Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Cinta Tanah Air

Jumat, 26 Agustus 22
***
Wahai orang-orang yang beriman Hamba-hamba Allah !

Telah tertanam di dalam tabiat manusia rasa cinta terhadap tanah air dan tempat tinggalnya, mabuk cinta terhadap daerah asalnya. Rasa cinta ini merupakan hal fithri yang tertancap dalam jiwa, sedemikian melekat dalam relung-relung hati. Tanah air seseorang adalah tanah kelahirannya, di atasnya ia tumbuh dan berkembang, di atas tanahnya ia bertatih dan berjalan, kebaikan-kebaikannya ia menikmatinya, dalam pengasuhannya ia tumbuh dan berkembang. Dan, bila mana unta itu rindu kepada daerah-daerah asalnya dan burung pun rindu kepada sangkar-sangkarnya, lalu bagaimana halnya dengan manusia ?!

Wahai orang-orang yang beriman !

Sesungguhnya kecintaan tabiat kepada daerah asal ini merupakan sebab yang mendorong seseorang untuk mengurusnya dan membangunnya, meramaikannya dan menyelamatkanya dari keruntuhannya.

Diriwayatkan dari Umar bin Khathtab- -bahwa beliau mengatakan,




Andaikan bukan karena cinta tanah air, niscaya akan runtuhlah negeri yang buruk.

Dikatakan pula,


" " .


Karena cinta tanah air pula, negeri-negeri itu dibangun.

Dan dikatakan pula,


" " .


Sebagaimana halnya pengasuhmu memiliki hak terhadap air susunya, maka bumi (tempat berpijakmu) memiliki kehormatan tanah airnya.

Wahai orang-orang yang beriman !

Al-Quran yang mulia telah menunjukkan kedudukan ini, cinta terhadap tanah air, dan bahwa hal tersebut merupakan perkara yang tertanam di dalam fithrah, jiwa pun condong kepadanya. Allah- -berfirman,


{ } [:66]


Seandainya Kami perintahkan kepada mereka (orang-orang munafik), Bunuhlah dirimu atau keluarlah kamu dari kampung halamanmu, niscaya mereka tidak akan melakukannya, kecuali sebagian kecil dari mereka...(an-Nisa : 66).

Dia- -menghubungkan keluar dari kampung halaman dengan membunuh diri. Dengan pemahaman sebaliknya, hal ini memberikan faedah bahwa tetapnya seseorang di kampung halamannya sepadan dengan hidup.

Allah- -juga berfirman,


{ } [:246]


Mereka menjawab Mengapa kami tidak akan berperang di jalan Allah, sedangkan kami telah diusir dari kampung halaman kami dan (dipisahkan dari) anak-anak kami (al-Baqarah : 246)

Allah- -menjadikan berperang sebagai penuntutan balas atas tindak pengusiran.

Wahai orang-orang yang beriman !

Bila mana rasa cinta terhadap tanah air ini tertancap di dalam jiwa semua orang, lantas bagaimana halnya dengan rasa cinta itu terhadap tanah air yang diberkahi ini (kota Madinah dan Makkah) yang merupakan negeri tauhid dan aqidah, tempat terpancarnya cahaya sunnah dan risalah, tempat turunnya wahyu, tempat kembalinya keimanan, tanah haram, dan kiblat seluruh kaum Muslimin ?!.

Wahai orang-orang yang beriman !

Sesungguhnya tanah air seorang muslim yang tegak berdiri di atas syariat yang dibangun untuk menegakkan hukum Allah- -terkumpul pada diri penduduknya dua rasa kecintaan :
(Pertama) Kecintaan yang bersifat fithri, yaitu, kecintaan yang telah disebutkan sebelumnya.
(Kedua) Kecintaan yang bersifat syari, yaitu, kecintaan nan agung yang dibangun di atas kebaikan dan perbaikan.

Renungkanlah oleh kalian kecintaan Nabi- -terhadap tanah air ini yang tergambarkan di dalam hadis-hadis yang cukup banyak, antara lain adalah apa yang diriwayatkan oleh imam al-Bukhari di dalam shahihnya, dari Anas- -ia berkata,


ǻ


Dulu, Rasulullah- -ketika datang dari safar, saat melihat tembok-tembok Madinah beliau mempercepat jalan untanya. Dan jika unta betina yang ditungganginya adalah unta yang tengah membawa barang, beliau menggerakannya karena rasa cintanya terhadapnya.

Yakni, karena terdorong oleh rasa cinta beliau- - terhadap kota Madinah, karena Madinah adalah tempat tinggalnya yang diberkahi dan rumahnya yang baik. beliau- - melakukan hal tersebut, di mana dalam tindakannya itu terdapat keteladanan bagi kita semuanya.

Dan, beliau - - juga memerintahkan kepada umatnya agar cepat kembali ke tanah air mereka, tempat tinggal mereka ketika telah selesai dari urusan dan keperluan mereka dalam safarnya. Baik urusan tersebut terkait dengan urusan agama atau pun terkait dengan urusan dunia.

Imam al-Bukhari dan imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah- -bahwa Rasulullah- -bersabda,


(( )) .


Safar merupakan bagian dari bentuk siksaan, safar menghalangi salah seorang di antara kalian dari menikmati tidurnya, makan dan minumnya. Karena itu, apabila salah seorang di antara kalian telah menyelesaikan keperluannya yang dimaksudkanya, maka bersegeralah kembali ke keluarganya.

Bahkan, beliau - - pun menyeru untuk kembali ke tanah air dan tempat tinggalnya walau pun safar yang dilakukannya ke Makkah tempat baitullah al-Haram.

Al-Hakim meriwayatkan dengan sanad yang valid dari Ummul Mukminin Aisyah- - bahwa Nabi - - bersabda,


(( ))


Apabila salah seorang di antara kalian telah menyelesaikan urusan hajinya, maka bersegeralah melakukan perjalanan untuk kembali ke ahli-nya. Sesungguhnya hal itu lebih besar pahalanya.

Para ulama mengatakan : yang dimaksud dengan ahli-nya, yakni, tanah airnya sekali pun ia tidak memiliki anak atau keluarga di tanah airnya.

Wahai orang-orang yang beriman !

Seorang muslim sejati adalah orang yang paling jujur rasa cintanya kepada tanah air dan tempat tinggalnya. Karena ia menginginkan kebahagiaan dunia dan akhirat untuk keluarganya dengan cara menerapkan syariat Islam, menegakkan tonggak aqidah yang kuat, menyelamatkan mereka dari api Neraka dan menyelamatkan mereka dari murka Yang Maha Kuasa.

Allah- -berfirman, menghikayatkan tentang orang beriman dari keluarga Firaun bahwa ia mengatakan,


{ } [:29]


Wahai kaumku, pada hari ini kerajaan ada padamu dengan berkuasa di bumi. Akan tetapi, siapa yang akan menolong kita dari azab Allah jika (azab itu) menimpa kita?... (Ghafir : 29)

Ia mengatakan hal tersebut untuk memberikan warning (peringatan) terhadap kaumnya dan sebagai bentuk nasehat terhadap mereka. Menginginkan kebaikan, kemaslahatan dan keselamatan bagi mereka.

Iya-wahai orang-orang yang beriman- !

Cinta tanah air yang benar tidaklah terjadi kecuali dengan cara berupaya melakukan hal-hal yang akan dapat memperbaiki kondisinya, sementara tidak akan terjadi perbaikannya kecuali dengan agama Allah- -, tidak akan tegak kecuali dengan syariat-Nya. Setiap tindakan apa pun yang belawanan dengan syariat, maka hal tersebut bukanlah merupakan perbaikan. Bahkan, hal tersebut merupakan pengrusakan dan sama sekali bukan merupakan bentuk dari cinta tanah air.

Wahai orang-orang yang beriman !

Kebaikan tanah air itu adalah dengan baiknya aqidah Islam dan kelurusannya. Allah- -berfirman,


{ } [:55] .


Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan yang mengerjakan kebajikan bahwa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa; Dia sungguh akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah Dia ridai; dan Dia sungguh akan mengubah (keadaan) mereka setelah berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka menyembah-Ku dengan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu apa pun...(an-Nur : 55)

Kebaikan tanah air itu juga dapat terwujud dengan memberlakukan hukum syariat di atas buminya dan di antara para penduduknya, membangun dan meramaikan seluruh penjuru wilayahnya dengan iman dan takwa kepada ar-Rahman (Allah- -).
Allah- - berfirman,


{ } [:96] .


Sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, niscaya Kami akan membukakan untuk mereka berbagai keberkahan dari langit dan bumi...(al-Araf : 96)

Kebaikan tanah air itu juga dapat terwujud dengan meninggikan pilar-pilar dakwah menyuru manusia kepada Allah- -di dalamnya, menegakkan syariat amar makruf nahi munkar (memerintahkan kepada yang baik dan mencegah dari kemungkaran). Sebagaimana Allah- -berfirman,


{ } [:41] .


(Yaitu) orang-orang yang jika Kami beri kedudukan di bumi, mereka menegakkan salat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Hanya kepada Allah kesudahan segala urusan. (al-Hajj : 41)

Kebaikan tanah air itu juga dapat terwujud dengan menjauhkan dari perbuatan-perbuatan dosa dan kemaksiatan-kemaksiatan, memangkas kerusakan dan membuangnya. Karena, dosa, kemaksiatan dan pengrusakan merupakan sebab keruntuhan bagi negeri dan sebab kebinsaan para penduduknya.
Allah- -berfirman,


{ }


Telah tampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia. (Melalui hal itu) Allah membuat mereka merasakan sebagian dari (akibat) perbuatan mereka agar mereka kembali (ke jalan yang benar). (ar-Ruum : 41)

Kebaikan tanah air itu juga dapat terwujud dengan menjauhkan diri dari sikap angkuh dan mengkufuri nikmat-nikmat.
Allah- -berfirman,


{ } [:112] .


Allah telah membuat suatu perumpamaan sebuah negeri yang dahulu aman lagi tenteram yang rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari setiap tempat, tetapi (penduduknya) mengingkari nikmat-nikmat Allah. Oleh karena itu, Allah menimpakan kepada mereka bencana kelaparan dan ketakutan karena apa yang selalu mereka perbuat. (an-Nahl : 112)

Kebaikan tanah air itu juga dapat terwujud dengan malazimi Jamaah dan sikap mendengar dan taat, karena sesungguhnya kemaslahatan-kemaslahatan ummat tidak akan dapat terwujud melainkan dengan berjamaah, dan jamaah itu tak akan terwujud melainkan dengan adanya tata pemerintahan dan tata pemerintahan itu tak akan berdiri melainkan di atas suatu negeri.

Wahai orang-orang yang beriman !

Sungguh untuk mewujudkan tanah air yang baik itu bukanlah dengan kata-kata yang diulang-ulang, tidak pula dangan simbol-simbol yang ditinggikan. Hal itu hanya akan terwujud dengan keikhlasan, amal, nasehat yang jujur untuk tanah air, pemerintahnya dan rakyatnya.

Ini adalah seruan dan ajakan untuk kita semuanya agar kita semuanya hendaknya bertakwa kepada Allah- -di tanah air yang diberkahi ini, hendaknya tinggalnya kita di tanah air ini dibangun di atas kebaikan dan perbaikan, jauh dari keburukan dan kerusakan. Dan hendaknya kita dalam mengupayakan kesemuanya itu senantiasa merasa diawasi oleh Allah- -Dzat yang mengetahui (pandangan) mata yang khianat dan apa yang tersembunyi di dalam jiwa.

Telah shahih di dalam hadis dari Nabi kita Muhammad- - bahwa beliau bersabda,


(( )) : : (( )) .


Agama itu nasehat. Kami (para sahabat) bertanya, Hak siapa, wahai Rasulullah ? Beliau menjawab, Nasehat itu hak Allah, kitab-Nya, Rasul-Nya, para pemimpin kaum Muslimin dan rakyatnya.
**
Ya Allah ! Tuhan semesta alam. Makmurkanlah hati kami dengan nasehat-wahai Dzat yang Maha Agung Maha mulia. Hilangkanlah dari kami kecurangan, makar, tipu daya, dan permusuhan. Jadikanlah kami, keluarga kami, dan anak cucu kami sebagai orang-orang yang shaleh dan orang-orang yang memperbaiki orang lain dan lingkungan, wahai Tuhan semesta alam.

Wahai orang-orang yang beriman, hamba-hamba Allah !

Adapun sesuatu yang diriwayatkan dan dinisbatkan kepada Nabi kita yang mulia Muhammad- - bahwa beliau bersabda,




Cinta tanah air termasuk bagian dari keimanan.

Ini adalah hadis yang tidak valid dari Rasulullah- -. Bahkan, ini merupakan perkataan dusta yang dinisbatkan kepada Rasulullah- - berdasarkan kesepakatan para ulama. Oleh kerena itu, tidak boleh untuk dikatakan,Rasulullah- - bersabda, Cinta tanah air termasuk bagian dari keimanan. Hal itu karena, berdasarkan kesepakatan para ulama ungkapan tersebut tidak valid bersumber dari Nabi kita yang mulia Muhammad- -.

Adapun dari sisi makna ungkapan tersebut, maka,

Jika yang dimaksudkan dengan cinta tanah air adalah cinta secara syari yang berdiri di atas kebaikan dan perbaikan, maka tidak diragukan bahwa hal tersebut termasuk bagian dari keimanan.

Atau, yang dimaksudkan dengan al-Wathan adalah al-Jannah (Surga), surga-surga yang penuh dengan beragam bentuk kenikmatan, maka ia adalah tempat tinggal kita yang pertama. Dan, keberadaan hidup kita di dunia ini tertawan oleh musuh. Maka, barang siapa berhasil lolos, ia bakal kembali ke tempat tinggalnya yang pertama. Namun, akan ada juga yang rugi, ia tidak bisa lolos dan diharamkan dari hal tersebut. Semoga Allah- -melindungi kita dari hal tersebut.

Wahai orang-orang yang beriman !

Sesunguhnya orang yang cerdas dari kalangan hamba-hamba Allah - - adalah orang yang menghisab dirinya dan beramal untuk kehidupan setelah kematian, sedangkan orang yang lemah adalah siapa yang dirinya mengikuti keinginan hawa nafsunya dan berangan-angan kepada Allah- -dengan beragam bentuk angan-angan yang kosong.

Ya, Allah ! Berikanlah keamanan di tanah air kami. Perbaikilah para pemimpin dan orang-orang yang mengurusi urusan-urusan kami. Jadikanlah penguasaan terhadap urusan kami terletak pada orang-orang yang takut kepada-Mu, bertakwa kepada-Mu, dan mengikuti keridhaan-Mu, wahai Tuhan semesta alam.

Ya Allah ! Berikanlah taufik kepada waliyul amri kami untuk melakukan hal-hal yang Engkau cintai dan Engkau ridhai, wahai Dzat yang memiliki keagungan dan kemuliaan.

Ya Allah ! Berikanlah pada jiwa-jiwa kami ketakwaannya. Sucikanlah ia, Engkaulah dzat terbaik yang dapat menyucikannya.

Ya Allah ! Perbaikilah hubungan di antara sesama kami. Persatukanlah hati kami. Tunjukanlah kami kepada jalan-jalan keselamatan. Keluarkan kami dari kegelapan-kegelapan kepada cahaya.

Berikanlah keberkahan kepada kami, pada pendengaran-pendengaran kami, penglihatan-penglihatan kami, dan kekuatan-kekuatan kami. Wahai dzat yang memiliki keagungan dan kemuliaan.

Ya Allah ! Kami memohon kepada-Mu kebaikan seluruhnya, yang segera (di dunia) dan yang tertunda (di akhirat), yang kami mengetahuinya dan yang kami tidak mengetahuinya. Dan, kami berlindung kepada-Mu dari keburukan seluruhnya, yang segera (di dunia) dan yang tertunda (di akhirat), yang kami mengetahuinya dan yang kami tidak mengetahuinya.

Kami pun memohon kepada-Mu agar Engkau jadikan segala ketentuan yang Engkau putuskan untuk kami sebagai kebaikan untuk kami, wahai Tuhan semesta alam.

Ya Allah ! Ampunilah kami, kedua orang tua kami, muslimin dan muslimat, orang-orang yang beriman laki-laki dan wanita, yang masih hidup dan yang telah meninggal dunia.

Ya Tuhan kami ! Sesungguhnya kami telah banyak menzalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni dan merahmati kami, niscaya kami termasuk golongan orang-orang yang merugi.

Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat serta lindungilah kami dari azab neraka.

Amin

Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Nabi kita Muhammad, berta keluarganya dan para sahabatnya.

(Redaksi)

Sumber :
Hubbul Wathan, Syaikh Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-Badr- -



Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=988