Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Asyura dan Kebinasaan Firaun

Jumat, 05 Agustus 22
**

Asyura adalah hari ke-10 dari bulan Muharam. Hari ini memiliki keistimewaan dan puasa pada hari ini memiliki keutamaan. Allah- -telah mengistimewakannya dan Rasulullah- -memotivasi kita agar melakukan puasa padanya.

Asyura merupakan hari di mana Allah- -menyelamatkan Nabi Musa- -dan kaumnya dan Allah- -menenggelamkan Fir'aun beserta bala tentaranya. Maka, Nabi Musa- -berpuasa sebagai bentuk kesyukuran kepada Allah- -, kemudian Nabi kita Muhammad- -berpuasa pada hari tersebut.

Hal ini berdasarkan apa yang diriwayatkan Ibnu Abbas- -, ia berkata, "Rasulullah- -datang ke Madinah, beliau mendapati orang-orang Yahudi berpuasa pada hari 'Asyura. Ketika mereka ditanya tentang hal itu, mereka pun menjawab, 'Hari ini adalah hari dimana Allah- - memenangkan Musa- -dan Bani Israil atas Fir'aun, karenanya, kami berpuasa pada hari ini sebagai bentuk pengagungan terhadap hari tersebut. Mendengar hal itu, maka Rasulullah- - bersabda,




(Kami lebih utama terhadap Musa daripada kalian)
Lalu, Rasulullah- -perintahkan (kepada para sahabatnya) untuk berpuasa hari itu. (HR. al-Bukhari dan Muslim)
Dalam satu riwayat milik imam Muslim,



ǡ ...


Maka Musa- -berpuasa hari itu sebagai bentuk kesyukuran, karena itu kami pun berpuasa...

Firaun Beriman dan Tanda Kekuasaan Tuhan Semesta Alam
Ketika Firaun hampir tenggelam, ternyata ia menyatakan dirinya beriman. Allah- -berfirman,


(90) (91) (92) [ : 90 - 92]


Dan Kami selamatkan Bani Israil melintasi laut, kemudian Fir'aun dan bala tentaranya mengikuti mereka untuk menzhalimi dan menindas (mereka); Sehingga ketika Fir'aun hampir tenggelam ia berkata: "Aku percaya bahwa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan aku termasuk orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)".

Mengapa baru sekarang (kamu beriman), padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu, dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan.

Maka pada hari ini Kami selamatkan jasadmu agar kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang setelahmu, tetapi kebanyakan manusia tidak mengindahkan tanda-tanda (kekuasaan) Kami. (Yunus : 90-92)

Yaitu, ketika Bani Israil bersama Musa melintasi lautan dengan pertolongan Allah- -, lalu ketika yang terakhir di antara mereka keluar dari lautan, saat itulah Firaun dan bela tentaranya tiba di tepi lautan di sisi lain. Firaun dan bala tentaranya mengejar mereka untuk bertindak semena-mena terhadap mereka. Setelah mereka semua berada di tengah lautan di jalan-jalan dasar laut yang telah dilalui Musa- -dan para pengikutnya, Allah Yang Maha Kuasa memerintahkan lautan agar menutup mereka. Gelombang lautan menutup mereka hingga mereka semua tergulung ombak tanpa seorang pun yang selamat. Ombak bergulung-gulung berada di atas Firaun, hingga ia mengalami sakaratul maut. Di saat seperti itu, ia berkata, "Aku percaya bahwa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan aku termasuk orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)". Ia baru beriman di saat-saat iman tidak lagi membawa guna baginya, karena iman ini baru muncul ketika yang bersangkutan sudah melihat adzab. Seperti itulah ketentuan Allah- yang tidak menerima keimanan orang kafir ketika adzab turun menimpanya.
Allah- berfirman,


(84) (85) [ : 84 85]


Maka ketika mereka melihat adzab Kami, mereka berkata, Kami hanya beriman kepada Allah saja dan kami ingkar kepada sembahan-sembahan yang telah kami persekutukan dengan Allah. Maka iman mereka ketika mereka telah melihat adzab Kami tidak berguna lagi bagi mereka. Itulah (ketentuan) Allah yang telah berlalu terhadap hamba-hamba-Nya. Dan ketika itu rugilah orang-orang kafir. (Ghafir : 84-85)

Karena itulah Allah- menjawab ketika Firaun mengatakan beriman,




Mengapa baru sekarang (kamu beriman), padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu.

Yakni, apakah kamu mengatakan seperti itu padahal sebelumnya sejak dulu kala kamu durhaka kepada Allah- -




dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan.
Yaitu, di bumi bersama orang-orang yang meyesatkan orang lain.




Maka pada hari ini Kami selamatkan jasadmu agar kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang setelahmu.

Ibnu Abbas- -dan kalangan salaf lainnya berkata, Sebagian Bani Israil meragukan kematian Firaun. Mereka mengutarakan hal itu kepada Musa. Lalu Allah- memerintahkan lautan agar memuntahkan jasad Firaun secara utuh tanpa nyawa di sebuah tempat tinggi agar mereka memastikan Firaun sudah mati. Karena itulah Allah- -berfirman,




Maka pada hari ini Kami selamatkan jasadmu

Yaitu, Kami mengangkat jasadmu tanpa nyawa di sebuah tempat di bumi.




agar kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang setelahmu

agar Bani Israil punya bukti bahwa kamu sudah mati dan binasa, agar mereka mengenali dan memastikan kematianmu, dan Allah- - Yang Maha Kuasa, ubun-ubun setiap makhluk berada di tangan-Nya.

Sebagian ulama berkata, (makna dari ungkapan) menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang setelahmu yaitu bagi generasi-generasi yang setelahmu. Nyatanya, firman Allah- -, menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang setelahmu berlaku untuk kedua pendapat tersebut. Yaitu untuk pendapat yang menyatakan bahwa mereka ini adalah Bani Israil. Juga untuk pendapat yang menyatakan untuk generasi-generasi yang datang setelahmu.

Adanya Firaun menjadi pelajaran maksudnya untuk menunjukkan kepada seluruh manusia bahwa Firaun hanya seorang hamba, ia manusia hina, pengakuan bahwa dirinya tuhan adalah batil belaka, tingginya kedudukan dan kebesaran kerajaan yang ia miliki pada akhirnya berujung seperti yang Anda lihat sendiri karena ia durhaka kepada Allah- -. Lalu bagaimana dengan selain dia ?

Atau maknanya demikian, agar kamu (Firaun) menjadi pelajaran bagi umat-umat setelahmu, sehingga mereka tidak berani melakukan seperti yang kamu lakukan bila mereka mengetahui kondisi dan kehinaanmu di mata Allah- , dan hukuman yang Allah- berikan sebagai balasan atas kesewenang-wenangan dan kekafiranmu. [1]




tetapi kebanyakan manusia tidak mengindahkan tanda-tanda (kekuasaan) Kami.

Yaitu, berpaling untuk merenungkan dan memikirkan tanda-tanda kebesaran Kami. [2]

Sebab-sebab Kebinasaan Firaun dan Bala Tentaranya
Ada pelajaran yang bisa diambil dari ayat-ayat al-Quran terkait kisah kebinasaan Firaun dan bala tentaranya yang ditenggelamkan di lautan. Yaitu, mereka binasa karena Firaun mengaku dirinya Tuhan, lalu pengakuan terserbut diikuti kaumnya termasuk bala tentaranya. Selain itu, mereka mendustakan ayat-ayat Allah- , lalai dan berpaling darinya, sombong, lalim, melampaui batas dalam berbuat maksiat yang mengharuskan adzab turun menimpa mereka dan tidak perlu diberi tangguh lebih lama.

a. Firaun Mengaku Rabb dan Tuhan
Allah- mengabarkan kepada kita terkait pengakuan Firaun ini. Dia- -berfirman menuturkan tentang Firaun terkait pengakuan batilnya ini.


[ : 38]


Firʻaun berkata, Wahai para pembesar, aku tidak mengetahui ada Tuhan bagi kalian selainku(al-Qashash : 38)

Allah- -berfirman menuturkan tentang pengakuan Firaun sebagai rabb :


(23) (24) [ : 23 24]


Maka, dia mengumpulkan (pembesar-pembesarnya), lalu berseru (memanggil kaumnya). Dia berkata, Akulah Tuhanmu yang paling tinggi. (an-Naziat : 23-24)

Kaumnya menaatinya, termasuk bala tentaranya. Mereka mengikuti pengakuan batil Firaun ini, dan juga kezhaliman yang ia perintahkan kepada mereka berdasarkan pengakuan batil Firaun ini. Allah- -berfirman tentang mereka :


[ : 54]


Maka, dia (Firaun) telah mempengaruhi kaumnya sehingga mereka patuh kepadanya. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang fasik. (az-Zukhruf : 54)

b. Firaun Mendustakan Tanda-tanda Kebesaran Allah- -

Allah- -berfirman,


[ : 136]


Maka, Kami membalas mereka (dengan siksa yang lebih berat). Kami tenggelamkan mereka di laut karena mereka telah mendustakan ayat-ayat Kami dan mereka adalah orang-orang yang lengah terhadapnya. (al-Araf : 136)

c. Sombong dan Zhalim

Allah- -berfirman menuturkan tentang kesombongan dan kezhaliman Firaun dan bala tentaranya :


(39) (40) [ : 39 40]


Dia (Firʻaun) dan bala tentaranya bersikap sombong di bumi tanpa (alasan yang) benar. Mereka mengira bahwa sesungguhnya mereka tidak akan dikembalikan kepada Kami.

Kami menghukum dia (Firʻaun) dan bala tentaranya. Kami menenggelamkan mereka ke dalam laut. Perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang zhalim. (al-Qashash : 39-40)

Yaitu, Firaun dan bala tentaranya berbuat melampaui batas, semena-mena, banyak melakukan kerusakan, dan menzhalimi manusia [3]

d. Berlebihan dalam Melakukan Berbagai Kemaksiatan

Allah- -berfirman tentang Firaun dan bala tentaranya :


[ : 55]


Maka ketika mereka membuat Kami murka, Kami hukum mereka, lalu Kami tenggelamkan mereka semuanya (di laut). (az-Zukhruf : 55)

Yaitu, ketika mereka membuat Kami murka karena mereka berlebihan dalam berbuat maksiat, mereka telah mewajibkan Kami untuk segera menyiksa dan membalas mereka, dan Kami tidak akan menunda lebih lama dari yang telah Kami tangguhkan untuk mereka. [4]

Di antara kejahatan dan dosa bala tentara Firaun adalah membantu Firaun. Sebab-sebab kebinasaan bala tentara Firaun dan layaknya mereka mendapatkan azab seperti yang menimpa Firaun karena mereka menjadi pembantu dan pembela Firaun dalam berbuat semena-mena, zhalim, dan memperbudak manusia.

Andai mereka ini tidak ada, tentu Firaun tidak bisa sendirian berbuat kerusakan di muka bumi dan menzhalimi manusia. Karena bala tentaranya banyak, Firaun dengan leluasa berbuat semena-mena, melakukan kerusakan, dan berbuat zhalim.

Allah- -berfirman,


(6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) [ : 6 - 13]


Tidakkah engkau (Nabi Muhammad) memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap (kaum) Ad, (yaitu) penduduk Iram (ibu kota kaum Ad) yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi, yang sebelumnya tidak pernah dibangun (suatu kota pun) seperti itu di negeri-negeri (lain)?

(Tidakkah engkau perhatikan pula kaum) Samud yang memotong batu-batu besar di lembah, dan Firaun yang mempunyai pasak-pasak (tiang) yang berbuat sewenang-wenang dalam negeri, lalu banyak berbuat kerusakan di dalamnya (negeri itu), maka Tuhanmu menimpakan cemeti azab (yang dahsyat) kepada mereka? (al-Fajr : 6-13)
Dalam tafsir firman Allah- -,




dan Firaun yang mempunyai pasak-pasak (tiang)
menurut salah satu pendapat disebutkan bahwa, yang mempunyai pasak-pasak, karena banyaknya bala tentara yang ia miliki dan banyaknya pasak yang mereka tancapkan bila mereka singgah (di suatu tempat). Atau, karena Firaun menyiksa orang-orang dengan pasak-pasak. [5]

Sudah diketahui bahwa menyiksa orang-orang dengan pasak tentunya dilakukan oleh tentara-tentara Firaun. Firaun memerintahkan mereka menyiksa siapa saja yang ia kehendaki dengan menggunakan pasak-pasak atau dengan alat siksaan lainnya, lalu mereka melaksanakan perintahnya.


Wallahu Alam

(Redaksi)

Referensi :
1. Ahkamu Syahrillahi al-Muharram, Dr. Nahar al-'Utaibiy- .
2. Al-Mustafad Min Qashashi al-Quran, Dr. Abdul Karim Zaidan- .

Catatan :
[1] Ibnu Katsir, II : 430-431; al-Kasysyaf, II : 369
[2] al-Qurthubi, VIII : 381
[3] Ibnu Katsir, III : 390
[4] al-Kasysyaf, IV : 259
[5] al-Kasysyaf, IV : 748












Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=985