Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Hujan dan Ketakwaan

Jumat, 19 Nopember 21

Segala pujian kita persembahkan kepada Allah- -atas karunia nikmat-nikmatNya nan agung. Kesyukuran kita panjatkan kepadaNya atas beragam bentuk kebaikan dan banyaknya keberkahan yang diturunkanNya kepada kita.

Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah- - semata. Tidak ada sekutu bagiNya. Dialah- - penguasa bumi dan langit, yang agung pemberian-pemberianNya. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad- - adalah hamba dan utusanNya, Nabi yang membimbing kepada petunjuk dan kasih sayang. Shalawat dan salam semoga tercurahkan kepadanya, beserta segenap kelurganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang meniti jalan mereka sampai hari Kiamat tiba.

Ketakwaan Sebab Kebaikan
Ketakwaan-wahai saudaraku- merupakan sebab yang mendatangkan setiap kebaikan, jalan lewatnya setiap keberkahan. Belum terketukkah pendengaran Anda oleh beberapa ayat dalam surat al-Araf, di mana Allah- -sang pemilik beragam bentuk karunia itu berfirman,


(96) (97) (98) (99) [ : 96 - 99]


Dan sekiranya penduduk negeri beriman dan bertakwa, pasti Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi ternyata mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan.
Maka apakah penduduk negeri itu merasa aman dari siksaan Kami yang datang malam hari ketika mereka sedang tidur ?
Atau apakah penduduk negeri itu merasa aman dari siksaan Kami yang datang pada pagi hari ketika mereka sedang bermain ?
Atau apakah mereka merasa aman dari siksaan Allah (yang tidak terduga) ? Tidak ada yang merasa aman dari siksaan Allah selain orang-orang yang rugi. (al-Araf : 96-99)

Allah- -menjelaskan bahwa menjauhkan diri dari kemaksiatan-kemaksiatan dan melaksanakan kewajiban-kewajiban yang dibebankan termasuk sebab terbesar diturunkannya keberkahan-keberkahan, diturunkannya hujan dan banyaknya beragam bentuk kebaikan.

Kemaksiatan dan Hujan
Allah-- menyebutkan bahwa penduduk negeri kalaulah saja mereka beriman dengan hati-hati mereka dengan keimanan yang benar yang dibuktikan dengan amal dan mereka mempergunakan ketakwaan kepada Allah--lahir batin, dengan meninggalkan semua hal yang diharaman oleh Allah--; niscaya Dia--membukakan untuk mereka keberkahan-keberkahan dari langit dan bumi, maka dicurahkan kepada mereka hujan yang lebat, ditumbuhkan untuk mereka dari bumi apa-apa yang dengannya mereka hidup untuk waktu yang lama, dan sesuatu yang dengannya hewan-hewan ternak mereka hidup turun temurun dari satu generasi ke generasi berikutnya dalam kehidupan yang sangat makmur. Akan tetapi, mereka tidak beriman dan tidak pula mereka bertakwa. Maka, apa gerangan hasilnya ?




maka Kami siksa mereka sesuai dengan apa yang telah mereka kerjakan.
maka Kami siksa mereka dengan beragam bentuk hukuman dan bala bencana, dicabutnya berbagai macam bentuk keberkahan, dan banyaknya ragam bentuk penyakit, di mana hal tersebut merupakan sebagian bentuk dari balasan atas apa yang telah mereka kerjakan. Kalaulah tidak demikian, maka kalaulah Allah--menghukum mereka karena semua keburukan yang telah mereka lakukan, niscaya tidak ada yang ditinggalkan-Nya (di bumi) dari makhluk yang melata sekalipun, seperti firman Allah--,


[ : 61]


Dan kalau Allah menghukum manusia karena kezhalimannya, niscaya tidak akan ada yang ditinggalkan-Nya (di bumi) dari makhluk yang melata sekalipun, tetapi Allah menangguhkan mereka sampai waktu yang sudah ditentukan. Maka apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan sesaat pun. (an-Nahl : 61)

Dan seperti juga firman Allah--,


[ : 45]


Dan sekiranya Allah menghukum manusia disebabkan apa yang telah mereka perbuat, niscaya Dia tidak akan menyisakan satu pun makhluk bergerak yang bernyawa di bumi ini, tetapi Dia menangguhkan (hukuman)nya, sampai waktu yang sudah ditentukan. Nanti apabila ajal mereka tiba, maka Allah Maha Melihat (keadaan) hamba-hambaNya. (Fathir : 45)

Ketakwaan dan Tercurahkannya Hujan
Takwa adalah engkau menjadikan penghalang antara dirimu dan antara adzab Allah--. Bagaimana caranya ? caranya adalah engkau mengerjakan apa yang diperintahkan dan engkau meninggalkan apa yang dilarang. Dengan demikian engkau menjadi golongan orang-orang yang bertakwa. Hendaknya engkau-wahai saudaraku-tidak marah bila dikatakan kepadamu, " (bertakwalah engkau kepada Allah !). Sungguh Allah--telah mengatakan kepada NabiNya- -,


[ : 1]


Wahai Nabi ! Bertakwalah kepada Allah dan janganlah engkau menuruti (keinginan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, Mahabijaksana (al-Ahzab : 1)

Renungkanlah ! Wahai hamba yang sangat butuh kepada Allah, bagaimana Allah-- menjelaskan bahwasanya Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) kalaulah saja mereka melaksanakan perintah-perintah Taurat dan Injil dan menjauhkan diri dari larangan-larangannya-dan itulah takwa- niscaya Allah--mengucurkan rizki dengan melimpah kepada mereka, menjadikan langit mengucurkan hujan, dan menumbuhkan bumi bagi mereka. Allah--berfirman,


(65) (66) [ : 65 66]


Dan sekiranya Ahli Kitab itu beriman dan bertakwa ; niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahan mereka dan mereka tentu Kami masukkan ke dalam Surga-surga yang penuh kenikmatan.
Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat, Injil dan (Al-Quran) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka. Di antara mereka ada sekelompok yang jujur dan taat. Dan banyak di antara mereka sangat buruk apa yang mereka kerjakan (al-Maidah : 65-66)

Realisasi Ketakwaan dan Hujan
Dengan sebab merealisasikan ketakwaan, seorang mukmin akan mendapatkan segala bentuk kebaikan dalam urusan agamanya dan urusan dunianya, dan akan juga tersingkirkan darinya segala bentuk keburukan. Maka, barang siapa lurus dalam ketakwaannya dan melazimkan diri dalam ucapannya perkataan yang benar, niscaya Allah- -menunjukinya kepada perkataan yang baik, dan membimbingnya kepada jalan-Nya yang terpuji. Barang siapa bertakwa kepada Allah- -dan mempergunakan lisannya untuk mengucapkan kata-kata yang baik berupa membaca al-Quran, dzikir (mengingat Allah- -), taubat dan istighfar, amar maruf nahi munkar, menjaga lisannya dari hal-hal yang diharamkan oleh Allah atas dirinya, mengekangnya dari memperbincangkan kehormatan orang lain, dan dari perkataan-perkataan yang keji dan buruk, niscaya Allah- -akan memudahkan baginya ke jalan kemudahan (mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat) dan menjauhkannya dari kesulitan, memberikan rizki yang baik kepadanya, dan memberikan keamanan kepadanya dalam kehidupan akhirat dan kehidupan dunia.


[ : 4]


Dan barang siapa bertakwa kepada Allah, niscaya Dia menjadikan kemudahan baginya dalam urusannya. (ath-Thalaq : 4)

Maka, bila suatu ummat bertakwa kepada Rabbnya, takut kepada penciptanya, takut kepada pemberi rizkinya, niscaya akan datang kepadanya rizkinya malam dan siang.

Kewajiban Bertakwa
Sesungguhnya bertakwa itu wajib hukumnya atas seorang hamba dalam semua keadaannya, dalam kesendiriannya dan ketika bersama dengan orang lain, dalam urusan agamanya dan urusan dunianya, dalam muamalahnya dengan Rabbnya, keluarganya, kerabatnya, dan tetangga-tetangganya, dalam transaksi jual belinya, dalam ikatan-ikatan perjanjian-perjanjiannya, dalam amal perbuatannya dan pekerjaannya, serta hal-hal yang diamanatkan kepadanya, menunaikan hak-hak Allah- -, menunaikan hak-hak hamba-hamba Allah- -, jujur dalam ucapnnya, amanat dalam muamalah-muamalahnya, jauh dari kecurangan dan tipu daya, manipulasi, khianat, jauh dari sumpah palsu, perkataan dusta, dan persaksian palsu. Bila seorang muslim tidak demikian itu, maka dimanakah ketakwaan itu ?! dan di mana pula keimanan yang benar itu ?!

Bagaimanakah termasuk golongan orang-orang yang bertakwa, orang yang menyepelekan dan menyia-nyiakan kewajiban-kewajiban yang dibebankan oleh Allah- - kepadanya, berani menerobos dan melanggar hal-hal yang diharamkan Rabbnya, meluncurkan lisannya untuk mencabik-cabik kehormatan hamba-hamba Allah- - yang beriman kepadaNya, mengadu-domba, menghiasinya dengan dusta, melakukan dosa-dosa ?!,

Bagaimana menjadi orang yang bertakwa, orang yang berani memakan harta orang lain dengan cara yang batil, memakan riba, melakukan transaksi riba, melakukan kecurangan dan tipu daya, mengurangi dan mencurangi timbangan dan takaran ?!

Bagaimana menjadi orang yang bertakwa, orang yang mengkhianati amanat-amanatnya yang dipercayakan kepadanya, berupa kekuasaan atau pekerjaan, atau harta atau yang lainnya berupa perkara-perkara yang diamanatkan kepadanya ?!

Kehilangan Takwa
Sungguh, hari ini, telah banyak orang yang tertimpa khianat dan tidak amanat, jika ia berkewajiban menunaikan sesuatu, ia tidak menunaikannya dengan sempurna, atau jika ia dibebani suatu pekerjaan, ia tidak melakukannya sebagaimana mestinya, jika orang lain memiliki hak atas dirinya, ia malas-malasan memberikannya dan menunda-nunda pemberian hak-hak mereka. Dan, bisa jadi ia tidak menunaikan hak saudaranya kecuali dengan cara memangkas sebagiannya, atau menguasai sebagian darinya, atau mengambil imbalannya, bukankah ini merupakan pengkhianatan terhadap pekerjaannya ?! Bukankah tindakan ini jauh dari ketakwaan ?! Bukankah ini termasuk kezhaliman yang merupakan kegelapan-kegelapan yang akan menyelimutinya di hari Kiamat ?!

Maka, hendaklah setiap muslim dan muslimah mengetahui bahwa turunnya hujan beserta adanya kemaksiatan-kemaksiatan, hanyalah merupakan rahmat dari Allah- -untuk binatang-binatang.

Rasulullah- -pernah bersabda kepada kaum Muhajirin,


... ( )


Wahai sekalian kaum Muhajirin ! Lima hal, jika kalian diuji dengnnya dan turun pada kalian-Aku berlindung kepada Allah agar kalian tidak mendapatkan lima hal itu-.; tidaklah nampak kekejian di tengah-tengah suatu kaum sehingga mereka pun melakukannya melainkan akan tampak di tengah-tengah mereka thaun dan penyakit-penyakit yang belum pernah terjadi pada para pendahulu mereka. Dan, tidaklah mereka mengurangi takaran dan timbangan melainkan mereka akan ditimpa paceklik, beratnya beban penghidupan, dan kezhaliman penguasa atas mereka. Dan, tidaklah mereka enggan mengeluarkan zakat melainkan mereka dihalangi mendapatkan hujan dari langit. Sekiranya tidak ada binatang-binatang niscaya tidak diturunkan hujan kepada mereka...alhadis. (HR. al-Hakim)

Syukur dan Beragam Kenikmatan
Apabila Allah- - mengaruniakan kepada para hambaNya berbagai kenikmatan, maka termasuk kesempurnakan kesyukuran orang yang mendapatkan kenikmatan tersebut adalah menyukuri dan memuji pemberi kenikmatan tersebut atas kenikmatan-kenikmatan yang diberikanNya. Sesunguhnya kita-alhamdulillah, segala puji bagi Allah- masih saja berada dalam kebaikan yang merupakan pemberian dari Allah- - dan berada dalam keutamaan yang Allah- - curahkan kepada kita, tetapi peringatan ilahi senantisa sebagai pengingat bagi orang-orang yang mempunyai hati atau yang menggunakan pendengarannya, sedang dia menyaksikannya. Tuhan yang Maha Perkasa, Maha Terpuji berfirman,


[ : 7]


Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat. (Ibrahim : 7)

Maka, memelihara berbagai kenikmatan dan menghindarkan hukuman dan siksaan tidaklah dapat dilakukan melainkan dengan melakukan ketaatan kepada Allah- - dan RasulNya- -. Barang siapa menyelisihinya, niscaya akan berjalan padanya sunatullah. Dan, sungguh apa yang tengah mendera kaum Muslimin pada hari ini dalam berbagai halnya merupakan peringatan ilahi agar manusia tidak lupa terhadap rabb mereka, agar orang yang tersesat kembali ke jalan yang benar, agar orang yang tengah lalai tersadar, dan orang yang berdosa beristighfar memohon ampun kepada Allah- -.

Kemaksiatan Sebab Ketakutan
Sesungguhnya kemaksiatan-kemaksiatan dan dosa-dosa itu merupakan sebab pokok timbulnya rasa ketakutan, kecemasan, musibah dan fitnah. Allah- -berfirman,


[ : 63]


Maka hendaklah orang-orang yang menyelisihi perintah Rasul-Nya takut akan mendapat cobaan atau ditimpa azab yang pedih (an-Nur : 63)

Dan ketika Allah- -perintahkan agar mentaatiNya dan mentaati RasulNya dalam firmanNya,


[ : 20]


Wahai orang-orang yang beriman ! Taatlah kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berpaling dariNya, padahal kamu mendengar (perintah-perintah-Nya). (al-Anfal : 20), Allah- -berfirman di ayat ke-25-nya,


[ : 25]


Dan peliharalah dirimu dari siksaan yang tidak hanya menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu...(al-Anfal : 25)

Ibnu Abbas- -berkata, Allah- -perintahkan orang-orang yang beriman agar mereka tidak membiarkan kemungkaran yang muncul di tengah-tengah mereka, sehingga adzab itu bakal merata menimpa mereka pula.

Kemudian, setelah itu, Allah- - mengaruniakan kepada orang-orang yang beriman berupa mengingatkan mereka dengan sesuatu di mana dulu mereka berada dalam ketakutan kemudian Allah- - memberikan rasa aman kepada mereka yang mana hal tersebut mengisyaratkan bahwa menyelisihi perintah Allah- - dan RasulNya- - mengizinkan pelakunya didera fitnah, ketakutan, dan kehilangan rasa aman dalam jiwanya,


[ : 26]


Dan ingatlah ketika kamu (para Muhajirin) masih (berjumlah) sedikit, lagi tertindas di bumi (Mekah), dan kamu takut orang-orang (Mekah) akan menculik kamu, maka Dia memberi kamu tempat menetap (Madinah) dan dijadikan-Nya kamu kuat dengan pertolonganNya dan diberi-Nya kamu rezeki yang baik agar kamu bersyukur(al-Anfal : 26)

Mingikuti Kitab dan Sunnah Sebab Mendapat Berkah
Maka, ketaatan kepada Allah- - dan RasulNya- - merupakan jalan tetap untuk dapat kokoh memegang prinsip dalam kehidupan dan selamat dari badai ujian,


... (66) (67) (68) [ : 66 - 68]


...Dan sekiranya mereka benar-benar melaksanakan perintah yang diberikan, niscaya itu lebih baik bagi mereka dan lebih menguatkan (iman mereka).
Dan dengan demikian, pasti Kami berikan kepada mereka pahala yang besar dari sisi Kami.
Dan pasti Kami tunjukkan kepada mereka jalan yang lurus. (An Nisa : 66-68)

Dan, perhatikanlah serta renungkanlah firman Tuhan kalian ketika berfirman,


[ : 155]


Dan ini adalah Kitab (Al-Quran) yang Kami turunkan dengan penuh berkah. Ikutilah, dan bertakwalah agar kamu mendapat rahmat. (al-Anam : 155)

Akhirnya, kita memohon kepada Allah- -semoga menjadikan kita dan seluruh kaum Muslimin semuanya sebagai orang-orang yang bertakwa, orang-orang yang tunduk patuh kepada Allah- -, dan orang-orang yang takut kepadaNya dan siksaNya. Amin

Wallahu Alam

(Redaksi)

Sumber :
Al-Matharu Wa at-Taqwa, Yahya bin Musa az-Zahraniy- - . Dengan gubahan.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=948