Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Rizki Terbaik yang Dirindukan Menjelang Kematian

Jumat, 29 Juli 22
**

Imam Ibnu Majah- -di dalam Sunannya meriwayatkan dari al-Aghar Abu Muslim, bahwasanya ia bersaksi atas Abu Hurairah- dan Abu Said- bahwa keduanya bersaksi atas Rasulullah- -bahwa beliau bersabda,


: : : ǡ


Apabila seorang hamba mengatakan, Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Allah dan Allah yang Maha Besar. Beliau bersabda,Allah- - akan berfirman, Hamba-Ku telah benar ; tidak ada Tuhan yang haq kecuali Aku, dan Akulah Allah yang Maha Besar.


: :


Apabila seorang hamba mengatakan, Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Allah semata. Dia- -berfirman,Hamba-Ku telah benar ; Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Aku semata.


: :


Apabila ia (si hamba) mengatakan, Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Allah, tidak ada sekutu bagi-Nya, Dia- -berfirman, Hamba-Ku telah benar; Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Aku dan tidak ada sekutu bagi-Ku.


: : ǡ .


Apabila ia (si hamba) mengatakan,Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Allah, milik-Nya kerajaan dan milik-Nya pula pujian. Dia- - berfirman, Hamba-Ku telah benar; Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Aku, milik-Ku-lah kerajaan dan milik-Ku pula pujian.


: :


Apabila ia (si hamba) mengatakan,Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Allah, dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan (pertolongan) Allah. Dia- -berfirman, Hamba-Ku telah benar ; Tidak ada Tuhan yang haq kecuali Aku, dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan (pertolongan)-Ku.

Abu Ishaq mengatakan, Kemudian al-Aghar mengatakan sesuatu yang aku tidak dapat memahaminya. Ia berkata, Maka aku tanyakan kepada Abu Jafar, Apa yang dia katakan ?. ia pun menjawab, (bahwa kemudian Nabi- -bersabda)




Barang siapa diberi rizki berupa ungkapan kata-kata tersebut saat menjelang kematiannya, niscaya api neraka tak akan menyentuhnya.
**

Dan, imam at-Tirmidzi- -meriwayatkannya (meriwayatkan hadis ini) (di dalam sunannya) di dalam ( ) (bab : apa yang diucapkan seorang hamba ketika sakit), lafazhnya,


:


Beliau- -mengatakan, Barang siapa mengucapkannya di saat sakitnya, kemudian ia meninggal dunia niscaya api neraka tidak akan melahapnya.

Imam an-Nasai- -juga meriwayatkanya dan beliau- - menambahkan redaksi,




Beliau- -menghitungnya lima (kalimat) dengan jari-jemarinya.

Dalam satu riwayat, beliau- -mengatakan,




Allah membenarkan seorang hamba karena lima (kalimat) yang diucapkanya.
(dan selanjutnya beliau- -menyebutkan kelima kalimat tersebut).

Saat menyebutkan beberapa faedah dzikir, Ibnul Qayyim- -mengatakan, Dzikir itu merupakan sebab pembenaran Rabb--terhadap hamba-Nya. Sesungguhnya sang hamba (ketika ia berdzikir) menghabarkan tentang Allah- berupa sifa-sifat kesempurnaan-Nya dan keagungan-Nya. Maka, ketika sang hamba menghabarkannya, Rabbnya pun membenarkannya. Dan, barang siapa yang dibenarkan oleh Allah- niscaya ia tidak akan dikumpulkan bersama para pendusta dan diharapkan ia akan dikumpulkan bersama orang-orang yang benar. Dan beliau (Ibnul Qayyim - ) menyebutkan hadis ini.

Beliau (Ibnul Qayyim - ) juga mengatakan, Dan termasuk hal yang dicintai-Nya adalah sanjungan (seorang hamba) kepada-Nya. Dia- akan membenarkan orang yang menyanjung-Nya dengan sifat-sifat kesempurnaan-Nya.

Dan dengan ini Ibnu Hibban- memberikan judul bab untuk hadis ini di dalam shahihnya. Beliau - mengatakan :


.


Penyebutan kalimat (beberapa ungkapan kata) apabila seorang muslim mengucapkannya niscaya Rabbnya - akan membenarkannya.
**

Sabda beliau- -,




Barang siapa diberi rizki berupa ungkapan kata-kata tersebut saat menjelang kematiannya, niscaya api Neraka tak akan menyentuhnya.

As-Sindiy- -di dalam Hasyiyahnya terhadap Sunan Ibnu Majah mengatakan,Yakni, barang siapa dikaruniai oleh Allah- kalimat-kalimat (ungkapan kata-kata) ini saat menjelang kematian dan diberikan taufik untuk mengucapkannya niscaya Neraka tak akan menyentuhnya. Bahkan, ia bakal masuk Surga sedari awal bersama orang-orang yang baik. Ya, Allah ! Jadikanlah kami termasuk orang-orang yang Engkau berikan rizki berupa kalimat-kalimat (ungkapan kata-kata) tersebut.

Asy-Syaukaniy- - di dalam Tuhfatu adz-dzakirin mengatakan, Hal itu karena kalimat-kalimat tersebut berisikan (pernyataan) tauhid sebanyak lima kali. (Yakni, pertama, , kedua, , ketiga, keempat, dan kelima, -pen). Sementara telah tetap di dalam hadis-hadis shahih bahwa barang siapa meninggal dunia dalam keadaan tidak menyekutukan Allah- dengan sesuatu pun niscaya ia masuk Surga. Dan akan datang (penjelasan) mengenai bahwa barang siapa akhir ucapannya adalah niscaya masuk Surga. Dan datang hadis-hadis yang cukup banyak dengan redaksi yang semakna dengan hadis ini di dalam shahihain (shahih al-Bukhari dan shahih Muslim) dan yang lainnya bersumber dari sekelompok orang dari kalangan para sahabat.

Al-Mubarakfuriy - - di dalam al-Mirah mengatakan,


- - .


Di dalam hadis tersebut terdapat dalil yang menunjukan bahwa ungkapan-ungkapan kata yang disebutkan di dalam hadis tersebut, apabila seorang hamba mengucapkannya kala sakitnya dan ia meninggal dunia saat sakitnya tersebut di atas ungkapan kata-kata tersebut-yakni, penutup ucapannya yang diucapkannya dalam keadaan berakal dan memiliki pilihan- niscaya api Neraka tidak akan menyentuhnya, tidak akan membahayakannya apa-apa yang telah dilakukannya berupa kemaksiatan-kemaksiatan, dan bahwa ungkapan kata-kata tersebut akan menghapus semua dosa-dosa.

Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin- -di dalam syarahnya terhadap kitab Riyadhushalihin mengatakan, Maka, selayaknya seorang insan menghafal dzikir ini, dan memperbanyak mengucapkannya saat dalam keadaan sakitnya sehingga insya Allah- ditutup (hidup)nya dengan kebaikan. Dan Allah-lah yang dapat memberikan taufiq.

Dan, ayahku syaikh Abdul Muhsin al-Badr - mendiktekan kepadaku seraya mengatakan, Dzikir nan agung ini datang di dalam hadis yang diriwayatkan oleh sebagian pengarang kitab sunan dan selain mereka dan dishahihkan oleh sebagian kalangan ahli ilmu. Dzikir tersebut mengandung lima kalimat tahlil, ditambahkan kepada kelima dzikir tersebut sanjungan kepada Allah- -dimana Dialah- -saja yang berhak atas sanjungan tersebut, sementara imam al-Bukhari menutup kitab shahihnya dengan hadis Abu Hurairah- - di mana Rasulullah- -bersabda di dalamnya,




Dua ungkapan kata nan ringan atas lisan, berat di dalam timbangan, dicintai oleh ar-Rahman (Allah), yaitu, Maha suci Allah yang Maha Agung, Maha Suci Allah dan pujian untuk-Nya.

Dan, kelima ungkapan tahlil ini layak untuk disifati dengan ketiga sifat ini yang datang (disebutkan) dalam hadis ini (yakni, (1) ringan atas lisan, (2)berat di dalam timbangan, dan (3) dicintai oleh ar-Rahman (Allah)-pen). Sungguh, anakku Abdurrazzaq-semoga Allah menjaganya-telah bertindak baik dengan mengingatkan (manusia) akan hadis ini dan menyebarluaskannya. Dan, peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman. Karenanya, selayaknya seorang muslim itu memiliki perhatian terhadap dzikir ini, terlebih pada saat sakitnya. Allah-lah yang dapat memberikan taufiq.

Dulu, syaikh Ahmad Abu Ubaidah al-Mahruziy al-Marakisyiy- - banyak memberikan wasiat agar perhatian terhadap dzikir ini, dan beliau menamakan dzikir ini dengan Wirid al-Ihtidhar (Wirid Saat Menjelang Kematian). Beliau- - berkali-kali berpesan dengan mengatakan,


-


Jangan kamu lalai dari (membaca) wirid ihtidhar
Dan jadikan (hidupmu) selalu dalam upaya mengambil pelajaran

Dan, ketika menjelaskan perbedaan antara wirid ini (wirid ihtidhar) dan hadis,


.


Barang siapa akhir ucapannya (saat hendak meninggal dunia) adalah niscaya ia masuk Surga.

Beliau (yakni, syaikh Ahmad Abu Ubaidah al-Mahruziy al-Marakisyiy) - - mengatakan, Bisa jadi (dimasukkannya orang yang akhir perkataannya ) ke dalam Surga terjadi setelah didahului dengan siksaan (di dalam Neraka), sementara ini (dalam wirid ihtidhar ini) (bagi orang yang membacanya dan dijanjikan masuk Surga) tidak ada di sana didahului dengan mendapatkan siksa di dalam Neraka terlebih dahulu, karena dalam wirid ini digunakan ungkapan, (api Neraka tidak akan menyentuhnya)

Dan, beliau - - juga mengatakan, Kelima ungkapan tahlil ini (yang dapat dibaca) pada saat menjelang kematian merupakan rizki yang paling besar dan merupakan rizki yang paling agung.

Beliau - - telah dimuliakan oleh Allah- -dengan diberikan kemampuan untuk menutup akhir perkataannya saat menjelang wafatnya meninggalkan kehidupan dunia dengan wirid ini. Bahkan, beliau- - pun dapat mentalkinkannya pada saat menjelang wafatnya kepada orang yang berada di sampingnya yang tengah dalam keadaan sakaratul maut hingga orang tersebut pun menutup akhir perkataannya menjelang wafatnya dengan wirid ini. Semoga Allah- -mengampuni (dosa) keduanya dan mengampuni pula (dosa-dosa) orang-orang yang telah meninggal dunia dari kalangan saudara-saudara kita kaum Muslimin semuanya. Amin

Dengan demikian, ini merupakan dzikir nan agung yang diberkahi, hendaknya seorang muslim memperhatikan dzikir ini dan memperbanyak membacanya dan mengulang-ulanginya, menjadikannya sebagai sebuah target dirinya dan keinginan besarnya, serta berharap kepada Allah- - agar dimampukan untuk mengucapkannya pada saat menjelang kematian dirinya, agar ia memperoleh bagian dari khusnul khatimah yang akan memasukkannya kedalam Surga sedari pertama bersama al-abraar (orang-orang yang berbakti/taat kepada Allah- -) tanpa disentuh oleh api neraka terlebih dahulu.

Allah-lah semata yang dapat memberikan taufiq, tidak ada sekutu bagi-Nya.

Wallahu Alam

(Redaksi)

Sumber :
Khamsun Man Razaqahunna Inda Mautihi Lam Tamussahu an-Naar, Syaikh Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-Badr- -.


Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=984