Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Kaedah Pintu Sedekah

Jumat, 14 Januari 22

Imam al-Bukhari telah meriwayatkan di dalam shahihnya dari Jabir bin Abdillah- - bahwa Nabi- -bersabda,




Setiap kebaikan merupakan sedekah
Dan imam Muslim meriwayatkannya di dalam shahihnya dari hadis Khudzaefah- -.

Hadis ini dikategorikan sebagai sebuah kaedah yang global lagi berfaedah tentang pintu-pintu sedekah dan bahwa sedekah itu tidaklah terbatas pada sedekah berupa harta, bahkan ruang lingkupnya sangat luas dan pintu-pintunya sangat banyak, berbeda sama sekali dengan apa yang boleh jadi diduga.

Namun datang di dalam hadis bahwa sebagian sahabat Nabi - -, dari kalangan orang-orang fakir kaum Muhajirin menduganya demikian, mereka menduga bahwa sedekah itu hanya terbatas dengan harta dan mereka bertanya kepada Nabi - -.

Imam Muslim meriwayatkan (dengan sanadnya) dari Abu Dzar -semoga Allah meridhainya- bahwa sekelompok orang dari kalangan sahabat Nabi - -mendatangi Nabi- -, lalu mereka mengatakan,




Wahai Rasulullah ! Ahlu Dutsur (orang-orang yang banyak hartanya), pergi dengan membawa banyak pahala. Mereka melakukan shalat sebagaimana kami melakukan shalat. Mereka berpuasa sebagaimana kami berpuasa. Dan, mereka dapat bersedekah dengan kelebihan harta-harta mereka. Maka, Nabi - -bersabda, bukankah Allah telah menjadikan untuk kalian sesuatu yang dapat kalian jadikan sedekah?. Sesungguhnya setiap tasbih (ucapan ) adalah sedekah, setiap takbir (ucapan ) adalah sedekah, setiap tahmid (ucapan ) adalah sedekah, setiap tahlil (ucapan ) adalah sedekah, amar makruf adalah sedekah, nahi munkar merupakan sedekah dan pada kemaluan pasangan hidup kalian ada kesempatan sedekah.
Mereka berkata, Wahai Rasulullah ! apakah salah seorang di antara kami yang melampiaskan syawatnya (kepada pasangan hidupnya), ia bakal mendapatkan pahala ?
Maka beliau menjawab,




Apa pendapat kalian, andai kata penyaluran hasrat itu pada sesuatu yang haram, bukankah ia berdosa karenanya ? maka, demikian pula bila mana penyaluran hasrat tersebut pada sesuatu yang halal, niscaya seseorang mendapatkan pahala karenanya.

Sedekah Pekerjaan Harian
Sedekah merupakan pekerjaan harian, menemani setiap muslim di setiap hari-harinya, sedekah itu terbaharukan seiring dengan pergantian hari demi hari. Setiap hari, seorang Muslim memasuki waktu paginya dalam keadaan diliputi oleh kesehatan dan afiyat, hendaklah ia menghadapi hal tersebut dengan pujian dan sanjungan kepada Allah- -dan kesyukuran kepadaNya atas nikmat-nikmatNya yang diberikan kepadanya, dan hendaknya pula menghadapinya dengan sedekah-sedekah yang banyak lagi beragam bentuknya.

Imam Muslim meriwayatkan di dalam shahihnya dari Abu Dzar - -, bahwa Nabi - -bersabda,




Setiap persendian salah seorang di antara kalian berkewajiban untuk bersedekah. Setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, memerintahkan kepada kebaikan adalah sedekah, mencegah dari kemungkaran adalah sedekah, dan mencukupi dari kesemuanya itu 2 rakaat yang dilakukannya di waktu Dhuha.

Maka, renungkanlah beragamnya bentuk pintu-pintu sedekah ini, di antaranya ada yang faedahnya terbatas pada pelaku sedekah, seperti bertasbih, bertahmid, bertakbir dan bertahlil. Di antaranya ada pula yang manfaatnya tidak sebatas pada pelakunya saja. Bahkan, setiap hal yang bermanfaat yang diberikan oleh seorang muslim kepada saudaranya kaum Muslimin dari bentuk-bentuk kebaikan, kesemua hal itu masuk ke dalam kategori sedekah.

Imam at-Tirmidzi meriwayatkan dari Abu Dzar- -bahwa Rasulullah - - bersabda,




Senyummu di hadapan wajah saudaramu merupakan sedekah bagimu. Perintahmu kepada kebaikan dan upaya pencegahanmu dari kemungkaran merupakan sedekah bagimu. Upayamu menunjukkan orang yang tersesat jalannya merupakan sedekah bagimu. Upaya menuntun orang yang fungsi pandangan matanya buruk merupakan sedekah bagimu. Tindakanmu menyingkirkan batu, duri, dan tulang dari jalan merupakan sedekah bagimu. Tindakanmu menuangkan air dari embermu ke ember temanmu merupakan sedekah bagimu.

Dengan demikan, pintu-pintu sedekah itu beragam bentuknya.
Karenanya, wahai hamba-hamba Allah ! Hedaklah Anda gemar dan bersungguh-sunguh untuk bersedekah, banyak melakukannya, ambillah setiap peluang bersedekah yang sedimikian luas terbentang, hendaknya Anda melakukan hal tersebut dalam rangka untuk mendekatkan diri kepada Allah-.

Dan, apabila ada seseorang yang mengatakan,Aku tidak mendapati harta, dan akupun tidak mendapati kemampuan untuk melakukan hal-hal ini, maka lihatlah kepada luasnya karunia Allah-- yang terdapat di dalam sebuah pertanyaan yang ditujukan kepada Rasulullah - - dalam hadis berikut ini.

Imam Ahmad telah meriwayatkannya dari Abu Hurairah- -, bahwa ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah - -,




Wahai Nabiyullah ! Amal apakah yang paling utama ?
Nabi- -menjawab,




Iman kepada Allah dan berjihad di jalan Allah.
Lelaki itu kembali bertanya,




Jika aku tidak mampu melakukan hal itu ?
Beliau- -menjawab,




Tahanlah dirimu dari melakukan tindak keburukan, karena sesungguhnya hal itu merupakan sedekah, engkau bersedekah dengannya atas dirimu sendiri.

Dua Kasus Nan Menakjubkan
Dua kasus yang sangat menakjubkan tentang sedekah. Kedua perkara ini terkait dengan seorang lelaki yang fakir yang tidak mempunyai harta.

Kasus pertama adalah bahwa sedikit harta yang disedekahkan oleh orang yang fakir ini, meski hanya 1 dirham yang diambil dari hartanya yang sedikit, bisa saja mengungguli dan mengalahkan harta yang banyak yang disedekahkan oleh seorang yang kaya, meski puluhan ribu dirham banyaknya.

Di dalam hadis riwayat imam an Nasai dan yang lainnya dari hadis Abu Hurairah- -dari Nabi - -, bahwa beliau bersabda,




1 dirham telah mengungguli 100.000 dirham.
Para sahabat berujar, ? (Bagaimana yang demikian itu wahai Rasulullah). Rasulullah- -menjawab,




Dulu, ada seorang lelaki memiliki dua dirham, lalu ia bersedah dengan salah satunya, sementara laki-laki lainnya, ia pergi ke tempat (simpanan) hartanya, lantas ia mengambil darinya sebanyak 100.000 (seratus ribu dirham), lalu ia sedekahkan.

Orang yang pertama bersedekah dengan separoh hartanya, sementara orang yang kedua bersedekah dengan sebagian kecil dari hartanya yang sedemikian melimpah. Maka, beda antara orang yang sedekah dengan separoh hartanya dan orang yang besedekah dengan jumlah sedikit dari hartanya. Maka, 1 dirham mengungguli 100.000 dirham.

Kasus kedua, dan kasus ini lebih menakjubkan, yaitu bahwa seorang yang fakir bilamana di dalam hatinya terdapat niat yang jujur di antara dirinya dan Allah, Allah jalla waala mengetahui apa yang ada di dalam dirinya, bahwa bila saja ia memiliki harta seperti yang dimiliki si fulan yang kaya yang juga bersedekah niscaya ia akan melakukan seperti yang dilakukanya. Maka, orang ini (orang yang fakir ini) dan orang yang kaya, mendapatkan pahala yang sama. Orang ini (orang yang kaya yang bersedekah ini) mendapatkan pahala dengan sedekahnya, dan ini (orang yang miskin) juga mendapatkan pahala dengan niatnya yang jujur.

Imam at-Tirmidzi meriwayatkan dari Abu Kabsyah Anmariy - - bahwa Nabi - -bersabda,


. . .


Sesungguhnya dunia itu untuk 4 kelompok orang ;
(1) Seorang hamba yang Allah karuniakan kepadanya harta dan ilmu, ia pun bertakwa kepada Rabbnya di dalamnya, menyambung tali silaturahim dengan orang-orang yang memiliki hubungan rahim dengannya, ia pun mengetahui hak Allah di dalamnya. Maka, ini adalah kedudukan yang paling utama.
(2) Seorang hamba yang dikaruniai ilmu oleh Allah, namun tidak dikaruniai harta, namun ia jujur niatnya, ia mengatakan, andai aku mempunyai harta (seperti yang dimiliki si fulan), niscaya aku akan melakukan seperti yang dilakukan fulan. Orang ini, karena niatnya, ia mendapatkan pahala yang sama seperti yang diperoleh si fulan.
(3) Seorang hamba yang dikaruniai harta oleh Allah, namun Allah tidak mengaruniakan ilmu kepadanya, ia mendayagunakan hartanya tanpa ilmu, ia tidak bertakwa kepada Rabbnya, ia tidak menyambung silaturahim (dengan hartanya), tidak pula mengetahui hak Allah pada harta tersebut. Maka, ini adalah sejelek-jeleknya kedudukan.
(4) Seorang hamba yang tidak dikarunia harta oleh Allah, tidak pula dikaruniai ilmu. Ia mengatakan, andai aku memiliki harta (seperti fulan), niscaya aku akan melakukan seperti yang fulan lakukan. (Nabi bersabda), Maka dosa kedua orang tersebut sama.

Wallahu Alam
(Redaksi)

Sumber :
Kullu Marufin Shadaqah, Syaikh Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-'Abbad-semoga Allah menjaganya. Dengan ringkasan.



Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=956