Artikel : Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits
Adab-adab Puasa
Kamis, 13 Januari 22

Adab-adab Puasa

1. Dengan berpuasa, seorang Muslim hendaklah mencari Wajah Allah semata dalam keadaan penuh keimanan dan berharap pahala. Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda,




"Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan karena iman dan berharap pahala, (maka) diampuni baginya apa yang telah berlalu dari dosanya."[1]

2. Berniat dari malam hari untuk berpuasa; berdasarkan sabda Nabi shallallahu 'alaihi wasallam,




"Barangsiapa yang tidak berniat puasa dari malam hari, maka tidak ada puasa baginya."[2]

3. Tidak meremehkan makan sahur. Sungguh Nabi shallallahu 'alaihi wasallam telah bersabda,


ٰ


"Makan sahur itu adalah suatu berkah, maka janganlah kalian meninggalkannya, sekalipun salah seorang dari kalian meneguk seteguk air; karena sesungguhnya Allah Ta'ala dan para malaikatNya bershalawat atas orang-orang yang makan sahur."[3]

Di antara keutamaan makan sahur adalah sebagaimana yang disabdakan oleh Nabi shallallahu 'alaihi wasallam,




"Perbedaan antara puasa kita dengan puasa Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) adalah makan sahur."[4]

Keutamaan makan sahur ditekankan pada mengakhirkan waktunya (hingga seukuran seseorang membaca lima puluh ayat al-Qur'an dengan waktu fajar[5]. Pent.).

4. Sahur dengan kurma; berdasarkan sabda Nabi shallallahu 'alaihi wasallam,




"Sebaik-baik makan sahur seorang Mukmin adalah kurma."[6]


Keterangan:

[1] Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim.

[2] Diriwayatkan oleh an-Nasai, (no. 2331, 2332, 2334. Pent.).

[3] (Diriwayatkan oleh Ahmad, no 10702, dan dishahihkan oleh al-Albani dalam Shahih at-Targhib, no. 1070. Pent.).

[4] (Diriwayatkan oleh Muslim, no. 1096: dari Amr bin al-Ash radhiyallahu 'anhu. Pent.).

[5] (Berdasarkan hadits Anas bin Malik radhiyallahu 'anhu yang diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 576; dan Muslim, no. 1097. Pent.). [Dari Anas bin Malik radhiyallahu 'anhu,


ٰ ǡ ٰ : :


"Bahwa Nabi Allah shallallahu'alaihi wasallam dan Zaid bin Tsabit makan sahur. Ketika telah selesai dari makan sahur keduanya, maka Nabi Allah shallallahu'alaihi wasallam beranjak menuju shalat, lalu beliau shalat. Kami bertanya kepada Anas, Berapa jarak waktu antara selesainya makan sahur mereka berdua dengan masuknya mereka ke dalam shalat? Dia menjawab, (Jaraknya) seukuran kadar seseorang membaca lima puluh ayat." Ed.T.].

[6] (Diriwayatkan oleh Abu Dawud, no. 2345; dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, dan dishahihkan oleh al-Albani. Pent.).


Referensi:

Panduan Lengkap dan Praktis Adab & Akhlak Islami Berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah, Majid Saud al-Ausyan, Darul Haq, Cetakan VI, Dzulhijjah 1440 H. (08. 2019 M.)

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatdoa&id=529