Artikel : Hadits - Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits

Ancaman Berilmu Tapi Tidak Beramal Dengan Ilmunya

Rabu, 12 Januari 22

Ancaman Berilmu Tapi Tidak Beramal Dengan Ilmunya Dan Mengatakan Apa Yang Tidak Dikerjakannya


(123) 1 : Shahih
Dari Zaid bin Arqam , bahwa Rasulullah berdoa,




Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyu, dari nafsu yang tidak pernah kenyang (puas), dan dari doa yang tidak mustajab.
Diriwayatkan oleh Muslim, at-Tirmidzi, dan an-Nasai, dan ia adalah bagian dari hadits yang panjang.

(124) 2 : Shahih
Dari Usamah bin Zaid , bahwa dia mendengar Rasulullah bersabda,


: ! :


Seorang laki-laki[1] didatangkan pada Hari Kiamat lalu dia dicampakkan ke dalam neraka, maka usus-ususnya keluar dengan cepat[2] lalu dia berputar-putar dengannya seperti keledai berputar-putar pada tambatannya[3] lalu penduduk neraka mengelilinginya. Mereka berkata, Wahai fulan, ada apa denganmu? Bukankah kamu dulu beramar maruf dan nahi mungkar? Dia menjawab, Aku beramar maruf kepada kalian sementara aku sendiri tidak melakukannya dan bernahi mungkar kepada kalian sementara aku sendiri melakukannya.

(125) 3 : Shahih
Dia berkata,[4] dan aku mendengarnya bersabda, yakni Nabi ,


: :


Pada malam aku diisrakan, aku melewati suatu kaum yang mulut mereka dipotong dengan gunting dari api neraka. Aku bertanya, Siapa mereka wahai Jibril? Jibril menjawab, Ahli khutbah di kalangan umatmu yang mengatakan apa yang tidak mereka perbuat.
Diriwayatkan oleh al-Bukhari, Muslim dan lafazh hadits ini adalah lafazhnya.[5]
Diriwayatkan[6] pula oleh Ibnu Abi ad-Duniya, Ibnu Hibban, dan al-Baihaqi dari hadits Anas. Ibnu Abi ad-Duniya dan al-Baihaqi dalam suatu riwayat lain milik keduanya menambahkan,




Dan mereka membaca kitabullah namun tidak mengamalkannya.
Al-Hafizh berkata, Hadits-hadits senada akan datang pada bab Ancaman bagi orang yang menyuruh berbuat baik dan melarang berbuat mungkar, sementara perbuatannya menyelisihi ucapannya, dari Kitab Hudud.

(126) 4 : Shahih
Dari Abu Barzah al-Aslami , ia berkata, Rasulullah bersabda,


( )


Tidaklah kedua kaki seorang hamba bergeser (pada Hari Kiamat)[7] sehingga dia ditanya tentang umurnya, untuk apa dia habiskan, tentang ilmunya apa yang dilakukan dengannya, tentang hartanya dari mana dia memperolehnya dan pada apa dia menginfakkannya dan tentang jasadnya untuk apa dia gunakan?
Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi dan dia berkata, Hadits hasan shahih.

(127) 5 : Hasan Lighairihi
Diriwayatkan pula oleh al-Baihaqi dan lainnya dari hadits Muadz bin Jabal , dari Nabi , beliau bersabda,


:


Tidaklah kedua kaki seorang hamba digeserkan[8] pada Hari Kiamat sehingga dia ditanya tentang empat perkara: Tentang umurnya untuk apa dia menghabiskannya, tentang masa mudanya, untuk apa dia menggunakannya, tentang hartanya dari mana dia mendapatkannya, dan untuk apa dia menginfakkannya, serta tentang ilmunya, apa yang dia lakukan dengannya.

(128) 6 : Hasan Lighairihi
Dari Ibnu Masud dari Nabi , beliau bersabda,


:


Tidaklah kedua kaki anak cucu Adam bergeser pada Hari Kiamat sehingga dia ditanya tentang lima perkara: Tentang umurnya untuk apa dia menghabiskannya, tentang masa mudanya untuk apa dia menggunakannya, tentang hartanya dari mana dia mendapatkannya dan untuk apa dia menginfakkannya, dan apa yang dia lakukan dengan ilmunya?
Diriwayatkan juga oleh at-Tirmidzi dan al-Baihaqi. At-Tirmidzi berkata, Hadits gharib, kami tidak mengetahuinya dari hadits Ibnu Masud dari Nabi , kecuali dari hadits Husain bin Qais.
Al-Hafizh berkata, Husain ini adalah rawi yang dijuluki Hanasy, dia dinyatakan tsiqah oleh Hushain bin an-Numair dan didhaifkan oleh yang lain. Hadits ini adalah hasan karena adanya rawi-rawi lain yang ikut meriwayatkannya (mutabaah) jika disandarkan kepada hadits sebelumnya. Wallahu alam.

(129) 7 : Shahih Lighairihi tapi Mauquf
Dari Luqman yakni bin Amir dia berkata, Abu ad-Darda berkata,


: ! : . :


Aku hanya takut kepada Rabbku pada Hari Kiamat jika Dia memanggilku di depan mata seluruh makhluk lalu dia memanggil, Wahai Uwaimir. Aku menjawab, Aku penuhi panggilanMu ya Rabbi. Lalu Dia berfirman, Apa yang kamu lakukan dengan apa yang kamu ketahui?'
Diriwayatkan oleh al-Baihaqi.[9]

(130) 8 : Shahih Lighairihi
Diriwayatkan dari Abu Barzah , dia berkata, Rasulullah bersabda,




Perumpamaan orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia namun melupakan dirinya sendiri adalah seperti lilin yang menerangi orang lain namun membakar dirinya.
Diriwayatkan oleh al-Bazzar.[10]

(131) 9 : Hasan
Dari Jundub bin Abdullah al-Azdi , sahabat Nabi , dari Rasulullah bersabda,




Perumpamaan orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia dan dia melupakan dirinya sendiri adalah seperti lampu yang bercahaya bagi orang-orang sementara dia membakar dirinya. Al-Hadits.
Diriwayatkan oleh ath-Thabrani dalam al-Mujam al-Kabir dan sanadnya adalah hasan, insya Allah.[11]

(132) 10 : Shahih
Dari Imran bin Hushain , dia berkata, Rasulullah bersabda,




Sesungguhnya perkara yang paling aku takutkan bagi kalian sesudahku adalah setiap munafik yang ahli berbicara.
Diriwayatkan oleh ath-Thabrani dalam al-Mujam al-Kabir dan al-Bazzar, dan rawi-rawinya dijadikan hujjah dalam ash-Shahih.[12]

KETERANGAN:

[1] Yaitu, orang yang ilmunya menyelisihi amalnya. () adalah keluarnya sesuatu dengan cepat dari tempatnya.
[2] ( ) adalah jamak dari , dengan qaf dibaca kasrah, maknanya, isi perut atau usus.
[3] Lihatlah wahai saudaraku kepada keadaan orang yang berkata tetapi tidak mengerjakan, bagaimana usus-ususnya keluar dari perutnya melalui duburnya, lalu dia berputar-putar dengannya seperti keledai mengelilingi tambatannya, sementara orang-orang melihatnya dan heran dengan keadaannya. Semoga Allah memberikan keselamatan kepada kita.
[4] Begitulah dalam kitab asli dan lainnya, yakni bahwa hadits itu adalah dari hadits Usamah bin Zaid, yang juga akan datang pada bab yang akan diisyaratkan oleh penulis dalam Kitab Hudud bab 2. Ini adalah kekeliruan yang fatal. Penyebabnya menurutku adalah penulis hanya mengandalkan hafalannya dan mendiktekan hadits-hadits kitab ini dari ingatannya tanpa merujuk kepada sumber-sumbernya. Hadits ini di mana penulis menjadikannya termasuk hadits Usamah di sini dan di sana bukan merupakan haditsnya secara mutlak, tidak di ash-Shahihain, tidak pula di selainnya, ia adalah hadits lain yang tidak memiliki keterkaitan dengan yang pertama yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik dan diriwayatkan oleh Ibnu Hibban di Shahihnya (35 Mawarid azh-Zham`an) dan lain-lainnya yang disebutkan oleh penulis. Hadits ini diriwayatkan pula oleh Imam Ahmad di Musnad, 3/120, 231, 239 dan ini luput dari penulis, oleh karena itu saya memisahkannya dari hadits Usamah dan memberinya nomor khusus, lain dengan apa yang dilakukan oleh Mushthafa Imarah dan lainnya seperti tiga orang pemberi komentar tersebut. Dan taufik hanyalah dari Allah.
[5] Begitulah dia berkata, mungkin maksudnya adalah hadits yang pertama karena anda telah mengetahui bahwa asy-Syaikhain tidak meriwayatkan yang lain. Oleh karena itu an-Naji berkata, Akan tetapi yang benar adalah, Dan lafazhnya adalah lafazh al-Bukhari karena dia meriwayatkannya begitu di bab sifat neraka. Muslim meriwayatkan senada dengannya di kitab az-Zuhd, dan al-Bukhari meriwayatkan dengan maknanya di Kitab al-Fitan.
Aku berkata, Lafazh Muslim akan hadir di tempat yang telah diisyaratkan oleh penulis di sini dan yang dimaksud dengan takhrij ini adalah hadits Usamah sebelumnya sebagaimana telah saya jelaskan tadi.
[6] Yakni hadits Isra yang merupakan hadits Anas dan bukan dari hadits Usamah sebagaimana telah dijelaskan tadi. Ini ditakhrij dalam ash-Shahihah, no. 291.
[7] Ia tercecer dari kitab asli dan makhthuthah dan saya menyusulkannya dari at-Tirmidzi.
[8] () Dengan ta` dibaca dhammah, yang menempati (sama) maknanya jika dibaca fathah. Ini dinyatakan oleh al-Hafizh an-Naji. Dengan ta` dibaca fathah tertulis di cetakan Imarah begitu pula cetakan tiga orang tersebut. Lafazh ini dalam manuskrip (makhthuthah) sama dengan yang di sini ( ). Lalu penukilnya atau lainnya mengubahnya menjadi ( ) alif diganti dengan wawu, sepertinya dia tidak tahu bahwa dengan ta` dibaca dhammah adalah juga benar (shahih). Penulis akan mengulang hadits ini di Kitab Kebangkitan Kembali dari Alam Kubur bab 3 dengan riwayat lain dengan lafazh ( ), jika lafazh yang di sini shahih, maka dasarnya adalah apa yang dikatakan oleh an-Nasai.
[9] Saya berkata, Al-Baihaqi meriwayatkannya dalam Syuab al-Iman 2/299, no. 1852, dan di dalam sanadnya terdapat al-Faraj bin Fadhalah, dia dhaif, akan tetapi ia diriwayatkan oleh ad-Darimi, 1/82, Ibnu Abdil Bar 2/2 dan 3 dari beberapa jalan, dari Abu ad-Darda, begitu juga Ibnul Mubarak dalam az-Zuhd sebagaimana dalam al-Kawakib ad-Darari 1/30/1, kemudian saya melihatnya pada kitab tersebut yang tercetak 13-14/39 dan sanad ini adalah shahih.
[10] Begitulah dalam kitab asli dan makhthuthah. Al-Haitsami lalu as-Suyuthi tidak menisbatkannya kecuali kepada ath-Thabrani dalam al-Mujam al-Kabir. Kelemahannya ditambal oleh hadits sesudahnya.
[11] Diriwayatkan oleh ath-Thabrani dalam al-Mujam al-Kabir dari dua jalan, salah satunya adalah hasan didukung oleh hadits sebelumnya. Ia ditakhrij dalam ash-Shahihah, no. 3379.
[12] Saya berkata, Luput darinya Shahih Ibnu Hibban 51/91 Mawarid.

REFERENSI:

Shahih At-Targhib Wa At-Tarhib (1) Hadits-hadits Shahih tentang Anjuran & Janji Pahala, Ancaman & Dosa; Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani; Darul Haq, Jakarta, Cet. V, Dzulhijjah 1436 H. / Oktober 2015 M.

Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihathadits&id=428