan janganlah kalian persulit. Berilah kabar gembira dan janganlah kalian menyebabkan orang lari. (HR. al-Bukhari, no. 69).

12. Ternafikannya kesukaran di dalam syariat. Berdasarkan firman-Nya,




Dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.

13. Perintah untuk mencukupkan bilangan hari-hari puasa secara sempurna.

14. Disyariatkannya takbir ketika telah sempurnanya bilangan hari-hari puasa. Berdasarkan firman Allah - -,




Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu.

15. Bahwa Allah - - membuat syariat untuk suatu hikmah dan tujuan yang terpuji. Berdasarkan firman-Nya,




Agar kamu bersyukur.

16. Isyarat bahwa melakukan ketaatan kepada Allah - - termasuk bentuk kesyukuran kepada-Nya.

Allah - - berfirman,




Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka memperoleh kebenaran. (Qs. al-Baqarah: 186).

Faedah :

Di antara faedah yang dapat dipetik dari ayat ini adalah,

1. Bahwa puasa itu merupakan peluang besar untuk diijabahinya doa; karena Allah - menyebutkan ayat ini di sela-sela ayat-ayat puasa; apalagi Allah - menyebutkan ayat ini di akhir pembicaraan tentang ayat-ayat puasa.

Sebagian ahli ilmu mengatakan, Diambil faidah dari ayat ini faidah yang lainnya, yaitu, bahwa hendaknya doa itu dipanjatkan di penghujung waktu berpuasa, yakni, ketika seseorang berbuka (atau menjelang berbuka).

2. Kasih sayang Allah - -. Berdasarkan firman-Nya,




Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad).

Di mana Dia - menyandarkan mereka kepada Diri-Nya, sebagai bentuk pemuliaan dan kelembutan kepada mereka.

3. Penetapan kedekatan Allah - , dan yang dimaksud adalah kedekataan Diri-Nya. Karena, semua dhamir (kata ganti) dalam ayat ini kembali kepada-Nya.

4. Penetapan sifat mendengarnya Allah - -. Berdasarkan firman-Nya, (Aku kabulkan). Karena, tidaklah dikabulkan kecuali setelah didengarkan apa yang dimohonkan.

5. Penetapan qudrah (kuasa) Allah - -; karena pengabulan permohonan orang yang berdoa membutuhkan kemampuan.

6. Penetapan sifat kedermawanan Allah - -. Berdasarkan firman-Nya,




Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku.

7. Bahwa termasuk syarat terkabulnya doa adalah orang yang berdoa jujur permohonannya di dalam memohon kepada Allah - , di mana ia benar-benar ikhlas, merasa dirinya benar-benar butuh kepada Rabbnya, merasa dirinya akan kedermawanan Allah - - dan keberadaan-Nya. Berdasarkan firman-Nya,




Apabila dia berdoa kepada-Ku.

8. Bahwa Allah - mengijabah permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Nya, hal tersebut tidak mengharuskan bahwa Dia - - mengabulkan perkara yang diminta. Karena, Allah - bisa jadi menunda pengijabahan permintaan itu agar menambah kerendahan hati dan ketegasan orang yang berdoa tersebut kepada Allah - di dalam berdoa. Dengan hal itu, imannya menguat dan bertambah pula pahalanya. Atau, Allah - menyimpankannya bagi orang yang berdoa tersebut pada hari Kiamat. Atau, Allah - menolak keburukan darinya yang mana hal itu lebih besar faedahnya bagi orang yang berdoa tersebut. Inilah dia rahasia Wallahu Alam di dalam firman-Nya,




Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa.

9. Bahwa memenuhi perintah Allah -- dan melakukan ketaatan kepada-Nya merupakan sebab untuk memperoleh kebenaran. Berdasarkan firman-Nya,




Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka memperoleh kebenaran.

10. Bahwa pemenuhan perintah Allah -- haruslah disertai dengan iman, karena Allah -- mengaitkan antara kedua hal tersebut. Maka, barang siapa beribadah kepada Allah - - namun lemah imannya, di mana terdapat di dalam dirinya keraguan wal iyadzubillah maka hal itu tidak bermanfaat baginya. Atau, dalam dirinya terdapat pengingkaran, sebagaimana yang dilakukan orang-orang munafik, mereka melakukan peribadatan kepada Allah - - secara zhahir, akan tetapi mereka tidak memiliki iman, maka apa yang mereka lakukan tersebut tidak bermanfaat bagi mereka.

Allah - - berfirman,




Dihalalkan bagimu pada malam hari puasa bercampur dengan istrimu. Mereka adalah pakaian bagimu, dan kamu adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwa kamu tidak dapat menahan dirimu sendiri, tetapi Dia menerima taubatmu dan memaafkan. Maka sekarang campurilah mereka dan carilah apa yang ditetapkan Allah bagimu. Makan dan minumlah hingga jelas bagimu (perbedaan) antara benang putih dan benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa sampai (datang) malam. Tetapi jangan kamu campuri mereka, ketika kamu beritikaf di dalam masjid. Itulah ketentuan Allah, maka janganlah kamu mendekatinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia, agar mereka bertakwa. (al-Baqarah: 187).

Faedah:

Di antara faedah yang dapat dipetik dari ayat ini adalah,

1. Kasih sayang Allah - - terhadap para hamba-Nya, karena adanya penghapusan hukum yang pertama sehingga menjadi ringan, di mana sebelumnya, di awal-awal diwajibkannya puasa mereka terlarang makan, minum, berhubungan intim di malam hari setelah tidur. Hal itu sangat memberatkan sebagian mereka, maka Allah - - meringankan hal itu dari mereka dan membolehkan kesemua itu (makan, minum, jima) dilakukan di malam hari puasa sampai terbit fajar.

2. Bahwa istri merupakan penutup bagi suami dan suami merupakan penutup bagi istri, dan bahwasanya antara keduanya terdapat kedekatan seperti halnya antara pakaian dan orang yang mengenakannya. Berdasarkan firman-Nya,




Mereka adalah pakaian bagimu, dan kamu adalah pakaian bagi mereka.

3. Bahwa Allah - - mengetahui apa yang tersembunyi di dalam jiwa manusia. Berdasarkan firman-Nya,




Allah mengetahui bahwa kamu tidak dapat menahan dirimu sendiri.

4. Bahwa seorang insan sebagaimana ia bisa jadi mengkhianati orang lain, maka bisa jadi pula ia mengkhianati dirinya sendiri. Hal itu bila ia menjatuhkan dirinya ke dalam berbagai bentuk kemaksiatan kepada Allah- -. Maka, ini merupakan pengkhianatan. Atas dasar ini, maka jiwa seseorang merupakan amanat di sisinya. Berdasarkan firman-Nya,




Allah mengetahui bahwa kamu tidak dapat menahan dirimu sendiri.

5. Bahwa Allah - - mempunyai sifat menerima taubat dan memaafkan kesalahan. Berdasarkan firman-Nya,




Tetapi Dia menerima taubatmu dan memaafkan.

6. Bolehnya menggauli istri secara mutlak tanpa batas. Dikecualikan dari hal itu adalah menggaulinya pada duburnya, menggaulinya pada saat haid atau pada saat nifas.

7. Hendaknya seseorang bermaksud agar mendapatkan anak dengan tindakannya menggauli istrinya. Berdasarkan firman-Nya,




Dan carilah apa yang ditetapkan Allah bagimu.

Meski demikian, seseorang tidak terlarang melakukan hal tersebut hanya sekedar untuk melampiaskan syahwat. Ini tidak terlarang. Bahkan, dalam tindakan tersebut terdapat pahala. Berdasarkan sabda Nabi - -,


. : . :


Dan pada kemaluan salah seorang di antara kalian terdapat sedekah. Mereka berkata, Wahai Rasulullah! apakah salah seorang di antara kami yang melampiaskan syahwatnya, ia mendapatkan pahala? Beliau menjawab, Apa pendapat kalian, andai ia meletakkannya pada tempat yang haram, bukankah ia berdosa? Maka, demikian halnya bila ia meletakkannaya pada tempat yang halal, niscaya ia mendapatkan pahala. (HR. Muslim, no. 2376).

8. Bolehnya makan, minum, dan jima di malam hari puasa hingga terbitnya fajar. Berdasarkan firman-Nya,




Makan dan minumlah hingga jelas bagimu (perbedaan) antara benang putih dan benang hitam, yaitu fajar.

9. Bolehnya seorang yang tengah berpuasa memasuki waktu Subuh dalam kondisi junub. Karena, Allah - - membolehkan seseorang melakukan jima hingga jelasnya fajar. Hal ini berkonsekuensi bila seseorang benar-benar melakukan jima di akhir-akhir waktu mendekati terbitnya fajar, tentunya ia belum akan mandi kecuali setelah terbitnya fajar. Telah tetap dari Rasulullah - - bahwa beliau pernah mendapatkan waktu fajar masih dalam keadaan junub kerena menggauli istrinya, kemudian beliau berpuasa.

10. Bahwa puasa syari (waktunya) dari terbitnya fajar sampai tenggelamnya matahari. Berdasarkan firman-Nya,




Kemudian sempurnakanlah puasa sampai (datang) malam.

11. Bahwa puasa syari selesai dengan datangnya Berdasarkan firman-Nya,




Sampai (datang) malam.

Nabi - - telah menafsirkan hal itu dengan sabda beliau,




Apabila malam telah datang dari arah sana (timur) dan siang telah pergi dari arah sana (barat), dan matahari telah tenggelam, maka orang yang tengah berpuasa telah tiba saatnya berbuka. (HR. al-Bukhari, no. 1954).

12. Isyarat akan disyariatkannya itikaf, karena Allah - - menetapkannya dan menyebutkan beberapa hukum terkait dengannya.

13. Bahwa itikaf disyariatkan untuk dilakukan di setiap masjid, tidak hanya di tiga masjid (Masjidil Haram, Masjid Nabawi dan Masjid al-Aqsha). Berdasarkan keumuman firman-Nya,




Beritikaf di dalam masjid-masjid.

14. Larangan menggauli istri saat itikaf.

15. Bahwa jima membatalkan itikaf.

16. Bahwa perintah-perintah Allah adalah ketentuan-Nya. Begitu pula larangan-larangan-Nya. Berdasarkan firman-Nya,




Itulah ketentuan Allah.

17. Seyogyanya seseorang menjauhkan diri dari perkara-perkara yang diharamkan syariat. Berdasarkan firman-Nya,




Maka janganlah kamu mendekatinya.

Dalam hadis, dari Nabi - , beliau bersabda, Barang siapa menghindarkan diri dari perkara-perkara syubhat, sungguh ia telah menjaga agamanya dan kehormatannya. Dan barang siapa yang jatuh ke dalam perkara-perkara syubhat sungguh ia terjatuh ke dalam perkara yang haram, seperti seorang penggembala yang menggembalakan hewan gembalaannya di sekitar daerah yang terlarang, sangat dikhawatirkan akan jatuh ke dalamnya. Ketahuilah bahwa setiap raja memiliki larangan. Dan ketahuilah bahwa daerah larangan Allah adalah apa-apa yang diharamkan-Nya. (HR. al-Bukhari).

18. Bahwa Allah - - menjelaskan ayat-ayat kauniyah (berupa ciptaan-Nya) dan ayat-ayat syariiyyah (berupa wahyu yang diturunkan kepada para nabi dan rasul-Nya) kepada manusia. Berdasarkan firman-Nya,




Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia.

19. Bahwa ilmu merupakan sebab ketakwaan. Berdasarkan firman-Nya,




Agar mereka bertakwa.

Sisi yang menunjukkan hal itu adalah bahwa Allah - - menyebutkannya setelah menyebutkan firman-Nya,




Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada manusia.

Maka, ini menunjukkan bahwa setiap kali ayat-ayat-ayat itu terlihat jelas dan terang oleh seseorang niscaya diperolehlah sikap takwa padanya. Hal itu diperkuat oleh firman-Nya,




Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepada-Nya, hanyalah para ulama (Fathir: 28).

Maka, semakin seseorang bertambah ilmunya tentang ayat-ayat Allah niscaya akan semakin bertambah pula ketakwaannya. Oleh kerena itu dikatakan, Barang siapa yang lebih mengenal Allah, niscaya ia akan semakin takut kepada-Nya.

20. Tingginya kedudukan takwa, karena ayat-ayat itu dijelaskan oleh Allah - - kepada manusia agar mereka sampai kepada kedudukan tersebut. Wallahu Alam. (Redaksi)

Sumber :

Tafsir al-Quran al-Karim, Surat al-Baqarah, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, 2/316-361. Dengan ringkasan.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=916