Artikel : Hadits - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Ancaman Mempelajari Ilmu Bukan Karena Wajah Allah

Kamis, 28 Januari 21

Ancaman Mempelajari Ilmu Bukan Karena Wajah Allah

(105) - 1 : Shahih Lighairihi

Dari Abu Hurairah - -, dia berkata, Rasulullah - - bersabda,


ǡ .


"Barangsiapa mempelajari ilmu yang semestinya dicari karena Wajah Allah, (tetapi) dia tidak mempelajarinya kecuali demi mendapatkan manfaat dunia, maka pada Hari Kiamat dia tidak mendapatkan wangi surga, Yakni aroma surga."

Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibnu Majah, Ibnu Hibban di dalam Shahihnya dan al-Hakim, dia berkata, "Shahih berdasarkan syarat al-Bukhari dan Muslim."

Dan telah lewat hadits Abu Hurairah - - di awal bab Ancaman dari Riya no. 1 dan di dalamnya,


. : ǿ : : ٰ : :


"... seseorang yang mempelajari ilmu dan mengajarkannya, dan dia membaca al-Quran, dia didatangkan dan Allah mengenalkan nikmat-nikmatNya kepadanya, maka dia mengetahuinya. Allah bertanya, 'Apa yang kamu lakukan padanya?' Dia menjawab, 'Aku mempelajari ilmu dan mengajarkannya serta membaca al-Quran karenaMu'. Allah berfirman, 'Kamu berdusta, akan tetapi kamu mempelajari ilmu agar dikatakan berilmu (alim) dan kamu membaca al-Quran agar dikatakan ahli baca al-Quran (qari) dan itu telah dikatakan.' Kemudian diperintahkan untuk (menghukumnya) lalu dia diseret di atas wajahnya sehingga dicampakkan ke dalam api neraka..." Al-Hadits.

Diriwayatkan oleh Muslim dan lain-lain.

(106) - 2 : Shahih Lighairihi

Diriwayatkan dari Ka'ab bin Malik - -, dia berkata, Aku mendengar Rasulullah - - bersabda,




Barangsiapa mencari ilmu untuk menyaingi para ulama atau mendebat orang-orang bodoh, atau memalingkan wajah manusia kepada dirinya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam neraka."

Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi dan lafazh hadits ini adalah lafazhnya, Ibnu Abi ad-Dunya di kitab ash-Shamt dan lainnya, al-Hakim sebagai syahid, dan al-Baihaqi. At-Tirmidzi berkata, "Hadits gharib."

(107) - 3 : Shahih Lighairihi

Dari Jabir - -, dia berkata, Rasulullah - - bersabda,




"Janganlah kalian mempelajari ilmu agar bisa membanggakan diri di hadapan para ulama, mendebat orang-orang bodoh, dan agar bisa mendapatkan majelis terbaik. Barangsiapa yang melakukan itu, maka neraka, dan neraka (untuknya)."

Diriwayatkan oleh Ibnu Majah, Ibnu Hibban dalam Shahihnya, dan al-Baihaqi, semuanya dari riwayat Yahya bin Ayyub al-Ghafiqi dari Ibnu Juraij, dari Abu Zubair, dari Jabir.

Dan Yahya ini adalah rawi tsiqah yang dijadikan sebagai hujjah oleh asy-Syaikhain dan lain-lain, dan orang yang menyimpang dari ini tidak dianggap pendapatnya.(1)

(108) - 4 : Shahih Lighairihi

Hadits senada diriwayatkan oleh Ibnu Majah dari hadits Hudzaifah.

(109) - 5 : Shahih Lighairihi

Diriwayatkan dari Ibnu Umar - -, dari Nabi - -,




"Barangsiapa menuntut ilmu agar bisa membanggakannya di depan para ulama, mendebat orang-orang bodoh, dan memalingkan wajah manusia kepadanya, maka dia di neraka."

Diriwayatkan oleh Ibnu Majah.

(110) - 6 : Shahih Lighairihi

Diriwayatkan dari Abu Hurairah - -, dia berkata, Rasulullah - - bersabda,




"Barangsiapa yang mempelajari ilmu agar bisa membanggakannya di depan para ulama, mendebat orang-orang bodoh, dan memalingkan wajah manusia (kepadanya), maka Allah akan memasukkannya ke dalam Neraka Jahanam."

Diriwayatkan juga oleh Ibnu Majah.

(111) - 7 : Shahih Lighairihi Mauquf

Dari Ibnu Mas'ud - -, dia berkata,


: ! : :


"Bagaimana kalian jika diliputi oleh fitnah, di mana anak kecil tumbuh di dalamnya dan orang tua menjalani masa tua di dalamnya dan fitnah itu telah dijadikan sebagai sunnah, jika suatu saat ia diubah, ada yang bilang, 'Ini adalah mungkar.' Ada yang bertanya, 'Kapan itu?' Dia menjawab, 'Jika orang-orang yang bisa dipercaya di kalangan kalian sedikit dan para pemimpin kalian semakin banyak, ahli fikih kalian semakin sedikit tapi para qurra' kalian banyak, fikih dipelajari bukan untuk tujuan agama dan dunia dicari dengan (menjual) akhirat'."

Diriwayatkan oleh Abdur Razzaq di kitabnya (2) secara mauquf.

________________________________

Keterangan:

(1) Saya berkata, "Dari jalan ini diriwayatkan juga oleh al-Hakim, 1/86, Ibnu Abdil Bar, 1/187; dan dishahihkan oleh al-Hakim dan disetujui oleh adz-Dzahabi, ia dishahihkan pula oleh al-Iraqi, 1/52, dan memang seperti yang mereka katakan jika ia selamat dari keterputusan sanad, karena Ibnu Juraij dan syaikhnya Abu Zubair adalah dua orang mudallis yang terkenal demikian, sementara keduanya meriwayatkan hadits dengan lafazh 'dari' (). Hanya saja hadits ini shahih karena ia memiliki syahid-syahid di bab ini yang saling menguatkan."
(2) Yakni di al-Mushannaf 11/352 dengan sanad yang terputus. Semestinya penulis menisbatkannya kepada yang meriwayatkannya dengan sanad yang bersambung dengan sanad yang shahih seperti ad-Darimi, al-Hakim dan lain-lain.


Referensi:

SHAHIH AT-TARGHIB WA AT-TARHIB (1) Hadits-hadits Shahih tentang Anjuran & Janji Pahala, Ancaman & Dosa; Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani; Darul Haq, Jakarta, Cet. V, Dzulhijjah 1436 H. / Oktober 2015 M.



Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihathadits&id=425