Artikel : Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits
Hujan Ayat Kuasa Tuhan Semesta Alam
Kamis, 17 Februari 22
Khutbah Pertama :



( )




Segala puji bagi Allah, Dzat yang memulai penciptaan makhluk, Dzat yang Maha Kuasa berbuat apa saja yang dikehendaki-Nya. Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Allah semata, tidak ada sekutu bagiNya.


[ : 28]


Dan Dialah yang menurunkan hujan setelah mereka berputus asa dan menyebarkan rahamat-Nya. Dan Dialah Maha Pelindung lagi Maha Terpuji.
Dan aku bersaksi bahwa Muhammad- - adalah hamba dan utusanNya, makhluk ciptaan-Nya yang paling istimewa dari seluruh hamba-hambaNya. Semoga shalawat dan salam yang banyak tercurah kepadanya beserta keluarga dan para sahabatnya yang merupakan tentara Islam dan para penjaga tauhid.

Maasyiral Muslimin, !
Bertakwalah kepada Allah- -. Syukurilah nikmat-nikmat yang dianugerahkan-Nya kepada Anda, baik nikmat lahir maupun nikmat batin.

Ikhwatal iman !
Di hari-hari ini, bahkan banyak hari yang telah kita lewati, Allah- -. turunkan kepada kita hujan, bukankah ini merupakan kenikmatan yang besar yang datang dari Dzat yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang ?

Ikhwatal iman !
Allah- -., Dzat yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang berfirman,


(48) (49) (50) [ : 48 - 50]


Allah yang mengirimkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang Dia kehendaki, dan menjadikannya bergumpal-gumpal, lalu engkau lihat hujan keluar dari celah-celahnya, maka apabila Dia menurunkannya kepada hamba-hamba-Nya yang Dia kehendaki tiba-tiba mereka bergembira.
Padahal walaupun sebelum hujan diturunkan kepada mereka, mereka benar-benar telah berputus asa.
Maka perhatikanlah bekas-bekas rahmat Allah, bagaimana Allah menghidupkan bumi setelah mati (kering). Sungguh, itu berarti Dia pasti (berkuasa) menghidupkan yang telah mati. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. (ar-Ruum : 48-50)

Ikhwatal iman !
Sungguh menakjubkan keadaan kita, manusia pada umumnya, yang sedemikian cepat terjatuh ke dalam lobang keputusasaan karena tertusuk duri problem kehidupan yang ringan. Di mana hal ini mejadikan Rabb kita Allah - - tertwa karenanya. Sebagaimana yang disabdakan Nabi kita Muhammad- -,




Rabb kita- -tertawa karena sikap putus asa hamba-hamba-Nya dan dekatnya perubahan keadaan yang bakal dilakukan-Nya.

Syaikh Shaleh bin Fauzan al-Fauzan- -menjelaskan makna sabda nabi kita ini, seraya berkata, Maknanya adalah bahwa Allah- -tertawa karena seorang hamba menjadi berputus asa dari memperolah kebaikan disebabkan karena keburukan yang sangat kecil yang menimpa dirinya, padahal sangat dekat perubahan keadaan yang bakal dilakukan oleh Allah- - , perubahan keadaan dari keburukan kepada kebaikan, perubahan keadaan dari sakit kepada kesembuhan, perubahan keadaan dari bala dan cobaan kepada kesenangan dan kegembiraan.

Demikianlah, wahai hamba-hamba Allah yang beriman ! Setiap kali makin berat urusan niscaya segera datang kelapangan dari Allah - -.

Ikwatal iman !
Ketahuilah bahwa peristiwa diturunkannya hujan termasuk ayat (tanda-tanda) yang menunjukkan akan kekuasaan Allah- -Tuhan semesta alam, Sebagaimana pula hujan merupakan bagian dari ayat-ayat (tanda-tanda) yang menunjukkan akan rahmat-Nya- -. Maka, kewajiban kita para hamba-Nya adalah bersyukur kepada Allah- -, kita wajib memohon kepada-Nya agar Dia- -memberikan keberkahan kepada hujan yang diturunkanNya. Agar Allah- - menjadikannya mubarakan (banyak kebaikannya dan banyak pula manfaatnya), menumbuhkan tanaman-tanaman, melegakan rasa kehausan. Karena sesungguhnya masalahnya tidak hanya terpaku pada turunnya hujan saja. Karena boleh jadi terkadang hujan turun namun tidak diberkahi di dalamnya dan tidak memberikan dampak yang baik, karena Allah- - mencabut pengaruh-pengaruh positifnya sebagai sebuah bentuk hukuman terhadap hamba-hambaNya. Oleh karena ini, sebagian Salaf- -mengatakan,


ǡ ǡ ǡ


Bukanlah kegersangan itu karena tidak diturunkannya hujan kepada kalian, akan tetapi kegersangan itu, hujan diturunkan kepada kalian, kemudian hujan diturunkan kembali kepada kalian, namun hujan itu tidak diberkahi untuk kalian.

Maka, kita wajib untuk bersyukur kepada Allah- -, dan memohon kepada-Nya agar menjadikan hujan ini banyak kebaikannya dan banyak pula manfaatnya serta mengikutinya dengan keberlangsungan turunnya dan keberkahannya atas kaum Muslimin. Sesungguhnya Allah- - Maha Kuasa atas segala sesuatu dan Dia- - adalah Maha Penyayang dari semua penyayang. Akan tetapi, dosa-dosa para hamba-Nya itulah yang menghalangi antara diri mereka dengan rahmat Allah- -.. Dan, kalaulah bukan karena pemaafan Allah- -. dan sifat hilm (kesantunan)Nya, niscaya kalian akan menyaksikan keadaan yang lebih parah dari hal itu.


[ : 45]


Dan sekiranya Allah menghukum manusia disebabkan apa yang telah mereka perbuat, niscaya Dia tidak akan menyisakan satu pun makhluk bergerak yang bernyawa di bumi ini, tetapi Dia menangguhkan (hukuman)nya, sampai waktu yang sudah ditentukan. Nanti apabila ajal mereka tiba, maka Allah Maha Melihat (keadaan) hamba-hambaNya. (Fathir : 45)

Wahai hamba-hamba Allah !
Sesungguhnya hujan ini, yang diturunkan oleh Allah- -termasuk ayat-ayatNya yang paling besar yang menunjukkan akan kekuasaan-Nya - - . Karena Dia-lah Dzat yang menjalankannya, Dia-lah Dzat yang mengarahkannya, Dia-lah Dzat yang menurunkannya, dan Dia-lah pula yang memberikan keberkahan padanya. Karenanya, hendaklah kita selalu menggantungkan harapan-harapan kita hanya kepada Allah- - semata, meski pun kadang hujan ini menimbulkan bahaya (seperti banjir dan lain sebagainya) pada sebagian wilayah, maka hal tersebut termasuk nasehat dan pelajaran yang berharga bagi kita. Kita memohon kepada Allah- - agar memperingan musibah dan penderitaan yang tengah menimpa saudara-saudara kita.

Ikhwatal iman !
Sungguh, Allah- - terkadang mengubah nimah (kenikmatan) itu menjadi sebuah niqmah (bencana) dan mengubah hujan ini menjadi sebuah kemurkaan. Karena inilah, Nabi- bila melihat awan muncul di langit dikenalilah tanda rasa takutnya kepada Allah- -pada roman muka beliau- , beliau- menjadi mondar mandir keluar masuk rumah hingga hujan turun. Ketika itu, yakni, ketika hujan turun, tersingkaplah tanda rasa takut dari roman muka beliau- .

Ikhwatal iman !
Dan, adalah beliau - bila hujan turun dalam jumlah yang sangat banyak dan nampak darinya bahaya, beliau- pun berdoa kepada Allah- -. Beliau- berdoa, memohon kepada Allah- - agar mengangkatnya dari mereka, orang-orang yang terkena bahaya.
Beliau- berdoa, memohon kepada Allah- - agar memindahkan hujan tersebut ke tempat lain yang membutuhkannya, seraya mengatakan,




Ya Allah ! (Curahkanlah hujan ini) di atas puncak-puncak gunung, dataran-dataran tinggi, perut-perut lembah, dan tempat-tempat tumbuhnya pepohonan. (HR. al-Bukhari)


ǡ


Ya Allah ! Turunkanlah hujan di daerah sekitar kami dan jangan Engkau turunkan hujan di atas daerah kami (HR. al-Bukhari)

Dan, adalah beliau- bila hujan turun, beliau - berdoa, memohon kepada Allah- - seraya mengatakan,




Ya Allah ! Jadikanlah hujuan ini sebagai hujan yang bermanfaat.(HR. al-Bukhari)




Kita diberi hujan karena karunia Allah dan rahmatNya (HR. Abu Dawud)

Ikhwatal iman !
Demikianlah seorang Muslim semestinya ia tidak lalai dari ayat-ayat Allah- -, tidak berpaling dari Dzikrullah (mengingat Allah- -) dan tidak merasa aman dari azab Allah- - dan hukumanNya. Bahkan, ia seharusnya selalu berada di antara rasa takut dan harap (kepada Allah- -), banyak berdoa, memohon kepada-Nya, memperbanyak beristighfar (memohon ampunan kepada Allah- -).
Demikianlah selayaknya kaum Muslimin...

Ikhwatal Iman !
Ketika Rasulullah- ditanya tentang apa yang menimpa beliau- berupa rasa takut ketika awan muncul, beliau- mengatakan, Apa yang dapat memberikan keamanan kepada diriku, sementara Allah- -telah membinasakan suatu ummat dari beberapa umat dengannya. Allah- - telah membinasakan mereka dengan ditenggelamkan dengan diturunkannya hujan lebat kepada mereka, yang mengakibatkan terjadinya banjir yang sedemikian dahsyatnya, seperti yang dialami oleh kaum Nabi Nuh- -.
Allah- - berfirman,


(11) (12)


Lalu Kami bukakan pintu-pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah.
Dan Kami jadikan bumi menyemburkan mata-mata air maka bertemulah (air-air) itu sehingga (meluap menimbulkan) keadaan (bencana) yang telah ditetapkan.(al-Qamar : 11-12)

Maka dari itu, kaum Muslimin-semoga Allah- - merahmati kita semuanya-, ketika pelajaran yang sangat berharga ini dan ayat-ayat yang menunjukan kekuasaan Allah- - Rabb semesta alam ini melewati kita, hendaknya kita tidak dalam keadaan lalai dan berpaling. Allah - -berfirman, mengingatkan kita,


(105) (106) (107) [ : 105 - 107]


Dan berapa banyak tanda-tanda (kebesaran Allah) di langit dan di bumi yang mereka lalui, namun mereka berpaling darinya.
Dan kebanyakan mereka tidak beriman kepada Allah, bahkan mereka mempersekutukanNya.
Apakah mereka merasa aman dari kedatangan siksa Allah yang meliputi mereka, atau kedatangan Kiamat kepada mereka secara mendadak, sedang mereka tidak menyadarinya ? (Yusuf : 105-107)


...


***
Khutbah Kedua :



[ : 102]



Maasyiral muslimin, rahimakumullah
Bertakwalah kepada Allah dan sandarkanlah nikmat-nikmat itu kepadaNya. Sandarkanlah nikmat Hujan kepada Allah- - Dzat yang menurunkannya. Janganlah kita menisbatkannya kepada apa yang dinisbatkan oleh orang-orang yang mengingkari nikmat Allah- -, di mana mereka mengatakan, hujan-hujan yang terjadi ini disebabkan karena tekanan udara yang rendah, iklim, atau bahwa hal tersebut secara alamiah terjadinya, kondisi alamiah suatu negeri dan lain sebagainya. Mereka melupakan bahwasanya hal tersebut dari Allah- - datangnya.

Maasyiral muslimin, rahimakumullah
Nabi- - dan para sahabatnya pernah tertimpa hujan di daerah Hubaibiyah, sebuah tempat dekat dengan Mekah, mereka tertimpa hujan pada malam hari. Di pagi harinya, setelah beliau - - salat Subuh mengimami para sahabatnya, beliau - - menghadapkan diri ke arah para jamaah, lalu bersabda,




Tahukah kalian apa yang telah dikatakan oleh Rabb kalian ?
Kami (para sahabat) menjawab, (Allah dan RasulNya yang lebih tahu). Lalu, beliau- -bersabda,




Allah telah berfirman, Sebagian dari para hamba-Ku memasuki waktu pagi hari dalam keadaan beriman dan (sebagian lagi ada yang) kafir terhadap-Ku. Siapa saja yang mengatakan,Kita diberi hujan dengan rahmat Allah, rizki Allah dan karunia Allah, maka ialah seorang yang beriman kepada-Ku, kafir terhadap bintang. Adapun siapa yang mengatakan, Kita diberi hujan kerena bintang ini dan itu, maka dialah orang yang beriman terhadap bintang tersebut, kafir terhadap-Ku. (HR. al-Bukhari)

Karena, sebagian orang, terkhusus pada masa Jahiliyah, mereka biasa menisbatkan turunnya hujan kepada bintang-bintang pada saat terbit dan tenggelamnya, mereka tidak menisbatkannya kepada Allah- -. Maka, siapa saja yang menisbatkannya kepada selain Allah - -, ia telah kafir, mengingkari nikmat Allah - - dan menyekutukan Allah - -. Hal ini merupakan perkara yang wajib diperhatikan dan diwaspadai. Hendaknya seseorang tidak terpengaruh dengan apa yang tersebar di sebagian media informasi yang memberitakan bahwa hujan ini muncul dari hal demikian dan demikian, karena tekanan rendah udara dan lain sebagainya berupa sebab-sebab yang disangka oleh mereka sementara mereka lupa atau melupakan bahwa hujan ini, sebagaimana yang difirmankan oleh Allah di dalam kitabNya,


[ : 28]


Dialah (Allah) yang menurunkan hujan setelah mereka berputus asa dan menyebarkan rahmatNya. Dan Dialah Maha Pelindung, Maha Terpuji (asy-Syura : 28)

Kemudian, Maasyiral Muslim, rahimakumullah
Sesungguhnya Allah- -ketika menyebutakan perihal turunnya hujan ini, Dia- - mengingatkan para hambaNya agar mereka mengingat akan adanya kebangkitan. Bahwa Dzat yang menurunkan hujan tersebut dan menghidupkan kembali bumi dengannya setelah kematiannya pastilah dapat


( )


menghidupkan tulang belulang yang telah hancur luluh.
Dan, pasti mampu pula untuk membangkitkan manusia dari kubur mereka,


[ : 50]


Maka perhatikanlah bekas-bekas rahmat Allah, bagaimana Allah menghidupkan bumi setelah mati (kering). Sungguh, itu berarti Dia pasti (berkuasa) menghidupkan yang telah mati. Dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu (Ar-Rum : 50)

Maka, hendaklah kita bertakwa kepada Allah- - dan hendaknya kita mengingat-ingat peristiwa kebangkitan dari kubur. Hendaknya pandangan kita tidak seperti pandangan binatang, di mana mereka tidak memikirkan tentang persoalan ini, atau seperti pandangan kalangan Mulahidah, orang-orang ateis, orang-orang yang tidak beriman kepada Allah- -. Sungguh ini buruk dan berbahaya. Sungguh, boleh jadi seseorang mengucapkan sepatah kata yang dimurkai Allah- - disebabkan karena kata-kata tersebut Allah - - melemparkannya ke dalam Neraka yang jaraknya lebih jauh ketimbang jarak antara timur dan barat sementara ia tidak mengetahuinya dan tidak menyadarinya. Karenanya, hendaklah kita menjaga ucapan-ucapan kita dan menjaga pula ulah lisan kita.



.




ǡ















Hikmah Al-Quran & Mutiara Hadits : index.php
Versi Online : index.php/?pilih=lihatkhutbah&id=342