Artikel : Bulein Annur - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Keutamaan Iman

Jumat, 09 September 22
**

Sesungguhnya hal yang paling mulia yang diusahakan oleh jiwa dan diperoleh hati, yang dengannya seorang hamba mendapatkan ketinggian derajat di dunia dan akhirat adalah iman.

Iman-wahai hamba-hamba Allah-merupakan hal paling mulia yang dicari, hal yang paling agung yang menjadi maksud dan tujuan secara mutlak.

Iman-wahai hamba-hamba Allah-merupakan sebab kemuliaan, kebahagiaan dan ketinggian derajat di dunia dan di akhirat.

Dengan iman-wahai hamba Allah- diperoleh sesuatu yang paling mulia yang dicari dan sesuatu yang paling mulia yang diidam-idamkan.

Dengan iman-wahai hamba-hamba Allah- seorang hamba meraih Surga pada hari Kiamat, sebuah tempat yang luasnya seluas langit dan bumi yang telah dipersiapkan untuk orang-orang yang beriman.

Dengan iman-wahai hamba-hamba Allah-seorang hamba selamat dari Neraka dan dari panasnya yang sangat dahsyat dan dari kedalamannya yang sangat jauh.

Dengan iman-wahai hamba-hamba Allah- seorang mukmin mendapatkan sesuatu yang paling mulia, yaitu, melihat Allah --pada hari Kiamat, sebagaimana sabda Nabi- -,


(( )) .


Sesungguhnya kalian akan melihat Rabb kalian pada hari Kiamat, sebagaimana kalian dapat melihat bulan ini, kalian tidak kesusahan untuk melihatnya.

Dengan iman-wahai hamba-hamba Allah- diperoleh segala kebaikan, kebahagiaan dan ketinggian derajat di dunia dan di akhirat, dan tertolak pula segala bentuk keburukan, bala dan musibah.

Wahai-hamba-hamba Allah !

Sesungguhnya termasuk perkara yang wajib atas orang-orang yang beriman adalah hendaklah mereka memuji Allah --dengan pujian yang banyak atas karunia-Nya yang diberikan kepada mereka berupa keimanan dan hidayah kepada keimanan tersebut, sebagaimana Allah --berfirman,


[ : 7]


Akan tetapi, Allah menjadikanmu cinta kepada keimanan dan menjadikan (iman) itu indah dalam hatimu serta menjadikanmu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kemaksiatan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan kebenaran. (al-Hujurat : 7)

Wahai hamba-hamba Allah !

Iman itu bukanlah dengan mengangan-angankan sesuatu yang disukai, bukan pula dengan berhias dengan sekedar ucapan lisan semata. Akan tetapi, keimanan itu adalah sesuatu yang tertancap dalam hati dan dibenarkan oleh amal-amal.

Iman-wahai hamba-hamba Allah- adalah keyakinan-keyakinan yang benar dan kepercayaan-kepercayaan yang menghujam. Pondasi dan bangunannya adalah keimanan kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, hari akhir dan iman kepada takdir yang baik dan yang buruk.

Di dalam Shahih Muslim disebutkan hadis dari Umar- -, bahwa malaikat Jibril- -bertanya kepada Nabi- -tentang iman, seraya mengatakan, Kabarkanlah kepadaku, apakah iman itu ? Nabi- -pun menjawab,


)) )) .


Hendaklah engkau beriman kepada Allah, para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari akhir serta engkau beriman kepada takdir yang baik dan takdir yang buruk.

Iman-wahai hamba-hamba Allah-adalah ketaatan-ketaatan yang mensucikan (jiwa) dan ibadah-ibadah nan agung serta pendekatan diri-pendekatan diri yang beraneka ragam di mana seorang muslim mendekatkan dirinya kepada Allah --. Dan, pondasi-pondasi ibadah ini adalah lima hal yang datang di dalam hadis Nabi- -di mana beliau bersabda,


(( ))


Islam dibangun di atas lima rukun ; (1) persaksian bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah dan bahwa Muhammad itu adalah hamba dan rasul-Nya, (2) mendirikan shalat, (3) menunaikan zakat, (4) haji ke baitullah, dan (5) puasa Ramadhan.

Maka, amal yang lima ini dan seluruh amal-amal agama serta syiar-syiarnya kesemuanya masuk ke dalam cakupan iman.

Di dalam shahihain dari Ibnu Abbas- - tentang kedatangan delegasi Abdul Qais kepada Nabi- -, di dalamnya beliau- -bersabda,


(( ))


Aku perintahkan kalian untuk beriman kepada Allah semata. Tahukah kalian apa itu iman kepada Allah (semata) ? Hal tersebut adalah persaksian bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan-Nya, mendirikan Shalat, menunaikan zakat, puasa Ramadhan dan hendaklah kalian memberikan 1/5 bagian dari harta rampasan perang.

Maka, hadis yang agung ini menunjukkan bahwa syiar-syiar Islam dan amal-amal agama serta berbagai macam bentuk ketaatan dan pendekatan diri (kepada Allah- -), kesemuanya itu masuk dalam cakupan iman.

Iman itu-wahai hamba-hamba Allah-bercabang-cabang dengan cabang yang cukup banyak dan amal-amal yang beragam, di antaranya ada yang dengan lisan, ada pula yang dengan hati, dan ada pula yang dengan anggota badan.
Dalam hadis, Nabi- -bersabda,


(( N )) .


Iman itu ada 73 lebih cabang. Cabangnya yang tertinggi adalah persaksian bahwa tidak ada Tuhan yang hak selain Allah. Dan, cabangnya yang paling rendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan. Dan, malu (termasuk) cabang dari iman. (HR. Muslim)

Iman itu juga-wahai hamba-hamba Allah- adalah menjauhkan diri dari perkara-perkara haram, membentengi diri dari pelanggaran-pelanggaran dan meninggalkan perbuatan-perbuatan dosa.

Di dalam ash-Shahihain disebutkan hadis dari Abu Hurairah- -dari Nabi- -bahwa beliau bersabda,


(( ))


Tidaklah seorang pezina berzina ketika ia berzina sementara ia dalam keadaan beriman. Tidak pula (seorang peminum khamer) ketika ia meminumnya sementara ia dalam keadaan beriman. Tidak pula (seorang pencuri) mencuri ketika ia mencuri sementara ia dalam keadaan beriman. Tidak pula (seorang pembajak) membajak barang bajakan -di mana orang-orang mengangkat pandangan mereka ke barang tersebut-ketika ia membajaknya sementara ia dalam keadaan beriman.

Hadis yang agung ini menunjukkan bahwa meninggalkan perkara haram, menjauhkan diri dari tindak pelanggaran dan dosa-dosa, kesemuanya itu masuk dalam cakupan iman.

Iman itu juga wahai hamba-hamb Allah-adalah menahan diri dari melakukan tindakan menyakitkan, menjauhkan diri dari tindak kezhaliman, memenuhi janji-janji, akad-akad perjanjian dan amanat-amanat.

Di dalam hadis disebutkan bahwa Nabi- -bersabda,


(( ))


Orang beriman itu adalah orang yang orang lain merasa aman dari (gangguan)nya terhadap darah (nyawa) dan harta mereka.

Dalam hadis lain, Nabi- -bersabda,


(( )) .


Tidak ada iman bagi orang yang tidak memiliki sikap amanah.

Iman itu juga wahai hamba-hamba Allah- adalah saling mencintai, saling bersaudara, saling berkasih sayang dan saling tolong menolong.

Di dalam hadis disebutkan bahwa Nabi- -bersabda,


(( ))


Tidaklah salah seorang kalian beriman sebelum ia mencintai untuk saudaranya apa-apa yang ia cintai untuk dirinya.

Dalam hadis yang lain, Nabi- -bersabda,


(( )) .


Perumpamaan orang-orang yang beriman itu dalam saling cinta kasih mereka, kasih sayang mereka dan simpati mereka seperti satu tubuh; apabila satu anggota tubuh mengadukan rasa sakit niscaya seluruh tubuhnya akan ikut serta merasakannya dengan bergadang (tidak bisa tidur) dan demam.

Iman itu juga wahai hamba-hamba Allah- adalah saling bahu membahu, saling berkasih sayang dan saling tolong menolong di antara sesama orang-orang beriman dan mendoakan.

Allah- -berfirman,


[ : 10]


Orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Ansar) berdoa, Ya Tuhan kami, ampunilah kami serta saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu daripada kami dan janganlah Engkau jadikan dalam hati kami kedengkian terhadap orang-orang yang beriman. Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penyantun lagi Maha Penyayang. (al-Hasyr : 10)

Iman itu juga wahai hamba-hamba Allah- adalah istiqamah di atas ketaatan, melanggengkan dan melazimi ibadah kepada Allah- - tetap kokoh di atas agama Allah- -sampai meninggal dunia.

Nabi- -bersabda di dalam hadis Sufyan bin Abdillah ats-Tsaqafi ketika ia mengatakan kepada Nabi- -, Katakanlah kepadaku suatu ucapan tentang Islam yang mana aku tidak akan bertanya tentang hal itu kepada siapa pun selain Anda ! Nabi- - pun bersabda,


.


Katakanlah olehmu, aku beriman kepada Allah kemudian istiqamahlah kamu.

Wahai hamba-hamba Allah !

Iman itu merupakan keindahan dan perhiasan bagi seseorang. Manis dan lezat. Ia memiliki rasa dan kelezatan yang tidak ada yang menandinginya.

Nabi- -bersabda,


((  ))


Akan merasakan kelezatan iman orang yang ridha Allah sebagai Rabb, Islam sebagai agama dan Muhammad sebagai utusan.

Dalam hadis lain, Nabi- -bersabda,


(( : ))


Tiga hal, barang siapa ketiga hal tersebut ada pada dirinya niscaya ia mendapatkan manisnya iman. (Ketiga hal tersebut yaitu) ; (1) Barang siapa yang Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya daripada selain keduanya, (2) Mencintai seseorang di mana tidaklah ia mencintainya melainkan karena Allah, dan (3) Membenci untuk kembali ke dalam kekufuran setelah Allah menyelamatkannya dari kekufuran tersebut sebagaimana ia benci untuk dilemparkan ke dalam Neraka.

Dan iman itu adalah hiasan dan keindahan. Nabi- bersabda di dalam doanya,


(( ))


Ya Allah ! Hiasilah kami dengan perhiasan iman, dan jadikanlah kami orang yang menyampaikan hidayah yang mendapatkan hidayah.

Di dalam al-Quran, Allah- -berfirman,


[ : 26]


(Akan tetapi) pakaian takwa itulah yang paling baik. (al-Araf : 26)

Wahai hamba-hamba Allah !

Sesungguhnya wajib atas orang-orang yang beriman untuk memelihara keimanan itu dengan sebenar-benarnya pemeliharaan, mengetahui kedudukan dan nilainya. Hendaknya perhatian mereka terhadap keimanan tersebut lebih diprioritaskan atas perhatian mereka terhadap segala hal; karena keimanan itu merupakan pondasi dasar kebaikan, kebahagiaan, keberuntungan, dan ketinggian derajat di dunia dan akhirat.

Ya Allah !

Tunjukanlah kami kepada kebaikan iman kami, petunjuk urusan kami, dan jauhkanlah kami dari fitnah-fitnah yang menyesatkan, yang nampak dan yang tersembunyi.

Ya Allah !

Hiasilah kami dengan hiasan iman, dan jadikanlah kami orang yang menyampaikan petunjuk yang mendapatkan petunjuk.

Kekusutan Iman

Al-Hakim di dalam al-Mustadrak meriwayatkan dari hadis Abdullah bin Amr bin al-Ash- -bahwa Nabi- bersabda,


(( )) .


Sesungguhnya iman itu akan mengalami kekusutan dalam rongga dada salah seorang di antara kalian sebagaimana baju yang kusut. Karena itu, mintalah kalian kepada Allah agar memperbaharui keimanan di dalam hati-hati kalian. Hadis hasan

Iya, wahai hamba-hamba Allah !

Sesungguhnya iman ini akan mengalami kekusutan, yakni, melemah, berkurang dan kusam. Sebagaimana baju itu kusam dan sebagaimana baju itu kusut.

Sebab Kekusutan Iman

Sebab terjadinya hal tersebut adalah apa yang dilakukan oleh seorang hamba dalam kehidupan ini berupa perbuatan dosa-dosa dan kemaksiatan-kemaksiatan, sehingga karenanya iman itu berkurang. Begitu pula hal-hal yang ditemui oleh seorang hamba berupa fitnah-fitnah, hal-hal yang menghalangi dan memalingkan, yang memalingkan seorang hamba dari iman yang merupakan maksud dari Allah- -menciptakan dirinya.

Maka, dari sinilah Nabi- -menunjukkan dan membimbing kita untuk berupaya memperbaharui keimanan dalam hati kita dengan bertawajuh yang benar kepada Allah- -. Beliau- -bersabda,


(( ))


Maka, mintalah kepada Allah agar memperbaharui keimanan di dalam hati-hati kalian.

Dengan demikian maka hal ini mengharuskan seorang hamba untuk bertawajuh dengan jujur kepada Allah- -, meminta dengan sangat kepada-Nya agar Dia- -menambah keimanan kita dan menguatkannya, memperbaharuinya, serta mengokohkannya di dalam hati kita. Dan Allah- -telah berfirman,


[ : 27]


Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh dalam kehidupan di dunia dan di akhirat...(Ibrahim : 27)

Hal lainnya, hendaknya seorang hamba itu bersungguh-sungguh dengan mengerahkan segenap upaya dalam mengejawantahkan keimanan, menyempurnakannya dan meninggikannya. Kerena sesungguhnya keimanan itu bisa menguat dan melemah, bisa bertambah bisa pula berkurang.

Dari Umair bin Hubaib al-Khathamiy- -dia adalah seorang sahabat yang mulia-, ia berkata,


m


Iman itu bisa bertambah dan bisa pula berkurang

Ditanyakan kepadanya, Apa hal-hal yang dapat menambahnya dan apa pula hal-hal yang dapat menguranginya ?

Umair bin Hubaib- - pun menjawab, Apabila kita mengingat Allah- -, kita memuji-Nya, dan kita mensucikan-Nya, maka itulah (di antara hal) yang dapat menambah keimanan. Sedangkan apabila kita melalaikan dan melupakan(Nya), maka itulah (di antara hal) yang dapat menguranginya.

Oleh karena itu, sesungguhnya seorang hamba yang terbimbing senantiasa berupaya menguatkan keimanannya dalam kehidupannya (di dunia) ini. Juga senantiasa berupaya menjauhkan diri dari sebab-sebab yang akan dapat mengurangi dan melemahkan keimanannya.

Ya Allah !

Perbaikilah agama kami yang merupakan penjaga urusan kami.

Perbaikilah dunia kami yang di dalamnya terdapat penghidupan kami. Perbaikilah akhirat kami yang merupakan tempat kembali kami.

Jadikanlah kehidupan ini sebagai tambahan bagi kami dalam setiap kebaikan.

Dan, jadikanlah kematian itu sebagai istirahat bagi kami dari semua bentuk keburukan.

Ya Allah !

Hiasilah kami dengan perhiasan iman dan jadikanlah kami orang-orang yang menyampaikan petunjuk yang mendapatkan petunjuk.

Ya Allah !

Perbaikilah hubungan di antara sesama kami.

Persatukanlah hati-hati kami.

Tunjukanlah kami jalan keselamatan.

Keluarkanlah kami dari kegelapan-kegelapan kepada cahaya.

Berkahilah kami pada pendengaran-pendengaran kami, penglihatan-penglihatan kami, kekuatan kami, pasangan hidup kami, anak keturunan kami, dan jadikanlah kami orang-orang yang diberkahi di mana saja kami berada.

Ya Allah !

Berikanlah kepada jiwa-jiwa kami ketakwaannya, sucikanlah ia, Engkaulah sebaik-baik Dzat yang dapat menyucikannya.

Amin

Wallahu Alam

(Redaksi)

Sumber :
Fadhlu al-Iman Wa Annahu Yazidu Wa Yanqushu, Syaikh Prof. Dr. Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-Badr- -




Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatannur&id=990