Artikel : Fiqih - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Fiqih Puasa (3)

Senin, 14 Maret 22

MATERI KEEMPAT: KEWAJIBAN PUASA RAMADHAN DAN KEUTAMAAN RAMADHAN

(1) Kewajiban Puasa Ramadhan

Puasa pada bulan Ramadhan adalah wajib berdasarkan al-Quran, as-Sunnah dan ijma' (kesepakatan) para ulama. Allah Subhanahu wa Taala berfirman,




"(Beberapa hari yang ditentukan itu adalah) bulan Ramadhan, yang di dalamnya diturunkan (permulaan) al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk dan pembeda (antara yang haq dan yang batil). Karena itu, barangsiapa di antara kalian menyaksikan bulan itu, maka hendaklah dia berpuasa pada bulan itu." (Al-Baqarah: 185).

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,


:


"Islam dibangun di atas lima perkara: Bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, melaksanakan haji ke Baitullah dan menjalankan puasa Ramadhan."[1]

Dalam hadits lain, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,


:


"Tali Islam dan kaidah agama itu ada tiga, dan Islam dibangun di atas ketiganya. Barang siapa meninggalkan salah satu dari ketiganya, maka ia kafir dan darahnya halal. (Ketiga tali Islam, dan kaidah agama) itu adalah kesaksian bahwa tidak ada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, shalat wajib, dan puasa Ramadhan."[2]

(2) Keutamaan Ramadhan

Bulan Ramadhan mempunyai keutamaan yang besar dan keistimewaan yang bermacam-macam yang tidak dimiliki bulan-bulan yang lain. Hadits-hadits berikut menetapkan hal itu dan menguatkannya:




"Shalat lima waktu dan Jum'at ke Jum'at berikutnya, serta Ramadhan ke Ramadhan selanjutnya adalah penghapus dosa-dosa di antara keduanya, selama dosa-dosa besar dijauhi."[3]




"Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni."[4]




"Aku melihat salah seorang dari umatku terengah-engah kehausan, setiap kali ia tiba di suatu kolam air, maka dia tercegah darinya (tidak dapat mencapainya), kemudian (masa) puasa Ramadhan datang padanya, sehingga memberinya air minum dan melepaskan dahaganya."[5]


: .


"Pada malam pertama bulan Ramadhan setan-setan dan pembesar-pembesar jin dibelenggu, pintu-pintu neraka ditutup dan tidak ada satu pun pintunya yang dibuka, sementara pintu-pintu surga dibuka dan tidak ada satu pun pintunya yang ditutup, lalu seorang penyeru berseru, 'Hai pencari kebaikan, datanglah dan hai pencari keburukan berhentilah.' Allah mempunyai orang-orang yang terbebas dari neraka, dan itu terjadi pada setiap malam."[6]


MATERI KELIMA: KEUTAMAAN PERBUATAN BAIK PADA BULAN RAMADHAN

Karena keutamaan bulan Ramadhan, setiap kebaikan dan bermacam-macam perbuatan baik pun diutamakan. Di antara perbuatan-perbuatan baik tersebut adalah sebagai berikut:

(1) Sedekah: Keutamaan sedekah pada bulan Ramadhan adalah berdasarkan dalil-dalil berikut:

Sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam,




"Sedekah yang paling utama adalah sedekah pada bulan Ramadhan."[7]




"Barangsiapa yang memberi makanan untuk berbuka puasa bagi orang yang berpuasa, maka ia akan mendapatkan, seperti pahala orang yang berpuasa tersebut tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun."[8]




"Barangsiapa yang memberi makanan atau minuman untuk berbuka puasa bagi orang yang berpuasa dari hartanya yang halal, maka malaikat akan memanjatkan shalawat baginya selama beberapa saat pada bulan Ramadhan dan Malaikat Jibril akan memanjatkan shalawat baginya pada malam Qadar (Lailatul Qadar)."[9]

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam adalah orang yang paling dermawan di antara manusia dalam melakukan kebaikan dan beliau lebih dermawan lagi melakukan kebaikan tersebut pada bulan Ramadhan di mana Malaikat Jibril mendatanginya. Demikian seperti diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 6.

(2) Ibadah atau shalat sunnah pada malam Ramadhan (Qiyamul Lail), berdasarkan dalil-dalil berikut:

Sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam,




"Barangsiapa yang melakukan qiyamul lail pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap ganjaran Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni."[10]

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam senantiasa menghidupkan malam-malam Ramadhan, dan jika memasuki sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan, beliau membangunkan keluarganya dan semua anak-anak serta orang dewasa yang mampu melakukan shalat.[11]

(3) Membaca al-Quran al-Karim, karena Rasulullah shallallahu alaihi wasallam memperbanyak membaca al-Quran al-Karim pada bulan Ramadhan dan Malaikat Jibril alaihissalam membacakan al-Quran kepada beliau pada bulan Ramadhan [Riwayat al-Bukhari].

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam membaca al-Quran di dalam shalat lebih lama pada bulan Ramadhan daripada bacaannya pada bulan-bulan yang lain. Pada suatu malam, Hudzaifah melaksanakan shalat bersama Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, dan beliau membaca surat al-Baqarah, kemudian Ali Imran dan an-Nisa. Setiap kali membaca ayat yang memberikan peringatan tentang sesuatu yang menakutkan, beliau berhenti sejenak untuk berdoa. Tidaklah beliau melakukan shalat melainkan dua rakaat sampai Bilal datang dan mengumandangkan adzan untuk shalat, sebagaimana disebutkan dalam hadits shahih (Muslim, no. 772). Rasulullah shallallahu alaihi wasallam juga bersabda,


: :


"Puasa dan al-Quran akan memberi syafa'at kepada seorang hamba pada Hari Kiamat. Puasa berkata, 'Wahai Rabb, aku menahannya dari makan dan minum pada siang hari. Dan al-Quran berkata, 'Wahai Rabb, aku menahannya dari tidur pada malam hari, maka izinkan kami memberikan syafa'at kepadanya'."[12]

(4) I'tikaf: Yaitu menetap di masjid untuk melakukan ibadah sebagai upaya mendekatkan diri kepada Allah Taala. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam selalu melakukan i'tikaf selama sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan sampai Allah Subhanahu wa Taala memanggilnya sebagaimana disebutkan dalam hadits shahih (Muslim, no. 1171). Rasulullah shallallahu alaihi wasallam juga bersabda,




"Masjid adalah rumah bagi setiap orang yang bertakwa, dan Allah akan menjamin bagi orang yang menjadikan masjid sebagai rumahnya dengan memberinya kasih sayang, rahmat, dan keberhasilan melewati titian menuju keridhaan Allah sampai ke surga."[13]

(5) Umrah: Yaitu melakukan ziarah ke Baitullah Masjidil Haram untuk melaksanakan thawaf dan sa'i pada bulan Ramadhan. Ini berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam,




"Umrah pada bulan Ramadhan sama dengan haji bersamaku."[14]

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam juga bersabda,




"Umrah satu sampai dengan umrah yang berikutnya adalah penghapus dosa-dosa yang dilakukan di antara keduanya."[15]

MATERI KEENAM: PENENTUAN BULAN RAMADHAN

Penentuan masuknya bulan Ramadhan dapat dilakukan dengan salah satu cara di antara kedua cara berikut:

Pertama, menggenapkan bilangan bulan sebelumnya, yaitu bulan Sya'ban. Jika bulan Sya'ban telah sempurna selama 30 (tiga puluh) hari, maka hari ke-31 (ketiga puluh satu) adalah hari pertama bulan Ramadhan secara pasti.
Kedua, dengan cara melihat bulan sabit (hilal). Jika hilal telah terlihat pada malam ke-30 (ketiga puluh) dari bulan Sya'ban, maka hitungan telah masuk pada bulan Ramadhan dan puasa pada saat itu telah wajib, sebagaimana Allah Taala berfirman,




"Karena itu, barangsiapa di antara kalian menyaksikan bulan tersebut, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu." (Al-Baqarah: 185).

Dan sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam,


ǡ


"Jika kalian melihat hilal (bulan sabit permulaan Ramadhan) maka berpuasalah dan jika kalian melihatnya (pada bulan berikutnya, yakni bukan Syawal) maka berbukalah, dan jika langit mendung, maka genapkan hitungannya menjadi tiga puluh hari."[16]

Kepastian mengenai telah terlihatnya hilal (bulan sabit) cukup dengan kesaksian satu orang atau dua orang yang adil, karena Rasulullah shallallahu alaihi wasallam membolehkan kesaksian satu orang atas terlihatnya hilal (ru'yah hilal) bulan Ramadhan.[17] Sedangkan ru'yah hilal untuk bulan Syawal untuk mengakhiri puasa tidak dapat ditetapkan kecuali dengan kesaksian dua orang yang adil, karena Rasulullah shallallahu alaihi wasallam tidak membolehkan kesaksian satu orang melalui ru'yah hilal untuk menentukan bulan Syawal.[18]

Catatan:

Orang yang telah melihat hilal Ramadhan, ia wajib berpuasa meskipun kesaksiannya tidak diterima. Tetapi orang yang melihat hilal Syawal dan kesaksiannya tidak diterima, maka ia tidak boleh mengakhiri puasanya, karena Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,




"Puasa ialah hari pada saat kalian berpuasa, al-Fithr (Idul Fitri) adalah hari pada saat kalian berbuka, dan al-Adha ('Id Kurban) adalah hari pada saat kalian berkurban."[19]

Keterangan:

[1] Muttafaq 'alaih; al-Bukhari, no. 8; Muslim, no. 16.
[2] Diriwayatkan oleh Abu Ya'la dalam Musnadnya, 4/236 dengan sanad hasan.
[3] Diriwayatkan oleh Muslim, no. 233.
[4] Muttafaq 'alaih; al-Bukhari, no. 38; Muslim, no. 760.
[5] Diriwayatkan oleh ath-Thabrani.
[6] Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, no. 682 dan dia mengatakan bahwa hadits ini gharib. Diriwayatkan pula oleh al-Hakim 1/582 dan dia menshahihkannya sesuai dengan syarat al-Bukhari dan Muslim.
[7] Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, no. 663. Hadits ini adalah hadits dhaif.
[8] Diriwayatkan oleh Ahmad, no. 21168; dan at-Tirmidzi, no. 807. Hadits ini adalah hadits shahih.
[9] Diriwayatkan oleh ath-Thabrani dalam al-Mu'jam al-Kabir 2/261 dan Abu asy-Syaikh.
[10] Muttafaq 'alaih; al-Bukhari, no. 37; Muslim, no. 760.
[11] Diriwayatkan oleh Muslim, no. 1174.
[12] Diriwayatkan oleh Ahmad, no. 6589 dan an-Nasa`i.
[13] Diriwayatkan oleh ath-Thabrani dalam al-Kabir, 6/254; dan al-Bazzar, 6/506.
[14] Muttafaq 'alaih; al-Bukhari, no. 1863; Muslim, no. 1256.
[15] Muttafaq 'alaih; al-Bukhari, no. 1773; Muslim, no. 1349.
[16] Diriwayatkan oleh Muslim, no. 1081.
[17] Diriwayatkan oleh Abu Dawud, no. 2342 dan lain-lain. Hadits ini adalah hadits shahih.
[18] Diriwayatkan oleh ath-Thabrani dan ad-Daraquthni.
[19] Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, no. 697, ia menghasankannya, dan Ibnu Majah, no. 1660.

Referensi:

Minhajul Mulim: Konsep Hidup Ideal dalam Islam, Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, Darul Haq, Jakarta, Cet. VIII, Rabiul Awal 1434 H/ Januari 2013.


Pembahasan sebelumnya: Fiqih Puasa (1), Fiqih Puasa (2)

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatfiqih&id=394